Hari ini kumulai lebih awal. Setelah lama absen menghadiri kajian tafsir Alqur’an di PP Muhammadiyah karena kesibukan yang g jelas (he2..he2..), pagi ini aku samperin lagi gedung di jalan Cik di Tiro tu. Yang ngisi ustadz Syakir Jamaluddin. Mungkin ustadz Prof. Yunahar Ilyas lagi ada acara penting. Maklumlah beliau kan memang orang terkenal githu.. He2.. He2..

Ceramah yang disampaikan ustadz Syakir seputar jawaban adzan shubuh “ash sholatu minan na’um”, sama materi tentang hukum sholat sunnah pada waktu-waktu yang dilarang. Karena kajiannya pake hadist-hadist yang begitu rumit, jadi ngak bisa aku lampirkan di sini. Takut salah ketik. Karena masalah agama tidak bisa asal-asalan.

So, habis dengarin kajian setelah “futur” sekian lama, langsung aja aku go ke kampus tercinta. Karena ngak ada kuliah, jadinya binggung sendiri. Sampai akhirnya muncul ide untuk ngurus transkrip nilai biar pas ngajuin proposal skripsi ngak rumit.

Langkah pertama, ke fakultas Teknologi Pertanian dulu, coz nilai bahasa Inggrisku belum keluar. Ketemu dengan kasi Akademik FTP yang baik (Pak Hardi), bikin aku sedikit enjoy. Sempat juga dikasih nasehat agar cepat lulus (ya maklumlah, ni udah masuk tahun ke 7 aku kuliah), dan karena ego-ku masih tinggi, tersembur juga kalimat-kalimat pembelaan diri. He2… He2.. Dasar sok kepe-dean. Perkiraanku sih, paling nilai bahasa inggris yang diberikan pak Winarto (dosen FIB yang gaul dan “stylish” itu… he..he..) cuma C. Eh, ternyata dikasih B+. Ngak tahu pertimbangannya apa. Syukur deh, bisa nambah2 IPK. he2..he2..

Nah, ujian kedua datang. Pas, ngurus nilai bahasa Indonesia di FIB yang kuambil saat semester pendek tahun 2005 yang lalu, aku harus berhadapan dengan ibuk yang “bengis”. Pas masuk ruangan, langsung ku pasang muka manis dan dengan tutur kata yang lembut. Eh, malah disemprot dengan kata-kata yang keras dan “melecehkan”. He2.. He2… Karena dah biasa distrop dengan bentakan dan marah-marahan, aku enjoy aja. Mungkin ibu ini lagi ada masalah di rumah atau memang sok2an aja biar mahasiswa takut. Setelah mendengarkan umpatan dari beliau, aku balik nanya, “terus solusinya gimana buk?” Baru deh, suaranya agak dikecilin. Mungkin otaknya juga mikir. He2.. He2.. Akhirnya aku disuruh minta surat pengantar dari Pak Widodo Kasi Akademik Filsafat yang baik dan ramah .. He2.. He2.. Memang ngurus birokrasi di Indonesia kita harus punya backingan yang kuat. Kalau dah pake surat gitu apalagi dari orang yang juga punya jabatan, lansung deh pengawai tu ngak ngomong keras-keras lagi.

Di kampusku setelah pergantian Dekan fakultas ke Pak Mukhtasar Syamsudin, suasana jadi berubah. Mungkin bawaan pak Mukhtasar yang humoris (meski beliau asli Makasar), memberi warna sama staff akademik yang lain. Pokoknya pelayanan jadi lebih baik dan dibikin ribet. Ya, syukurlah mudah2an fakultasku tambah bagus dan gaweannya bu Sartini untuk mengoalkan jatah lulusan filsafat di penerimaan PNS bisa berhasil.. Amien…

Setelah kepala panas sepulang dari akademik FIB, aku berehat dulu. Ya, sarapan dulu-lah, daripada tambah pusing mikirin nilai2 yang belum keluar. Perut dah diisi, dan otakpun dah mulai dingin.

Sekitar satu jam-an di perpus fakultas, aku langsung caw pulang ke asrama. Masuk kamar, ee ternyata ada bingkisan dari panitia lomba blog bugiakso.com. Yah, lumayan. Dikasih baju kaus keren, warna item lagi. He2.. Terima kasih aja buat pak Bugiakso atas hadiahnya, sering2 aja pak ngadain lomba blog. He2.. He2..

Udahan dulu ya… Makasih atas kebersamaan pengunjung setia grelovejogja selama ini.. Ni, aku lagi dapat kunjungan spesial dari Pak Syafrudin Halimi, M.A dosen Syariah IAIN Imam Bonjol Padang yang buku-bukunya tentang Minangkabau dan Islam keren-keren. Salam kenal ya pak.. He2.. He2..