Kemarin, pas muter-muter ngak jelas di kampus, ku kirim sms sama adik asrama yang sekarang dah balik kampung di pelosok Sumatera Barat sana. “Dek, nikah tu enak ngak?” Itulah pertanyaan iseng yang tiba-tiba saja muncul di benakku. “Wah.. Nikah? ENAK…”

Jawaban singkat yang membuatku tertegun. Sudah berapa kali HP-ku berdering dikirimin undangan Nikah, kayaknya dah banyak deh.. Lagian males juga ngitungnya. Ya, karena punya blog, setiap sms teman yang mau nikah aku sebarin juga lewat blog ini.

Beberapa hari ini, perutku tiba-tiba mual kalau dah dengar kata yang satu ini. Apalagi kalau dengar kata hamil, tambah mules deh. Enggak tahu sebabnya kenapa. Entah virus apa yang masuk ke tubuhku?

Semua dimulai ketika satu persatu orang yang ku taksir dipinang oleh orang. Dan puncaknya, tiada lagi kesakralan kata-kata cinta di hatiku. Rindu, kasih, sayang, kangen, love dan kawan-kawannya mungkin enaknya untuk dinyanyikan saja. Kayak lagu-lagunya ST 12 atau Kangen Band…

So, bukan berarti aku dah berubah orientasi seksual jadi homo. Najis deh… Apalagi kalau lagi join di MIRC banyak aja cowok yang ngajak ngedate..Ih.. Sorry deh. Aku masih normal. Patah hati ngak akan membuatku menyukai cowok.. He2.. He2..

Ah, demi menjaga nama baik dan kejayaan  IJO TABEK (Ikatan Jomblo Tak Bacewek) alias IJO LUMUT (Ikatan Jomblo Lucu lagi Imut), aku harus mempertahankan status keperjakaanku… He2.. Duh, ngomong apaan nih.. Benar-benar ngak jelas.

Nanti kalau Siti Nurhaliza dah jadi janda dan datang melamarku, pasti deh member IJO TABEK aku lepas dengan senang hati. Ha2.. Ha2.. Mimpimu setinggi langit boy.. Ha2.. Ha2.. Tapi siapa tahu kan? Kan ngak ada yang ngak mungkin di dunia ini. Kalau ngak mungkin terjadi dalam kenyataan, kan bisa juga terjadi dalam pikiran, ya paliang ngak dalam mimpi. He2.. He2..

So, bicara IJO TABEK (istilah ini adalah perpaduan istilah modern dan tradisional. Ijo bisa berarti hijau atau ijau. Sementara Tabek adalah term yang digunakan orang Minang untuk menyebut kolam ikan yang biasanya memang airnya hijau ditutupi lumut), saat ini lagi dibuka pendaftaran. Bagi yang masih jomblo atau belum kepingin pacaran bisa bergabung bersama kami. Sampai saat ini Member IJO TABEK telah tersebar di seluruh dunia, mengalahkan popularitas Facebook yang saat ini menjadi headlines surat kabar Indonesia. Memang IJO TABEK masih terdengar “sayup-sayup sampai” bagi para netter di Indonesia, karena orang Indonesia memang punya otak yang ngeres sama perempuan. Lihat aja artikel top di wordpress, search google, mesti deh tentang masalah kemesuman.  Baca aja deh 93,7 Persen Anak Indonesia Pernah Ciuman, Petting, dan Oral Sex.

Jadi orang Indonesia apalagi anak mudanya ngak bakat jadi Member IJO TABEK. Kita mau go intersional aja.. He2.. Sok gaya..