Pengunjung setia yang saya hormati, mohon kesediaan anda untuk mengklik salah satu link di bawah ini sebagai bentuk apresiasi pengunjung terhadap blog ini. Terima kasih banyak saya ucapkan atas kebaikannya.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Dari pagi hujan belum juga berhenti. Tadi pagi setelah sholat shubuh, aku tidur lagi. Maklumlah, malam tadi tidur telat. Ngak tahu kenapa. Mata g mau dipejamkan. Sementara itu teman-teman asrama pada asyik bikin sate di teras asrama sambil bergitar-bernyanyi ria.

Pas sholat kemarin gerimis juga turun. Ya, g jadi ke lapangan. Cuma sholat di parkiran masjid asrama. Sementara jama’ah yang lain bela-belain berbasah di tengah lapang. Selesai sholat, makan dulu di asrama putri. Ya, udah lama juga g main2 ke sana. Sekalian silaturrahim dan menganjal perut yang sudah keroncongan dari pagi.

Jam 9.15 sudah balik lagi ke asrama, karena tugas selanjutnya sudah menanti. Ya, siap-siap untuk menyembelih hewan kurban. Meski cuma mengandalkan pengalaman tahun lalu, ternyata asyik juga dan sekarang sudah lumayan telaten memotong daging sapi. Sampai jam 1 siang barulah istirahat sejenak untuk makan siang dan mandi. Habis sholat dzuhur, aku sudah terlelap di kamar karena kecapekan.

Sayup-sayup terdengar suara dari luar yang lumayan riuh. Ternyata anak-anak asrama putri sudah berdatangan untuk masak daging kurban. Akupun ternjaga, jam sudah menunjukkan jam 4 sore, lagi-lagi sholatku telat.

Magrib dan Isyapun datang. Alhamdulillah bisa sholat jama’ah dan takbiran di Masjid. Dapur asrama masih saja ramai. Anak-anak asrama masih bergulat dengan daging. Ya, macam-macam yang akan dibuat. Sate, gulai, dan sup. Tapi aku memang tak biasa gabung dengan para cewek. Jadi ngak ikutan masak. Padahal dulu pas di kampung kemampuan masakku lumayan juga.

Pas hari sabtu saat Bapak pergi ke Pariaman ke tempat Ibu, aku yang mendapat tugas menjaga adik2. Mulai dari bikin makanan sampai hari minggu/kadang sampai hari senin, nyucian sekaligus nyetrikain baju sekolah, sampai ngasih uang belanja. Aku jadi tersenyum sendiri mengenang hal itu. Agaknya Bapak sudah mempersiapkanku untuk bisa mandiri, dan memang akhirnya aku hijrah ke Jogja untuk kuliah.

Karena ketiduran, aku tak masuk kuliah Bahasa Inggris hari ini. Gimana g telat, kuliah jam 09.00 dan aku baru bangun jam 9 kurang 5 menit. Tambah lagi hujan masih belum reda. Ya, bolos deh hari ini. Sampai siang ini hujan belum juga reda. Aku masih terpaku di kamar ini, menuliskan kalimat demi kalimat yang teringat di pikiranku, sambil chat dengan seorang sahabat kecil yang sekarang sudah kerja di Jakarta.

Duh Tuhan, bimbinglah jalanku biar ku raih masa depan yang indah. Karena mataku saat ini terasa gelap, hatiku terasa kecut akan nasibku di esok hari.

Iklan