Menguasai bahasa Inggris merupakan hal yang tak bisa ditawar kalau mau dapetin kerja yang bagus dan beasiswa melanjutin studi di luar negeri. Lihatlah setiap lowongan pekerjaan perusahaan-perusahaan bagus pasti mencantumkan syarat “Fluent in verbal and written English”. Paling tidak score TOEFL yang diminta 500 atau score IELTS minimal 6. Kalau masih merasa masih belum punya kemampuan bagus dalam bahasa Inggris, memang ikut kursus adalah solusi terbaik agar peluang mendapatkan kerja bergaji besar dan beasiswa luar negeri tidak tertutup.

Salah satu side expectation atau lucrative bonus belajar bahasa Inggris adalah bisa dapetin kenalan Bule. Kan kalau punya teman Bule rasanya keren banget gitu lho. Apalagi bisa kemana-mana sama Bule yang lagi liburan atau lagi studi  di Indonesia. Dilihatin orang sekampung. Waw, keren banget pastinya… He2.. Cuma buat yang pake Ideologi Konspirasi pasti akan mencibir, “Orang yang bangga berteman sama Bule, mentalnya masih inlander”. Tapi peduli amat sama omongan kayak gitu. He2..he2..

Pas jalan-jalan ke Borobudur, aku selalu bertemu dengan pasangan Pribumi-Bule. Biasanya laki-nya Londo terus cewek-nya Pribumi. Kalau dilihat-lihat sih, Bule-nya memang ganteng untuk ukuran Indonesia. Tapi, pas lihat ceweknya , kok biasa-biasa aja tuh. Mungkin ngak masuk kriteria incaran para laki-laki pribumi. Ngak tahu juga sih, kok Cowok Bule tu suka sama the midle class girls pribumi? He2… Mungkin aja selera Bule sedikit beda. Suka sama yang eksotik kali ya. Suka sama yang agak hiteman dan agak pesekan. He2…

Kalau bisa dekat sama Bule, terus bisa pacaran, wah keren banget… Pas ditanyain sama temen-temen, “Dah punya pacar belum? Anak mana?”. “Ya udah dunk. Pacarku Bule. Ntar aku kenalin deh”. Tentu mereka akan kaget setengah mati. Ngak percaya kalau kamu punya kemampuan menaklukkan Bule. He2… Pas makan di kantin pasti dilietin orang sekeliling. Apalagi pas masukin status marrital di facebook. Siap-siap aja dapetin ratusan koment…he2..

Syukur-syukur kedekatan dengan Sang Londo bisa berjalan ke arah lebih serius. Siapa tahu aja Si Bule memang cinta mati ama kamu dan  suatu hari mengatakan, “Would u marry to me?” He2.. Pasti rasanya seperti mau terbang ke langit. Jarang-jarang lho ada yang ditembak Bule… He2… Kalau Ortu setuju, and kamu-pun memang sayang banget sama Si-Bule, ya tentunya nikah adalah pilihan yang terbaik.

Selain dapet Suami/Istri orang luar negeri, kemungkinan mendapatkan keturunan yang lebih baik semakin besar. Coba aja deh lihat artis-artis yang lagi beken dan menjejali televisi saat ini. Mereka kebanyakan peranakan silang (istilahnya benar ngak ya?? … He2..) antara Pribumi ama Londo. Sebut saja Arumi Bachin, Cinta Laura, Ahmad Dani, Rianty Cartwright, Tamara Bleszynski dan suami barunya Mike Lewis, serta sederetan nama lainnya. Kalau kamu bisa dapetin Bule, maka peluang ngelahirin anak yang bermuka unik dan laku di pasaran (bukan wajah pasaran lho..:) entertaiment semakin besar.

Cuma ada satu pikiran negatif yang datang saat kita ngelihat pasangan campur ini. Biasanya buat yang belum nikah resmi. Ya, sama-sama tahu aja, biasanya Bule dah biasa sama yang namanya seks tanpa ikatan. Pas ngelihat ada cewek Indonesia terus jalan bareng mesra-mesraan ama Bule putih, paling ngak terbesit prasangka, “Ah, kayaknya cewek nih dah ‘diapa2in’ sama Si Bule”. Maksudnya, besar kemungkinan mereka dah ML.

Ya akhirnya semua itu pilihan. Cinta dan kesempatan datang tanpa disangka. Kalau Si Bule kesemsem sama kita, terus kitapun suka ama dia, ya mengapa tidak untuk diseriusin. Yang penting jaga diri aja. Paling ngak tetap menjaga “kesucian” sebelum benar-benar resmi menikah. Btw, pacaran ama Bule, boleh dicuba tuh…:) He2…:)

Iklan