Bulan: Juni 2007

Fotografi Vs Lukisan Tangan

Fotografi Vs Lukisan Tangan

 

Soalan : Kenapa ada sesetengah Ulama mengatakan gambar foto itu Haram dan ada yang mengatakannya ia tidak Haram?
Jawapan : Jawatankuasa Kajian Bahagian Fatwa dipengerusikan oleh Sheikh `Abd al-Wahhâb al-Turayrî:


Al-Salâm `Alaykum wa Rahmah Allah wa Barakâtuh.
Diharap kita semua memahami bahawa fotografi tidak wujud ketika zaman Rasulullah SAW . Oleh itu , para Ulama perlu membandingkan Fotografi dengan perkara yang islam telah tetapkan berkenaannya . Maka, hukumnya tidaklah berdasarkan Nas yang jelas tetapi Ijtihad.
Sesetengah para Ulama telah membandingkan fotografi dengan lukisan tangan . Lukisan tangan berkenaan manusia dan haiwan adalah Haram dengan Nass yang jelas dan tersirat. Ibn `Abbâs meriwayatkan dari Rasulullah SAW : “Sesiapa yang membuat gambar di dalam dunia ini ,dia akan suruh meniup nyawa kedalamnya pada Hari Kebangktian, tetapi dia tidak akan berjaya melakukannya.” [Sahîh al-Bukhârî and Sahih Muslim] .
Ibn Mas`ûd juga meriwayatkan bahawa di mendengar Rasulullah SAW berkata : “ Hukuman yang paling teruk pada Hari Kebangkitan ialah kepada pencipta lukisan .” [Sahîh al-Bukhârî and Sahih Muslim]. Fotografi menyerupai lukisan di mana usaha manusia yang mengakibatkan gambar manusia atau haiwan pada permukaan yang rata . Maka dengan itu , sesetengah Ulama menghukum memfotograf manusia dan Haiwan adalah Haram , kerana ia jatuh dalam perkara terlarang iaitu membuat gambar.
Akan tetapi, perbezaan yang amat ketara di antara melukis gambar dan menangkap fotograf. Melukis adalah sepenuhnya bergantung kepada kreativiti artis tersebut . Fotografi adalah merakam imej yang terpantul/reflected pada filem atau memori digital . Sumbangan kreativiti oleh perakam foto adalah amat berbeza dengan kreativiti oleh seorang pelukis potret. Atas sebab itu ramai Ulama , termasuk Sheikh `Abd al-Wahhâb al-Turayrî, berpendapat fotografi itu dibenarkan .
Wallahua’lam

http://www.islamtoday.com/
Sumber: http://yapis.blogspot.com/2007/06/fotografi-vs-lukisan-tangan.html

5 Langkah Melahirkan Mahakarya

Informasi Buku

Telah terbit buku saya, judulnya “5 Langkah Melahirkan Mahakarya :
Melejitkan Potensi Diri dengan Membiasakan Diri Berkarya”, 300 halaman,
Penerbit Hikmah (Mizan Group) Jakarta . Buku itu ada di seluruh toko
buku Gramedia di Indonesia.

Isinya sederhana :
1. Mencoba memberikan alasan bahwa potensi diri atau bakat atau talenta
alami itu adalah sungguh-sungguh masalah besar, tetapi kurang
diperhatikan. Setiap ciptaan Tuhan di muka bumi ini diberikan peran tertentu,
misalnya : cacing : menggemburkan tanah; angin : membantu penyerbukan,
membawa awan, dsb; daun jambu isi (“kluthuk”) –> obat sakit perut;
dsb.. setiap makhluk memiliki peran khas di muka bumi ini. Begitu pula
orang, setiap orang diberikan talenta khusus untuk melaksanakan peran
khusus di muka bumi ini.
2. Diulas 8 metode atau cara sederhana untuk mengerti apa talenta alami
diri kita.
3. Setelah tahu apa talenta alami kita, bagaimana cara
mengoptimalkannya? Di buku sederhana itu cara optimalisasinya adalah dengan membiasakan
diri menciptakan karya-karya, dimana ide-ide karya bersumber dari
talenta alami. Sesungguhnya inilah rahasia orang-orang yang benar-benar
sukses (dalam arti yang luas) bahwa mereka itu berkarya (entah berupa
novel, entah berupa kompor tenaga surya, entah berupa usaha, entah berupa
lukisan, entah berupa program komputer, dan lain-lain) dimana ide
karyanya bersumber dari talenta alaminya. Anda akan mampu mengungkap puluhan
ide karya bersumber dari satu talenta alami Anda, dengan bantuan Mind
Map.
4. Kemudian diulas bagaimana cara membuat prioritas puluhan ide karya
itu dengan cara yang mudah, sederhana, dan sistematik.
5. Ada banyak sekali contoh di buku itu sejarah singkat bagaimana
orang-orang bisa menghasilkan karya-karya.

Buku itu cocok bila dibaca : orang tua yang ingin mengoptimalkan diri
dan keluarganya, dan tentu saja para pendidik.

Kritik, saran, masukan, dan lain-lain akan diterima dengan senang hati.

Selamat membaca.

Sumber: https://grelovejogja.wordpress.com/profil/#comments

Memikirkan Kembali Slogan: “Islam Adalah Jawaban kepada Semua Masalah”

Memikirkan Kembali Slogan: “Islam Adalah Jawaban kepada Semua Masalah”
Pergerakan pembaharuan Islam semasa yang telah menambat hati sebahagian besar umat Islam di dalam masyarakat memperkenalkan pelbagai slogan yang menjadi tajuk perbualan yang popular. Salah satu slogan yang paling terkenal adalah “Islam adalah jawapan kepada semua masalah”.

Kenyataan ini sungguh indah didengari, namun makna dan implikasinya perlu diselidik dengan berhati-hati dan perlu dijelaskan dengan betul. Adakah kita memahami Islam sebagai sebuah manual yang boleh digunakan untuk secara terus menyelesaikan masalah politik, ekonomi dan sosial? Apa yang perlu kita lakukan hanyalah menurut manual ini dan semua matlamat kita akan tercapai?

Atau, adakah ia bermakna bahawa Islam membekalkan kita dengan prinsip etika yang luas memandu kita untuk menjalani kehidupan di dunia dan mencapai kebahagian di akhirat? Bagi isu spesifik di dalam hidup, kita mesti berusaha menangani masalah-masalah tersebut dan menggunakan kewarasan dan penilaian yang baik – dan semua dari kita terdedah kepada membuat kesilapan, seperti orang yang lain juga?
Apakah bidang yang Islam telah menyediakan penyelesaian yang boleh terus dilaksanakan? Apakah isu-isu yang memerlukan kita kembali terus kepada Quran dan Sunnah untuk mendapatkan jawapan?

Apakah bidang di mana kepakaran manusia mesti dicari? Dan di manakah ini semua membawa kita dengan persoalan di dalam bidang pengurusan, politik, polisi ekonomi dan sebagainya?

Untuk menjawab persoalan-persoalan ini, kita perlu membezakan antara perkara yang Islam bekalkan kita dengan jawapan yang spesifik dengan yang tidak. Di dalam sesetengah perkara, Islam memberikan kita panduan-panduan yang spesifik, terperinci dan jelas. Ini termasuk masalah yang berkaitan dengan Ibadah, seperti bagaimana kita hendak solat. Juga terdapat beberapa bidang di dalam undang-undang awam di mana Islam memberikan panduan terperinci, seperti undang-undang pewarisan harta.
Kemudian terdapat perkara-perkara lain – dan ia lebih banyak – di mana Islam tidak memberikan kita dengan jawapan yang langsung dan spesifik, namun memberikan kebebasan kepada keintelektualan manusia untuk mendapatkan jalan-jalan penyelesaiannya. Secara umum, ia berkaitan dengan perkara yang bersangkut-paut dengan kehidupan seharian kita. Kisah di mana Rasulullah SAW memberi cadangan berkaitan pendebungaan-silang pokok kurma dan berkata “Kamu lebih mengetahui tentang urusan dunia kamu” tidak tersasar jauh dari apa yang kita katakan.

Bahkan bila kita melihat kepada prinsip-prinsip yang Islam bekalkan kepada kita – seperti prinsip keadilan dan prinsip perbincangan (shura) dalam pemerintahan – kita lihat bahawa pemikiran yang serius diperlukan dari pihak kita jika mahu menjadikan prinsip-prinsip tersebut sesuatu yang praktikal dalam kehidupan.

Pertimbangkan, sebagai contoh, kepada prinsip shura di dalam pemerintahan. Ayat-ayat suci menyatakan prinsip ini secara umum. Allah menerangkan bahawa Muslim sebagai “… urusan mereka dijalankan secara bermesyuarat sesama mereka (shura)” [Surah al-Shura: 38]

Bagi aplikasi praktikal prinsip ini, mekanisma bagi proses shura, jalan dan cara menterjemahkan prinsip ini kepada realiti di dalam kehidupan berpolitik, adalah perkara yang tidak diterangkan oleh Islam kepada kita. Ini adalah perkara yang terdedah kepada perubahan, bergantung kepada pelbagai keadaan hidup, pada masa dan tempat yang berlainan juga perubahan keperluan-keperluan manusia.

Sekiranya kita hendak berubah dari pengalaman “kebangkitan Islam” kepada kesedaran yang sepenuhnya, kita perlu mencari penyelesaian yang nyata, praktikal bagi masalah-masalah yang kita hadapi. Dan sekiranya penyelesaian-penyelesaian ini datangnya dari pemikiran dan kemampuan penyelesaian masalah diri kita, kita tidak boleh mendakwa bahawa ia adalah “penyelesaian Islam” seolah-olah apa yang kita usahakan adalah benar-benar seperti apa yang Islam mahukan berkaitan dengan masalah-masalah kita hari ini! Sepatutnya penyelesaian-penyelesaian tersebut adalah, samada baik atau buruk, apa yang telah diusahakan oleh umat Islam untuk menghadapi sesuatu isu.

Terdapat perbezaan yang jelas diantara dua kenyataan tersebut. Sekiranya terdapat dua orang pakar yang menjadikan prinsip-prinsip Islam sebagai rujukan, kemudian mereka diberikan masalah untuk diselesaikan, kita tidak akan terperanjat jika setiap mereka memperolehi jawapan yang berlainan. Juga tidak menghairankan jika salah satu jawapan tersebut adalah lebih baik. Apabila kita menimbang merit penyelesaian mereka, kita tidak menimbang keIslaman dua pakar tadi – kita menimbang kemampuan intelektual mereka. Tidak menjadi satu syarat bagi semua orang yang perspektif mereka berdasarkan kepada prinsip Islam boleh mencapai kepada satu penyelesaian yang wajar bagi permasalahan di zaman kita.

Apabila orang mendengar kita berkata “Islam adalah jawapan …” mereka mempunyai hak untuk bertanya: “Jika Islamlah jawapannya, apakah jawapan bagi kegagalan organisasi-organisasi yang diasaskan oleh para Islamis. Jika Islamlah jawapannya, mengapa kita lihat usaha-usaha yang dilaksanakan tidak menyelesaikan masalah-masalah rumit yang kita hadapi? Adakah Islam menyediakan jawapan bagi perkara-perkara tersebut?
Atau sebenarnya yang menjadi masalah adalah kemampuan pemikiran kita masih belum sempurna untuk menghadapi permasalahan kreatif yang kita hadapi?
Mereka mempunyai hak untuk bertanya: “Jika Islamlah jawapannya, mengapakah terdapat pelbagai masalah di dalam masyarakat umat Islam di mana usaha bersama sedang dilakukan? Tidakkah Islam mempunyai jawapannya? Jadi apakah jawapannya?
Jadi, adakah betul bagi kita untuk meletakkan kesalahan ke atas Islam? Ataupun kita sepatutnya meletakkan kesalahan terhadap kekurangan minda kita, kekurangan di dalam kreativiti dan kemampuan mencipta? Bagaimana kita harap untuk meyakinkan umat Islam bahawa Islam akan menyelesaikan masalah di dalam negara-negara mereka dan di peringkat antarabangsa, apabila mereka lihat dengan mata kepala mereka sendiri bahawa umat Islam tidak mampu menyediakan alternatif kepada masalah domestik meruncing yang mereka hadapi?

Jawapan kepada semua persoalan tersebut adalah masalah terletak kepada usaha-usaha mental kita. Islam bebas dari kesilapan yang kita lakukan. Islam, sebagai agama, tidak bertanggungjawab terhadap akibat dari jalan penyelesaian yang kita gunakan berdasarkan kepada penilaian-penilian yang kita buat selepas ia mengarahkan kita untuk berfikir dan menyelesaikan masalah kita sendiri.
Muslim perlu bangun dan sedar bahawa Islam, sebagai agama, mesti tidak dipaksa kepada perkara yang ia tidak jelaskan secara terperinci. Ini adalah penyalahgunaan Islam, dan ketidakadilan terhadap agama kita.

Kita mesti menyemak semula beberapa slogan sebelum kita menyebabkan satu generasi lagi memikirkan bahawa Islam sebagai satu manual yang siap digunakan memberikan penyelesaian segera bagi semua masalah.

Terjemahan: Perswis
Oleh: Dr. Jasim Sultan
Artikel asal: Rethinking the Slogan: “Islam is the Answer for Every Problem”
Url:http://www.islamtoday.com/showme2.cfm?cat_id=36&sub_cat_id=1120

Sumber: http://yapis.blogspot.com/2007/06/memikirkan-kembali-slogan-islam-adalah_13.html

Hukumlah dengan Keluasan Islam Bukan Sentimen

Hukumlah dengan Keluasan Islam Bukan Sentimen

Oleh: DR. MOHD. ASRI ZAINUL ABIDIN


ADA orang bertanya, apakah bezanya antara politik orang dakwah dan dakwah orang politik? Saya kata barangkali itu hanya mainan bahasa. Saya kurang suka dengan mainan bahasa, yang penting adalah maksud dan tujuan sesuatu ungkapan. Ungkapan itu mungkin dimaksudkan politik orang dakwah menggunakan kaedah dan strategi yang diizinkan syarak. Adapun dakwah orang politik kadangkala dia menjadikan ajakannya kepada Islam mempunyai tujuan politik.

Saya bukan menafikan kemungkinan orang politik juga jujur dalam dakwahnya. Namun jika kedudukan politik menjadi fokus dalam dakwah, dia bukanlah pendakwah sebenar yang membawa obor Islam yang syumul dan lengkap. Perkara ini saya tujukan untuk semua tanpa berpihak.

Kita disuruh memasuki Islam dari pintu yang syumul. Seperti firman Allah dalam surah al-Baqarah: 208: (maksudnya) Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan; dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

Apabila kita memasuki Islam secara keseluruhan, kita akan dapati dalamnya ada akidah, ibadah, ekonomi, politik, akhlak dan sebagainya. Maka kita akan berusaha supaya setiap tuntutan Islam itu ditunaikan. Juga menilai setiap perkara dengan keluasan Islam itu. Jika kita cuba melihat Islam hanya dari pintu ekonomi umpamanya, tanpa melihat soal akidah, ibadah, akhlak, politik dan sebagainya, maka perbincangan ekonomi kita akan kontang dari sudut akidah, ibadah dan akhlak.

Sehingga jangan nanti panel-panel syariah bank hanya cekap ‘meluluskan’ produk- produk bank atas nama Islam, namun tidak memikir soal roh keadilan dan kebebasan dari unsur penindasan ekonomi ke atas pengguna yang merupakan cabang dari akhlak Islam. Maka ramai mulai terasa sesetengah produk perbankan Islam lebih membebankan berbanding konvensional.

Demikian juga janganlah dalam keghairahan berpolitik, kita melihat segalanya dengan nilaian politik. Kita melupai soal- soal akidah dan akhlak Muslim, persaudaraan Islam dan sebagainya yang menjadi tuntutan agama. Sama kesnya apabila seorang wanita yang tidak menutup aurat bertanya kepada saya: “Dr! Adakah saya masuk neraka kerana tidak menutup aurat, sedangkan saya solat dan melakukan ibadah- ibadah yang lain?”

Saya beritahu: “Saya bukanlah malaikat penjaga neraka. Bahkan malaikat penjaga neraka sendiri tidak berhak menentukan siapa yang akan dimasukkan atau dikeluarkan dari neraka. Ini kekuasaan mutlak Tuhan yang menciptakan neraka. Di akhirat, neraka dimasuki oleh sesiapa yang ditentukan Allah. Demikian juga syurga.”

Namun Allah memberitahu tentang keadaan manusia di akhirat dengan firman- Nya (bermaksud), Adapun orang yang berat timbangan (amal baiknya), maka ia berada dalam kehidupan yang senang lenang. Sebaliknya orang yang ringan timbangannya (amal baiknya), maka tempat kembalinya ialah ‘Haawiyah’, dan apa jalannya engkau dapat mengetahui, apa dia ‘Haawiyah’ itu? (Haawiyah itu ialah): Api yang panas membakar. (al-Qariah: 6-11).

Adapun saya yang daif ini tidak mengetahui bagaimanakah timbangan amalan saudari di akhirat. Saya sendiri tidak tahu nasib saya, bagaimana saya boleh tahu nasib orang lain? Namun jika saudari bertanya, adakah perbuatan saudari salah atau betul, jawapannya, ia satu kesalahan.

Apakah perbuatan itu faktor yang membawa ke syurga atau ke neraka? Maka jawapan dalil-dalil al-Quran dan al-sunah menunjukkan ke neraka. Namun timbangan amalan insan di akhirat bukan hanya terbatas kepada suatu bab. Sesiapa beramal dengan kebaikan seberat biji sawi akan dinilai. Sesiapa yang beramal dengan seberat biji sawi keburukan juga akan dinilai. Kemudian jika natijah dari nilaian itu menunjukkan kebaikan lebih berat dari kejahatan, maka selamatlah dia. Jika sebaliknya, rugilah dia.

Dalam hidup ini, ada ujian dan cubaan. Sesiapa yang sabar diberi pahala dan dihapuskan dosa. Kesalahan orang kepada kita juga menjadikan pahalanya dipindah kepada kita atau dosa kita diberikan kepadanya seperti dalam hadis al-Imam Muslim. Maka keputusan neraka dan syurga adalah hak Allah. Dosa menyumbang ke arah neraka, pahala ke arah syurga.

Jika ditanya membuka aurat, riba, derhaka ibu bapa dan seumpamanya ke arah mana? Jawapannya ke arah neraka. Jika ada yang berkata, mereka ini juga solat dan buat baik dalam perkara yang lain. Kita katakan; amalan baik menuju ke syurga. Allah yang maha adil akan menimbangnya dan menentukannya. Demikianlah semua insan. Padanya ada baik dan buruk. Amalan kita akan ditimbang di akhirat. Wanita itu diam, barangkali dia berpuas hati.

Mesej saya adalah hendaklah melihat setiap insan menerusi kerangka Islam yang menyeluruh, bukan sekadar sentimen ekonomi atau politik.

Janganlah kebencian kepada seseorang atau puak, menyebabkan kita tidak adil kepadanya. Firman Allah dalam surah al- Maidah: 8 (maksudnya): Wahai orang- orang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil lebih hampir kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.

Saya agak dukacita apabila mengenangkan ada ‘ustaz-ustaz’ daripada pihak tertentu yang belum dapat menerima beberapa perkara yang saya sebut lantas mereka menjawabnya secara ‘maki hamun’. Ada yang menjual kaset-kaset mereka ini.

Faktor yang menyebabkan hal ini adalah kerana menghukum berdasar sentimen. Sepatutnya, persoalan ilmiah dijawab secara ilmiah. Jangan terbawa-bawa dengan sentimen, lantas menjadikan maki hamun pendekatan dalam persoalan ilmiah syarak. Jangan tafsir, hukum semua perkara dengan nada politik atau ‘kaca mata’ politik.

Penilaian sesuatu kebenaran adalah dalil dan hujah bukan sekadar pandangan mereka yang ‘sekapal’ dengan kita. Jangan kerana seseorang itu, tidak ‘satu kem’ , maka semua pandangannya ditolak. Saya bukan orang politik. Nilailah pandangan-pandangan tersebut dengan nilaian ilmiah.

Persoalan dakwah dan ilmiah sebenarnya lebih jauh dari persoalan pilihan raya dan merebut kerusi. Kerja politik pilihan raya ada musimnya. Namun dakwah kepada Islam dalam bentuknya yang menyeluruh tidak terhenti dengan berakhirnya pilihan raya. Kadangkala mendengar sesetengah ceramah yang dikatakan agama yang dibaluti dengan makian dan sumpah seranah maka saya tertanya-tanya, adakah tindakan seperti ini bertujuan inginkan pahala, atau sekadar melepas amarah.

Adakah ini wajah dan suasana masyarakat Islam yang kita impikan? Inikah Islam yang lengkap, merangkumi segala keluhuran dan keharmonian? Namun saya tahu, bukanlah semua penceramah begitu. Ramai juga yang lunak dan bersopan.

Barangkali baik juga untuk semua mendapat manfaat dari nasihat tokoh dakwah yang masyhur, Al-Syeikh Abu al-Hasan Ali Al-Nadwi yang pernah ditujukan kepada Al-Ikhwan Al-Muslimin. Nasihat ini dirakamkan dalam risalahnya: Uridu an atahaddatha ila al-Ikhwan (Aku Ingin Berbicara Dengan Al-Ikhwan Al-Muslimin).

Al-Syeikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi juga memetik ungkapan-ungkapan indah risalah tersebut dalam bukunya, ‘Al-Syeikh Abu Al-Hasan Al-Nadwi kama ‘araftu’.

Saya terjemahkan antara kata-kata itu: “Wahai Ikhwan Muslimin yang mulia! Sasaran dakwah al-din dan tajdid Islami (pembaharuan Islam) itu bukanlah mudah. Bukanlah tujuan dan tumpuannya untuk menukar kerajaan semata. Tidak jua untuk mengubah satu suasana politik kepada suasana politik yang lain. Tidak untuk menyebarkan pengetahuan dan ilmu atau menghadapi buta huruf dan kejahilan atau memerangi pengangguran, atau mengubati kecacatan masyarakat dan akhlak atau seumpamanya seperti diperjuangkan para pejuang perubahan di Barat dan Timur.

Sebaliknya, ia adalah seruan Islam yang merangkumi akidah dan akhlak, amalan dan siasah, ibadah juga keperibadian diri dan masyarakat. Ia meliputi akal dan jiwa, roh dan jasad. Ia bergantung kepada perubahan mendalam dalam hati dan jiwa, akidah dan akal. Ia terpancar dari hati sanubari sebelum terbit dari pena, atau helaian buku, atau mimbar syarahan. Ia terlaksana dalam tubuh pendakwah dan kehidupannya sebelum dia menuntut dilaksanakan dalam masyarakat keseluruhannya… Istimewanya dakwah dan kesungguhan para nabi ialah ketulusan mereka dari memikirkan kepentingan kebendaan, hasil yang segera. Mereka tidak mencari dengan dakwah dan jihad mereka melainkan keredhaan Allah. Melaksanakan perintah-Nya dan menunaikan risalah-Nya. Akal dan pemikiran mereka tulus dari amalan untuk dunia, mendapat kedudukan, menghasilkan kekuatan untuk keluarga dan pengikut, memperoleh kerajaan. Bahkan itu semua tidak terlintas dalam fikiran.

Adapun kerajaan yang tertegak untuk mereka pada waktu mereka dan kekuatan pada masa itu hanyalah hadiah daripada Allah. Ia sebagai jalan untuk sampai kepada matlamat agama, melaksanakan hukum-hakamnya, mengubah masyarakat dan mengarahkan kehidupan. Ini seperti firman Allah (maksudnya), Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan. (al-Hajj: 41).

Bukanlah sama sekali kerajaan yang diperoleh itu salah satu dari matlamat mereka. Bukan jua salah satu dari tujuan mereka. Tidak jua dari tajuk perbicaraan mereka, atau salah satu terseleweng tujuan. Sebabnya, uslub (cara) untuk mendapatkan kerajaan berbeza dengan uslub dakwah.

Wajib kepada kita membersihkan akal dan jiwa, semata-mata untuk dakwah. Hanya dakwah, khidmat, pengorbanan, mengutamakan saudara Muslim, mengeluarkan manusia – dengan izin Allah – dari segala kegelapan kepada cahaya (Islam), dari jahiliah kepada Islam, dari kesempitan dunia kepada keluasannya. Dari kekejaman agama-agama yang sesat, sistem-
sistem yang zalim, mazhab-mazhab yang tidak menentu, kepada keadilan Islam dan lembayungnya. Faktor yang membawa kita kepada amal dan jihad hanyalah untuk menunaikan perintah Allah dan kemenangan pada hari akhirat. Juga kerana apa yang Allah sediakan untuk hamba-hamba-Nya dari ganjaran dan pahala. Kemudian, faktor lain ialah simpati kepada makhluk, kasihan kasih kepada insan yang terseksa, dan keinginan terhadap keselamatan manusia.

Jika pada satu peringkat dakwah, atau pada satu masa – setelah prinsip-prinsip dakwah dan akidah kukuh dalam jiwa pendakwah – tujuan dakwah tidak dapat dicapai melainkan dengan mendapatkan kerajaan, kita akan berusaha mendapatkannya. Demi kemaslahatan dakwah. Dengan jiwa yang luhur dan bersih, benar dan amanat, khusyuk dan tulus, seperti kita bersungguh dalam tanggungjawab dan rukun agama, juga ibadah-ibadah yang lain. Tiada beza bagi seorang Mukmin antara kerajaan dan ibadah yang lain, jika telah ikhlas dan betul niatnya. Kesemua itu dalam redha Allah, kesemuanya pada jalan Allah. Kesemuanya ibadah yang mendekatkan diri kepada Allah.” (Al-Qaradawi, Al-Syeikh Abu Al-Hasan Al-Nadwi kama ‘araftu, m.s. 122-125, Damsyik: Dar al-Qalam).

Hasan Al-Hudaibi pernah menyebut, “Tegakkan negara Islam itu dalam diri kamu, nescaya ia tertegak di tanah air kamu.”

Perjuangan mewujudkan masyarakat Islam yang lengkap atau sempurna dari segi penghayatan dan pelaksanaan Islam adalah cita-cita mulia. Tiada siapa pun berhak mempertikaikannya. Cuma yang kita bincangkan, pendekatan dalam mencapai matlamat itu. Matlamat Islam mesti melalui denai-denai dan tatasusila Islam.

Matlamat tidak menghalalkan cara. Hasrat Islam hendaklah diterjemahkan dalam wajah Islam. Jangan hasrat Islam diwatakkan kepada manusia dengan wajah yang tidak Islamik. Maka cita- dari mimpi mereka. Hanya ia adalah hasil semula jadi untuk dakwah dan jihad. Sama seperti buah yang merupakan hasil semula jadi dari kesuburan pokok dan kesungguhan pembajaannya….

Katanya juga: “Wahai tuan-tuan! Besarnya perbezaan antara matlamat yang dituju dan natijah yang muncul. Perbezaan ini akan zahir dalam jiwa yang bekerja untuk itu. Maka, yang bertujuan mendapatkan kerajaan akan hilang kesungguhan dan diam apabila tidak memperolehnya, atau hilang harapan mendapatkannya. Dia akan berhenti dari dakwah. Dia juga akan melampau jika berjaya. Bahaya bagi setiap jemaah (kumpulan) yang pemikiran mereka dibentuk atas cinta (mendapatkan) kerajaan (kuasa) dan bekerja untuk itu. Kerana ia akan menyebabkan mereka meninggalkan jihad di jalan dakwah atau boleh terpaling dan cita-cita Islam itu nanti akan dipertikaikan.

Dr. Mohd. Asri Zainul Abidin ialah Mufti Kerajaan Negeri Perlis
Sumber: http://yapis.blogspot.com/2007/05/hukumlah-dengan-keluasan-islam-bukan.html

Bagaimana Meraih Hidup Bahagia?

الوسائل المفيدة للحياة السعيدة

Bagaimana Meraih Hidup Bahagia?
Oleh :
Al-’Allamah ’Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di

MUKADDIMAH

Segala puji hanya bagi Allah yang bagi-Nya seluruh pujian. Saya bersaksi bahwa tiada ilah selain Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan saya bersaksi bahwa nabi Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, semoga shalawat dan salam terlimpahkan kepada beliau, keluarganya dan para shahabatnya.
Sesungguhnya ketenangan hati dan kesenangannya serta hilangnya rasa gundah dan resah merupakan keinginan setiap orang. Karena dengan demikian akan tercapai kehidupan yang tenteram, bahagia dan sejahtera. Untuk mencapai hal-hal tersebut diperlukan sarana-sarana yang bersifat religius, alami dan logika yang kesemuanya tidak akan dapat dicapai kecuali oleh seorang mu’min . Adapun selain mereka, walaupun dapat diraih salah satunya itupun setelah para pemikir mereka menguras pikirannya untuk itu akan tetapi masih banyak hal lain yang terlewatkan yang lebih bermanfaat dan utama baik di dunia ini atau kehidupan berikutnya.

1. IMAN DAN AMAL SALEH
Sarana yang paling utama dan paling mendasar dalam masalah ini adalah beriman kepada Allah dan beramal Shaleh . Firman Allah ta’ala :

مَنْ عَمِلَ صَـلِحاً مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَوةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ 
[سورة النحل: 97]
“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan” (An-Nahl: 97)
Allah ta’ala mengabarkan dan menjanjikan bagi siapa saja yang menggabungkan antara iman dan amal shaleh dengan kehidupan yang baik di dunia ini serta balasan kebaikan di dunia dan akhirat.
Sebabnya jelas, karena orang-orang yang beriman kepada Allah ta’ala dengan iman yang benar dan berbuat amal shaleh yang dapat memperbaiki hati, akhlak, dunia dan akhirat, mereka memiliki pijakan dan landasan tempat menerima semua apa yang datang kepada mereka, baik yang berbentuk kebahagiaan dan kesenangan atau penderitaan dan kesedihan.
Jika mereka mendapatkan sesuatu yang dicintai dan disenangi, mereka menerimanya dengan rasa syukur serta menggunakannya sesuai fungsinya, dan jika mereka menggunakannya atas dasar tersebut maka terbitlah perasaan gembira seraya berharap agar kebaikan tersebut tetap ada padanya dan mengandung berkah serta berharap teraihnya pahala karena dia termasuk orang-orang yang mensyukurinya. Semua itu merupakan perkara yang agung yang nilai dan barokahnya melebihi kebaikan itu sendiri sekaligus merupakan buahnya.
Mereka juga menghadapi keburukan dan kesulitan sesuai kemampuan yang mereka miliki, memperkecil semampunya, sabar terhadap apa yang tak mungkin mereka hindari. Dengan demikian, kesulitan-kesulitan tersebut memberikan mereka pengalaman dan kekuatan bagaimana menghadapi masalah. Sabar dan pengharapan pahala atas apa yang dialami, berdampak sangat besar atas hilangnya kesulitan, berganti dengan kemudahan dan pengharapan yang baik, keinginan akan karunia Allah dan ganjaran-Nya, sebagaimana yang digambarkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam dalam hadits shahihnya :
» عَجَباً لأَمْرِ الـمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْراً لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْراً لَهُ وَلَيْسَ ذَلِكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ « [رواه مسلم]
“Sesungguhnya perkara seorang mu’min itu menakjubkan, karena semua perkara yang dialaminya adalah baik; jika mendapatkan kesenangan dia bersyukur, maka hal itu menjadi baik baginya, jika mengalami kesulitan dia bersabar, maka hal itu menjadi baik baginya, dan hal seperti itu tidak terdapat kecuali pada diri seorang mu’min” (Riwayat Muslim)
Dalam hadits tersebut Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam menggambarkan bahwa seorang mu’min akan berlipat-lipat kebaikan dan buah amalnya atas setiap apa yang dialaminya.
Karena itu anda akan mendapatkan dua orang yang mengalami hal serupa baik berupa kebaikan ataupun keburukan, akan tetapi ada perbedaan yang besar diantara keduanya dalam menerimanya. Hal tersebut dapat terjadi, karena berbedanya iman dan amal shaleh pada keduanya.
Yang pertama menerima kebaikan dan keburukan sebagaimana yang telah kita sebutkan, yaitu dalam bentuk syukur dan sabar dengan segala konsekwensinya. Sehingga lahir pada dirinya perasaan bahagia dan senang, hilangnya rasa gundah gulana, perasaan tak tenang, kesempitan dada dan kehidupan sengsara, semuanya berganti dengan kehidupan bahagia di dunia ini.
Sementara yang lain menerima kesenangan dengan sombong dan melampaui batas. Akhlaknya menyimpang sehingga dia menerimanya bagaikan hewan rakus yang kelaparan, namun demikian hatinya tetap tidak tenang, bahkan gelisah dari berbagai sisi, dari sisi ketakutan akan hilangnya sesuatu yang dicintainya, dari banyaknya pertikaian yang biasanya tumbuh dari hal tersebut, dari sisi jiwanya yang tak puas-puasnya, bahkan menginginkan hal-hal lainnya yang mungkin dapat dia raih ataupun tidak. Walaupun seandainya dapat diraihnya, itupun akan mengakibatkan kegelisahan dari berbagai sisi yang telah disebutkan tadi. Adapun jika mendapatkan kesulitan, dia menerimanya dengan panik, ketakutan dan tidak tenang. Jika demikian halnya, maka jangan tanya lagi bagaimana sempitnya kehidupannya, banyak pikiran dan tegang, ketakutan yang dapat mengakibatkan kondisi lebih buruk dan lebih parah lagi. Karena semua itu tidak dihadapi dengan mengharap pahala dari Allah, juga tidak dengan kesabaran yang dapat menghiburnya dan meringankan penderitaannya.
Semua itu dapat disaksikan lewat pengalaman. Satu contoh, jika anda renungkan dan anda kaitkan dengan realita yang ada, maka akan anda dapatkan perbedaan yang besar antara seorang mu’min yang mengamalkan semua tuntutan keimanannya dengan mereka yang tak seperti itu. Hal itu karena agama menyeru manusia untuk qona’ah (merasa cukup) rizki Allah dan semua yang dialami seorang hamba dari keutamaan dan karunia-Nya yang bermacam-macam.
Seorang mu’min jika ditimpa penyakit atau kefakiran atau musibah lainnya dimana setiap orang memiliki kemungkinan itu, lalu dengan keimanannya dia akan menerimanya dengan qona’ah dan ridho atas pemberian Allah kepadanya, maka hatinya menjadi tenang, tidak menuntut sesuatu yang dia tidak mampu untuk meraihnya, dirinya selalu melihat orang yang di bawahnya (yang lebih menderita dari dia) dan tidak melihat orang yang di atasnya (yang lebih senang darinya), bahkan bisa jadi dia semakin bertambah senang dan gembira jika melihat orang-orang yang dapat meraih keinginan-keinginan dunianya namun tidak memiliki sifat qona’ah atas semua itu.
Begitu juga akan anda dapatkan orang-orang yang tidak mejalankan nilai-nilai keimanan, manakala mendapatkan cobaan seperti kefakiran atau luputnya sebagian dari keinginan duniawinya, dia sangat putus asa dan menderita.
Kasus lainnya: Ketika sebab-sebab ketakutan dan kekalutan menghinggapi manusia, maka akan anda dapati orang yang imannya benar, hatinya akan mantap, jiwanya tenang, teguh dalam mencari penyelesaian serta mengelola masalah yang menimpanya tersebut dengan keluasan yang dimilikinya berupa pemikiran, perkataan dan perbuatan. Dirinya telah kokoh menghadapai gangguan yang menimpa. Kondisi seperti ini akan membuat seseorang tenang dan hatinya mantap.
Sebagaimana akan anda dapatkan orang yang tak memiliki keimanan, mengalami kondisi sebaliknya. Jika mengalami ketakutan, hatinya menjadi tak tenang, emosinya tak tekontrol, pikirannya kacau balau dan ketakutan menjalar dalam dirinya. Sehingga dalam dirinya terkumpul ketakutan luar dalam yang sulit untuk diungkapkan. Orang semacam ini jika belum pernah mendapatkan latihan yang banyak dalam mengatasi permasalahan berdasarkan sebab-sebab alami, akan meruntuhkan kekuatan dan kejiwaannya, karena ketiada’an iman yang mengarahkannya pada kesabaran, khususnya dalam kondisi terdesak dan sangat menyedihkan atau menakutkan.
Orang baik dan orang jahat, orang beriman dan orang kafir punya kemungkinan yang sama dalam mewujudkan keberanian dan naluri untuk memperkecil ketakutan, akan tetapi orang beriman memiliki kelebihan berupa kekuatan iman, kesabaran dan tawakkal kepada Allah, berpegang teguh kepada-Nya dan mengharapkan pahala dari Allah ta’ala, semua itu akan menambah keberaniannya, meringan-kan beban ketakutannya dan memperkecil pengaruh musibah. Sebagaimana Allah berfirman:

 إِنْ تَكُونُوا تَأْلَمُونَ فَإِنَّهُمْ يَأْلَمُونَ كَمَا تَأْلَمُونَ وَتَرْجُونَ مِنَ اللهِ مَا لاَ يَرْجُونَ  [النساء :104]
“Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya merekapun menderita kesakitan pula sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari Allah, apa yang tidak mereka harapkan” (An-Nisa: 104)
Mereka juga akan mendapatkan pertolongan dan bantuan khusus dari Allah ta’ala yang dapat menghilangkan ketakutan:
وَاصْبِرُواْ إِنَّ اللهَ مَعَ الصَّـبِرِينَ  [الأنفال : 46]
“Dan bersabarlah kalian, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar” (Al-Anfal: 46).

2. BERBUAT BAIK KEPADA SESAMA MAKHLUK

Termasuk yang dapat mengusir perasaan gundah dan gelisah adalah berbuat baik kepada sesama makhluk dengan ucapan, perbuatan serta berbagai bentuk kebajikan.
Dengan kebaikan tersebut Allah akan menghilangkan kesusahan baik dari orang beriman ataupun orang kafir sesuai kadar kebaikannya. Akan tetapi orang beriman memiliki bagian yang lebih sempurna. Karena perbedaannya bersumber dari keikhlasan dan pengharapan akan pahala Allah ta’ala. Dengan modal tersebut Allah ringankan baginya dalam mengerahkan tenaga untuk berbuat baik karena ada kebaikan yang ingin diraih, Allah juga ringankan baginya dalam mencegah keburukan dengan penuh ikhlas dan harap akan pahala dari Allah ta’ala.

لاَ خَيْرَ فِي كَثِيْرٍ مِنْ نَجْوَيـهُمْ إِلاَّ مَنْ أَمَرَ بِصَدَقَةٍ أَوْ مَعْرُوفٍ أَوْ إِصْلـحٍ بَيْنَ النَّاسِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ اللهِ فَسَوْفَ نُؤْتِيْهِ أَجْراً عَظِيْماً  [النساء : 114]
“Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma’ruf, atau mengadakan perdamaian di antara manusia. Dan barang siapa yang berbuat demikian karena mencari keridhaan Allah, maka kelak Kami memberi kepadanya pahala yang besar” (An-Nisa: 114)
Allah ta’ala telah mengabarkan bahwa semua perkara yang disebutkan dalam ayat di atas adalah kebaikan, dan kebaikan selalu mendatangkan kebaikan berikutnya dan menolak keburukan. Seseorang yang berharap dari Allah ta’ala akan selalu Allah berikan kepadanya pahala yang banyak, diantaranya: hilangnya perasaan gundah dan gelisah dan kesulitan hidup lainnya.

3. SIBUK DENGAN PEKERJAAN ATAU ILMU YANG BERMANFAAT

Termasuk hal yang dapat mengusir kegundahan yang timbul dari kegamangan jiwa karena hati disibukkan oleh urusan-urusan yang memberatkan adalah dengan menyibukkan diri dengan sebuah pekerjaan atau mendalami ilmu yang bermanfaat. Dengan begitu dia akan melupakan apa yang selama ini membebani dirinya dan yang selama ini membuatnya gelisah. Maka kemudian jiwanya menjadi tenang, semangatnya bertambah. Sebab ini juga dapat terjadi pada diri seorang beriman atau yang bukan beriman. Akan tetapi orang beriman memiliki kelebihan karena keikhlasan dan harapan akan pahala dari apa yang menyibukkan dirinya, berupa ilmu yang dipelajari atau yang diajarkan, begitu juga dengan kebaikan yang dikerjakan. Jika hal tersebut berbentuk ibadah maka nilainya adalah ibadah, jika merupakan kesibukan atau kebiasaan dunia maka dia mengiringinya dengan niat yang shalih dan membantunya dalam beribadah kepada Allah. Hal tersebut sangat efektif dalam mengusir kesedihan dan keluh kesah. Betapa banyak orang yang dirundung duka dan gelisah sehingga dia ditimpa penyakit yang bermacam-macam, maka obat mujarabnya adalah “melupakan sebab-sebab yang selama ini mengganggunya dan membuatnya gelisah serta menyibuk-kan dirinya dengan pekerjaan dan tugas-tugas”.
Dianjurkan agar perbuatan yang menyibukkan dirinya adalah yang sesuai dengan seleranya dan disenangi jiwanya, maka dengan begitu lebih memungkinkan untuk mendatangkan manfaat yang dia maksudkan. Wallahua’lam.

4. MEMUSATKAN PIKIRAN UNTUK MELAKUKAN PEKERJAAN HARI INI DAN TIDAK DIHANTUI OLEH PIKIRAN-PIKIRAN MASA DEPAN ATAU KESEDIHAN MASA LALU

Termasuk yang dapat mengusir perasaan cemas dan gelisah adalah memusatkan semua pikiran untuk mengerjakan sebuah pekerjaan pada hari ini dan memutuskan diri dari pikiran-pikiran yang akan datang serta kesedihan atas waktu-waktu yang lalu. Karena itu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salamberlindung dari Al-Ham dan Al-Hazn. Al-Hazn adalah perkara-perkara yang telah lalu yang tidak mungkin diulang dan didapati kembali, sedangkan Al-Hamm adalah sesuatu yang diakibatkan oleh ketakutan pada masa yang akan datang. Maka hendaklah seseorang menjadi manusia hari ini, mengerahkan sekuat tenaga kesungguhannya dalam memperbaiki hari dan waktunya saat ini.
Memusatkan pikiran dalam masalah ini juga dapat menyempurnakan sebuah perbuatan, disamping menjadi pelipur lara atas kesedihannya. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam jika berdoa atau mengajarkan umatnya untuk berdoa, maka dia juga menganjurkan untuk minta pertolongan dan keutamaan kepada Allah ta’ala atas kesungguhannya dalam mewujudkan apa yang dia mohonkan dalam doa-doanya. Dan juga meninggalkan setiap yang tidak diinginkan dalam doa-doanya karena doa seharusnya sesuai dengan amal perbuatan. Seorang hamba yang bersungguh-sungguh untuk mendapatkan apa yang bermanfaat baginya dalam urusan agama dan dunianya akan memohon kepada Rabb-nya kesuksesan yang diinginkannya. Dan dia minta tolong kepada-Nya atas hal tersebut:
» اِحْرِصْ عَلَى مَايَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللهِ وَلاَ تَعْجَزْ، وَإِذَا أَصَابَكَ شَيْءٌ فَلاَ تَقُلْ: لَوْ أَنِّي فَعَلْتُ كَذَا كَانَ كَذَا وَكَذَا وَلَكِنْ قُلْ قَدَّرَ اللهُ وَمَا شَاءَ فَعَلَ، فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ « [رواه مسلم]
“Berusahalah untuk meraih apa yang bermanfaat untukmu, mintalah pertolongan Allah dan janganlah engkau lemah. Jika ada sesuatu yang menimpamu, maka jangan engkau katakan: Seandainya saya kerjakan ini niscaya akan jadi begini dan begitu, akan tetapi katakanlah bahwa Allah yang telah menetapkannya, apa yang Dia kehendaki Dia perbuat. Karena sesungguhnya (kata-kata) “seandainya” membuka peluang bagi perbuatan setan”
(riwayat Muslim)
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam –dalam hadits diatas- menggabungkan antara perintah untuk berupaya mendapatkan manfaat dalam setiap keadaan dengan perintah meminta pertolongan kepada Allah serta tidak tunduk terhadap kelemahan, yaitu kemalasan yang merugikan dan menyerah terhadap perkara-perkara yang telah berlalu serta menyaksikan ketetapan Allah dan ketentuannya.
Beliau juga menjadikan sebuah perkara menjadi dua bagian: Bagian dimana seorang hamba memungkinkan baginya untuk meraihnya atau meraih apa yang memung-kinkan baginya, atau menolaknya atau meringankannya, maka dalam hal ini seorang hamba harus memperlihatkan kesungguhannya dan minta tolong kepada Rabb-nya. Bagian lain adalah bagian yang tidak mungkin untuk itu, maka pada hal tersebut seorang hamba harus tenang, ridha dan pasrah. Tidak diragukan lagi bahwa berpedoman dengan ka’idah ini merupakan penyebab datangnya kesenangan dan hilangnya rasa gundah dan resah.

5. MEMPERBANYAK ZIKIR
KEPADA ALLAH TA’ALA.

Berzikir pengaruhnya sangat menakjubkan dalam mendatangkan kelapangan dada dan ketenangan hati, menghilangkan rasa gundah dan resah. Allah ta’ala berfirman:
 أَلاَ بِذِكْرِ اللهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوْبِ  [سورة الرعد: 28]
“Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tentram” (Ar-Ra’du: 28).
Dengan kekhususannya, zikir memberikan peran yang besar untuk meraih semua yang diminta dan apa yang diinginkan seorang hamba dalam bentuk pahala dan ganjaran.

6. SERING MENYEBUT NIKMAT-NIKMAT ALLAH, BAIK YANG NAMPAK MAUPUN TERSEMBUNYI
Mengenal nikmat-nikmat Allah dan selalu menyebutnya merupakan salah satu faktor yang dapat mengusir keresahan dan kesedihan, mendorong seorang hamba untuk bersyukur yang hal itu merupakan derajat syukur yang paling tinggi, walaupun ia tertimpa kefakiran, sakit atau musibah lainnya. Karena jika dia bandingkan antara nikmat Allah kepadanya yang tidak terhitung baik kuwantitas ataupun kuwalitasnya dengan apa yang dideritanya dari berbagai kesulitan, niscaya kesulitan tersebut tidak seberapa jika dibanding nikmat Allah ta’ala .
Justeru kesulitan dan musibah yang dihadapi seorang hamba, lalu ia menghadapinya dengan kesabaran, ridha dan menerima, niscaya akan berkurang tekanannya, ringan bebannya dan harapannya hanyalah pahala dan ganjaran dari Allah ta’ala. Jadi beribadah kepada Allah dengan bersikap sabar dan ridha akan menjadikan sesuatu yang pahit menjadi manis, sehingga manisnya pahala akan melupakan pahitnya kesabaran.

7. MELIHAT ORANG-ORANG YANG BERADA DI BAWAHNYA DAN TIDAK MELIHAT ORANG-ORANG YANG DIATASNYA.
Rasulullah j bersabda dalam hadits shohih:
» اُنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَإِنَّهُ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ [رواه البخاري ومسلم]
“Lihatlah orang yang berada di bawah kalian dan janganlah melihat orang-orang yang berada diatas, karena hal tersebut lebih memungkinkan untuk tidak mengabaikan nikmat-nikmat Allah atas kalian” (Riwayat Bukhori dan Muslim)

Hal ini sangat besar manfaatnya dalam menghilangkan perasaan gelisah dan sedih, karena bila seseorang melihat pemandangan yang menyedihkan yang menimpa seseorang di depan matanya yang menimpa orang lain, maka dia akan melihat dirinya jauh lebih beruntung, baik dalam kesehatan dan segala sesuatu yang berkaitan dengannya, atau dalan hal rizki betapapun keadaannya sehingga hilanglah kegelisahan, kegundahan dan keresahannya, bahkan semakin bertambah dalam dirinya kegembiraan dan keinginan terhadap nikmat-nikmat Allah ta’ala yang tak diperoleh oleh orang-orang yang berada dibawahnya.
Maka setiap kali seorang hamba memperhatikan nikmat-nikmat Allah, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, baik dalam urusan agama maupun dunia, dia akan melihat bahwa Robbnya telah memberinya kebaikan yang banyak dan menjauhkannya dari aneka macam keburukan. Tidak diragukan lagi bahwa hal semacam ini akan mampu mengusir kegundahan dan keresahan serta mendatangkan kebahagiaan dan kegembiraan.

8. MELUPAKAN BERBAGAI PENDERITAAN MASA LALU YANG TIDAK DAPAT DITOLAK
Diantara upaya menyingkirkan sebab-sebab yang mendatangkan kegelisahan dan meraih sebab–sebab yang mendatangkan kebahagiaan adalah melupakan berbagai kesulitan yang telah berlalu yang tidak dapat ditolak. Dia harus memahami bahwa menyibukkan diri dengan memikirkan hal tersebut merupakan perbuatan orang bodoh yang sia-sia. Oleh karena itu dia harus berusaha memalingkan hatinya untuk tidak memusatkan pikiran terhadap masalah tersebut dan agar tidak khawatir terhadap masa depannya dari dugaan kefakiran dan ketakutan atau kesulitan-kesulitan lain yang dia bayangkan.
Dia juga memahami bahwa kehidupan masa depan tidak ada yang mengetahui, apakah dia akan mengalami kebaikan atau keburukan, terpenuhinya harapan atau kepedihan. Karena sesungguhnya semua itu berada di tangan Yang Maha Perkasa dan Bijaksana, manusia tidak berwenang sedikitpun di dalamnya kecuali berusaha untuk mendapat-kan kebaikan masa depannya dan menghindari segala sesuatu yang membahayakan. Seseorang yang mengetahui bahwa ketenangan dapat diraih jika dia menyingkirkan pikirannya dari kekhawatiran terhadap masa depannya, kemudian bertawakkal kepada Allah dengan memperbaiki nasib kehidupannya, maka hatinya akan tenang, kondisinya akan membaik serta rasa rasa gundah dan kekhawatiran dalam hatinya akan hilang.

9. BERDOA DENGAN DOA YANG DIPANJATKAN RASULULLAH j,

Diantara doanya adalah :
» اللَّهُمَّ أَصْلِحْ لِي دِينِيَ الَّذِي هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِي وَأَصْلِحْ لِي دُنْيَايَ الَّتِي فِيْهَا مَعَاشِي، وَأَصْلِحْ لِي آخِرَتِيَ الَّتِي إِلَيْهَا مَعَادِي وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لِي فِي كُلِّ خَيْرٍ، وَالْمَوْتَ رَاحَةً لِي مِنْ كُلِّ شَرٍّ « [رواه مسلم ]
“Ya Allah, perbaikilah bagiku agamaku yang merupakan pelindung perkaraku, perbaikilah bagiku duniaku yang merupakan tempat kehidupanku, perbaikilah akhiratku yang disana tempat kembaliku, jadikanlah kehidupan ini sebagai sarana bagiku untuk menambah kebaikan, dan kematianku sebagai tempat istirahat dari segala keburukan”. (Riwayat Muslim)
Demikian pula dengan doa berikut:
» اللَّهُمَّ رَحْمَتَكَ أَرْجُو فَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ وَأَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ « [رواه أبو داود بإسناد صحيح]

“Ya Allah, rahmat-Mu aku harapkan, maka janganlah Engkau serahkan (urusan)-ku kepada diriku walau sekejap mata, perbaikilah semua urusanku, tiada ilah selain Engkau” (Riwayat Abu Daud dengan sanad yang shahih)
Maka jika seorang hamba meratap dengan doa tersebut yang didalamnya terdapat kebaikan masa depannya, baik agamanya maupun dunianya dengan menghadirkan hati dan niat yang benar serta kesungguhan bekerja untuk mewujudkannya, niscaya akan Allah kabulkan doa, harapan dan usahanya, hingga rasa gundah berganti dengan kesenangan dan kegembiraan.

10. MEMPERKIRAKAN KEMUNGKINAN TERBURUK YANG AKAN MENIMPANYA KEMUDIAN MENGUATKAN DIRI UNTUK SIAP MENERIMANYA

Berupaya menganggap ringan beban kesulitan yang ditanggungnya dengan memperkirakan kemungkinan terburuk yang akan menimpanya, kemudian dia kuatkan dirinya untuk menerima hal tersebut. Jika hal tersebut telah dilakukan maka selanjutnya dia berupaya untuk memperingan problem yang dihadapi sedapat mungkin. Dengan kemantapan jiwa dan upaya yang bermanfaat tersebut, akan hilanglah perasaan gundah dan resah, berganti dengan upaya nyata untuk mendatangkan kemanfaatan dan menolak kesulitan yang mudah bagi seorang hamba.
Jika hal tersebut mampu menggantikan penyebab ketakutan, kepedihan dan kekhawatiran akan kefakiran, karena kecintaannya terhadap aneka ragam kesenangan, maka dia dapat menerima semua itu dengan perasaan tenang dan kemantapan jiwa, bahkan sekalipun musibahnya lebih hebat dari itu. Karena kemantapan jiwa dalam menanggung kesulitan dapat meringankan kesulitan itu sendiri dan menghilangkan goncangannya, khususnya jika dia menyibukkan dirinya dengan menyingkirkannya sedapat mungkin. Maka dalam dirinya akan berkumpul kemantapan jiwa dan upaya nyata untuk mengatasi problemnya yang sekaligus dapat menghindarinya dari sekedar memikirkan musibah itu serta membantu dirinya untuk memperbaharui kekuatan dalam mengatasi masalah seraya bertawakkal dan percaya kepada Allah ta’ala. Tidak diragukan lagi bahwa perkara-perkara semacam ini sangat besar manfaatnya untuk meraih kebahagiaan dan kelapangan dada disamping adanya pengharapan seorang hamba atas ganjaran yang setimpal dari Allah ta’ala baik di dunia maupun di akhirat. Hal ini dapat disaksikan dan dialami oleh banyak orang.

11. TIDAK PANIK DAN LARUT DALAM BAYANGAN-BAYANGAN BURUK

Menenangkan hati dan tidak tenggelam pada kepanikan atau bayangan dan pikiran-pikiran buruk sangat besar pengaruhnya untuk menghindari tekanan jiwa bahkan penyakit fisik. Karena jika seseorang tenggelam dalam bayangan ketakutan, dan hatinya terpengaruh oleh berbagai perubahan, baik dari rasa takut akan penyakit atau yang lainnya., marah dan perasaan tak menentu karena memperkirakan terjadinya kesulitan dan hilangnya berbagai kenikmatan. Semua itu dapat mendatangkan perasaan gundah, penyakit hati dan penyakit fisik serta ketegangan saraf yang dapat berakibat buruk. Hal ini juga banyak disaksikan oleh manusia.

12. BERGANTUNG KEPADA ALLAH DAN BERTAWAKKAL KEPADANYA

Jika hati selalu bergantung kepada Allah, bertawakkal kepada-Nya, tidak larut dalam bayang-bayang ketakutan serta pikiran-pikiran buruk diiringi kepercayaan kepada Allah ta’ala seraya mengharap karunia-Nya, maka semua itu akan mengusir perasaan gundah dan sedih, dan menghilangkan berbagai penyakit jiwa maupun fisik. Hati akan kembali mendapatkan kekuatan, ketentraman dan kebahagiaan yang tak terlukiskan.
Betapa banyak rumah sakit yang dipenuhi oleh orang-orang yang sakit karena dihantui bayangan-bayangan buruk, betapa banyak masalah ini mempengaruhi mereka-mereka yang kuat hatinya apalagi jika dia orang lemah. Betapa hal ini sering mendatangkan tindakan bodoh dan gila. Orang yang sehat adalah siapa yang Allah sehatkan dan Allah berikan taufiq untuk berjuang melawan hawa nafsunya untuk mendapatkan sumber-sumber kekuatan bagi hatinya yang dapat menyingkirkan kekhawatiran yang menimpanya. Allah ta’ala berfirman :

 وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللهِ فَهُوَ حَسْبُهُ  [سورة الطلاق: 3]
“Siapa yang bertawakkal kepada Allah maka niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya” (At-Thalak: ayat :3)
Artinya Allah mencukupkan segala keperluan agama dan dunianya.
Orang yang bertawakkal kepada Allah, hatinya kuat dan tidak terpengaruh oleh bayang-bayang (ilusi) dan tidak goncang oleh berbagai kejadian, karena dia tahu bahwa sikap tersebut menunjukkan kelemahan jiwa, ketakutan dan kegelisahan yang tidak beralasan. Disamping itu diapun mengetahui bahwa Allah ta’ala akan menanggung beban orang yang bertawakkal kepadanya dengan kecukupan yang sempurna. Maka dia percaya kepada Allah dan tenang dengan janji-Nya sehingga hilanglah kegelisahan dan kekhawatirannya, kesulitan berganti kemudahan, kesedihan berganti kegembiraan dan ketakutan berganti keamanan.
Kita mohon kepada Allah ta’ala kesehatan dan keselamtan dan memberikan kita karunia berupa kekuatan hati dan keteguhannya dengan tawakkal yang sempurna yang dengan itu akan Allah tanggung segala kebaikannya dan menyingkirkan segala kesulitan dan keburukan yang menimpanya.

13. PANDAI DALAM BERGAUL

Rasulullah j bersabda :
» لاَ يَفْرُكُ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقاً رَضِيَ مِنْهَا خُلُقا آخَرَ « [رواه مسلم]
“Hendaklah seorang mu’min laki-laki (suami) tidak mencela mu’min wanita (istri), jika dia membenci salah satu prilakunya, masih ada prilaku lainnya yang dia ridhoi” (Riwayat Muslim)
Dalam hadits ini terdapat dua pelajaran yang sangat bermanfaat :
Pelajaran pertama adalah: Petunjuk bagaimana bergaul dengan istri, sanak saudara, kawan, karib dan lingkungan pergaulan serta semua orang yang antara anda dan dia memiliki hubungan dan komunikasi. Anda harus menyadari bahwa pada diri tiap-tiap orang pasti terdapat cela, kekurangan dan sesuatu yang tidak disenangi. Maka jika hal tersebut anda dapatkan, bandingkanlah antara hal itu dengan adanya faktor-faktor yang mendukung anda untuk tetap menjaga komunikasi dan saling mencintai, yaitu dengan mengingat kebaikan-kebaikan dan niat-niat kebaikannya, baik yang bersifat khusus maupun umum. Dengan melupakan keburukannya dan mengingat kebaikannya, maka persahabatan dan komunikasi akan tetap terjaga dan ketenanganpun akan tercipta.
Pelajaran kedua adalah : Hilangnya perasaan gundah dan resah, tetapnya kesucian hati serta kontinyuitas dalam menunaikan hak-hak orang lain, baik yang wajib maupun yang sunnah serta terciptanya keharmonisan diantara kedua belah pihak. Siapa yang tidak dapat mengambil pelajaran atas apa yang telah disabdakan Rasulullah j bahkan melakukan sebaliknya dengan selalu melihat keburukan seorang serta melupakan kebaikan-kebaikannya, niscaya dia akan gelisah, hubungan antara dirinya dan orang yang dicintainya pasti mengalami kekeruhan dan mengabaikan banyak hak yang harus dijaga kedua belah pihak.
Banyak orang yang memiliki kekuatan mental yang tinggi mampu menahan diri saat menghadapi cobaan dan goncangan dengan kesabaran dan ketenangan. Akan tetapi pada perkara-perkara yang sepele dan ringan mereka sangat gundah dan tidak tenang. Penyebabnya adalah mereka menjaga diri mereka pada perkara-perkara yang besar dan mengabaikan perkara-perkara sepele sehingga merusak kondisi mereka dan ketenangan mereka . Orang yang bermental kuat adalah mereka yang mampu mengatasi masalah besar maupun kecil seraya memohon pertolongan kepada Allah dan berdoa kepada-Nya agar nasibnya tidak diserahkan kepada dirinya walau sekejap mata, maka dengan demikian akan mudah baginya perkara-perkara kecil sebagaimana ringan baginya perkara-perkara besar, sehingga jiwanya tenang dan hatinya lapang.

14. TIDAK TENGGELAM DALAM KESEDIHAN MENDALAM

Orang yang berakal mengetahui bahwa kehidupan yang sebenarnya adalah kehidupan yang berbahagia nan tentram, dan bahwa waktunya sangat singkat sekali. Maka tidak layak bagi seseorang untuk membatasi kehidupannya dengan perasaan gundah dan resah yang berkepanjangan karena semua itu bertentangan dengan kehidupan yang sebenarnya, dia merasa rugi sekali jika banyak bagian dari kehidupannya dihabiskan dengan perasaan gundah dan resah dan hal ini tidak ada bedanya antara orang yang baik atau orang yang jahat. Akan tetapi orang yang beriman lebih memiliki kemampuan yang besar untuk mewujudkan sifat-sifat ini serta mendapatkan ganjaran yang bermanfaat baik di dunia maupun di akhirat.

15. MEMBANDINGKAN KENIKMATAN YANG DITERIMA DENGAN KESULITAN YANG DIDERITA

Seseorang selayaknya jika ditimpa kesulitan atau khawatir terhadapnya agar membandingkannya antara kenikmatan yang telah dia raih baik dalam hal agama maupun dunia dengan kesulitan yang ia derita, maka akan dia dapatkan betapa jauh lebih banyak kenikmatan dalam dirinya daripada kesulitan dan musibah yang dia rasakan.
Begitu juga sebaiknya dia membandingkan antara rasa khawatir akan berbagai kemungkinan buruk yang akan menimpanya dengan kemungkinan keselamatan darinya. Maka hendaknya dia tidak mengabaikan kemungkinan yang lebih banyak dan kuat (yang positif) demi membela kemungkinan yang lemah (negatif), sehingga dengan demikian hilanglah rasa gundah dan resahnya. Diapun sebaiknya memperkirakan berbagai hal yang lebih besar yang mungkin dapat menimpanya, sehingga dia mempersiapkan dirinya jika memang hal itu terjadi serta berupaya menghalau apa yang belum terjadi atau menyingkirkan musibah yang telah terlanjur terjadi atau memperkecilnya.

16. PERILAKU BURUK ORANG LAIN TERHADAP ANDA SESUNGGUHNYA MERUGIKAN DIRINYA SENDIRI

Hal bermanfaat yang dapat dilakukan berkaitan dengan perilaku buruk orang lain terhadap anda –khususnya yang berupa perkataan buruk- adalah adanya keyakinan bahwa semua perbuatan itu tidak merugikan anda, tetapi justru merugikan pelakunya sendiri, kecuali jika anda juga disibukkan dengan memikirkannya dan membiarkannya menguasai perasaan anda, maka hal tersebut juga merugikan anda sebagaimana merugikan pelakunya. Jika anda tidak menghiraukan hal itu niscaya tidak akan merugikan anda.

17. BERPIKIR POSITIF

Ketahuilah bahwa pola pikir anda akan mempengaruhi kehidupan anda, jika pikiran anda selalu tertuju kepada apa yang bermanfaat bagi agama maupun dunia, maka hidup anda akan bahagia dan sejahtera, jika tidak, maka anda akan mengalami hal yang sebaliknya.

18. TIDAK MENGHARAP BALASAN DAN PENGHORMATAN KECUALI DARI ALLAH

Hal bermanfaat dalam rangka mengusir kegundahan dan kegelisahan adalah meyakinkan diri anda untuk tidak meminta balasan dan penghormatan kecuali dari Allah ta’ala atas kebaikan yang anda berikan kepada mereka, baik kepada mereka yang wajib mendapatkannya dari anda ataupun tidak. Ketahuilah bahwa hal tersebut urusan anda dengan Allah, jangan terlalu hiraukan pujian dan penghargaan orang yang anda berikan kebaikan, sebagaimana firman Allah ta’ala tentang makhluknya yang paling disayangi-Nya:

 إِنَّمَا نُطْعِمُكُمْ لِوَجْهِ اللهِ لاَ نُرِيدُ مِنْكُمْ جَزَاءً وَلاَ شُكُوراً  [سورة الإنسان: 9]
“Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih”(Al-Insan: 9)
Hal seperti itu lebih ditekankan lagi dalam hubungan kita terhadap keluarga, anak-anak dan mereka yang memiliki jalur komunikasi dengan anda. Ketika anda camkan diri anda untuk tidak berbuat buruk terhadap mereka, niscaya anda merasa tenang dan tenteram. Termasuk yang dapat membantu terciptanya ketentraman hati adalah melakukan keutamaan-keutamaan amal perbuatan berdasarkan tuntutan jiwa yang membuat anda gundah. Jika anda menempuh jalan berliku-liku (jalan yang tidak benar) maka itu akan membuat anda mundur kebelakang tanpa membawa kebaikan sedikitpun. Hal tersebut merupakan hikmah dimana anda dapat mengambil sesuatu yang baik dan manis dari perkara-perkara buruk, dengan begitu maka kelezata akan semakin bertambah dan kekeruhan akan hilang dari diri anda.

19. MENJADIKAN SEMUA HAL BERMANFAAT BERADA DI DEPAN MATA ANDA DAN BERUSAHA UNTUK MEREALISASIKANNYA.

Jangan sekali-kali menengok kepada hal-hal yang merugikan dan terlena dengannya, karena hai itu dapat mendatangkan rasa gundah dan sedih, atasilah dengan ketenangan dan memusatkan perhatian dengan melakukan perbuatan yang bermanfaat.

20. MENGATASI SEBUAH MASALAH SAAT ITU JUGA UNTUK KEMUDIAN BERKONSENTRASI TERHADAP
MASA DEPAN

Termasuk perkara yang bermanfaat adalah langsung mengatasi sebuah masalah saat itu juga untuk kemudian berkonsentrasi terhadap masa depan, karena jika permasalahan itu tidak diatasi segera, maka dia akan bertumpuk dengan permasalahan-permasalahan yang telah lalu dan yang akan datang, sehingga bebannya akan semakin berat. Jika semuanya segera diatasi pada waktunya, maka anda dapat menghadapi masa depan dengan pikiran yang terpusat dan tindakan yang tepat.

21. MENDAHULUKAN PERBUATAN YANG PALING PENTING DAN PALING DISUKAI

Selayaknya anda memilih diantara perbuatan yang bermanfaat tersebut, mana yang paling penting dengan mendahulukan perbuatan yang disukai dan lebih condong kepadanya, karena jika tidak akan timbul kebosanan dan kekeruhan. Carilah bantuan dengan berfikir positif dan musyawarah, karena tidak akan menyesal orang yang bermusyawarah, pelajari dengan teliti setiap tindakan yang akan anda ambil, jika ternyata benar akan mendatangkan kebaikan dan anda telah bertekad bulat maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal.

والحمد لله رب العالمين
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

Penerjemah: Abdulloh Haidir; Editor : Muh.Saefuddin dan Muh. Mu’inudinillah

Sumber: http://ummusalma.wordpress.com/2007/06/03/bagaimana-meraih-hidup-bahagia/

Artikel Awal Juni

Assalamu’alaikum.

Selamat berjumpa kembali di laman ini. Bulan ini kita memasuki bulan yang sangat penting dalam perjalanan dalam kehidupan kita sebagai bangsa dan Negara Indonesia. Salah satu momen yang sangat prestisius adalah pada 1 Juni ditetapkan sebagai hari kelahiran Pancasila yang berakar pada sejarah sidang BPUPKI tahun 1945.

Pada kesempatan ini saya tidak akan banyak mengulas tentang Pancasila, tapi lebih kepada pembahasan mengenai ideology yang pernah dilarang untuk hidup di Indonesia (saya kira mungkin sampai sekarang) yaitu ideology Komunis-Marxis. Sebuah seminar yang diadakan oleh Universitas Ahmad Dahlan, yang mengangakat tema “Mewaspadai Komunisme dan Orientalisme” dengan menghadirkan pembicara DR. Taufik Ismail, DR. Yunahar Ilyas, Adnin Armas, MA, DR. Harwanto Dahlan, Prof Bernard A Risakotta, membuka mata saya untuk memfokuskan pandangan saya terhadap eksistensi Komunis di Indonesia. Ternyata dunia yang saya anggap belakangan ini lebih satu warna dengan global village globalisasi dan pandangan saya yang menganggap dunia itu abu-abu menjadi goyah. Pertarungan pemikiran kiri-tengah dan kanan dalam kenyataannya masih menghiasi panggung pemikiran.

Untuk membahas tema krusial ini, saya membutuhkan banyak waktu untuk menyajikannya. Oleh karena itu, saya akan memaparkan tema ini dalam beberapa episode. Saya mohon do’a dari pembaca sekalian semoga saya bisa merampungkan makalah-makalah ilmiah, mengenai komunisme ini.

Akhirnya demikian dulu dari saya sebagai pengantar edisi kali ini.

Manifesto Partai Komunis 1848

Kata pengantar pada penerbitan tahun 1948

Manifesto Partai Komunis adalah hasil pekerjaan bersama antara Karl Marx dan Frederick Engels, dua guru besar dalam ilmu Sosialisme dan pemimpin pergerakan kaum buruh modern. Manuskrip Manifesto ini dikirimkan ke percetakan di London bulan Januari 1848, beberapa minggu sebelum meletus Revolusi Perancis tanggal 24 Februari 1848. Manuskripnya ditulis dalam bahasa Jerman yang kemudian segera terjemahannya diterbitkan dalam bahasa Perancis, Inggeris, Denmark, Polandia dan bahasa- bahasa lainnya.

baca selanjutnya…

  • Surat Edaran Marx dan Engels (1848)

Manifesto Partai Komunis

Ada hantu berkeliaran di Eropa—hantu Komunisme. Semua kekuasaan di Eropa lama telah menyatukan diri dalam suatu persekutuan keramat untuk mengusir hantu ini: Paus dan Tsar, Metternich & Guizot , kaum Radikal Perancis dan mata-mata polisi Jerman.

Di manakah ada partai oposisi yang tidak dicaci sebagai Komunis oleh lawan-lawannya yang sedang berkuasa? Di manakah ada partai oposisi yang tidak melontarkan kembali cap tuduhan Komunisme, baik kepada partai-partai oposisi yang lebih maju maupun kepada lawan-lawannya yang reaksioner?

baca selengkapnya…

  • Keterangan Engels tentang Manifesto Partai Komunis 1848

Dengan burjuasi dimaksudkan klas kaum Kapitalis modern, pemilik-pemilik alat-alat produksi sosial dan pemakai-pemakai kerja upahan. Dengan proletariat dimaksudkan klas kaum pekerja-upahan modern yang, karena tidak mempunyai alat-alat produksi sendiri, terpaksa menjual tenaga kerja mereka untuk dapat hidup (Keterangan Engels pada edisi Inggris tahun 1888).

baca selengkapnya…

  • Prinsip-Prinsip Komunisme

Oleh Frederick Engels

Ditulis pada Oktober-November 1847

Dari Selected Works, Jilid 1, muka surat 81-97, diterbitkan oleh Penerbit Progress, Moskow; 1969.

Diterjemahkan ke dalam Bahasa Malaysia oleh Muhammad Salleh (2001)

baca selengkapnya…

Salam Redaksi…

Minggu depan udah mau ujian akhir nih. Setumpuk tugas mesti rampung sebelum ujian dimulai.

Asrama sekarang baik-baik aja. Situasi lumayan kondusif. Sekarang lagi juga sibuk persiapan buat anak-anak baru yang mau masuk asrama.

Buat teman-teman IMM BSKM, terutama pak Ketua, saya binggung. Komunikasi di antara kita ngak ada. Padahal saya mengharapkan pak Ketua menyabangi saya ntuk bercerita banyak hal tentang tugas ke depan. Terus terang saya ngak tahu posisi saya di BSKM sekarang ini dimana. Atau saya sudah ngak dibutuhkan lagi. Atau saya terlalu banyak ulah?

Untuk Ayah dan Bunda, mungkin aku baru bisa wisuda satu tahun lagi. Mohon dimaklumi. Karena masih banyak hal yang ingin ku dapatkan di filsafat.

 

Diary hatiku sekarang tak menentu. Aku hanya berharap pada Allah ntuk anugerahkan padaku sosok bidadari nan baik hati.

Demikian dulu dari redaksi…mungkin agak berbau curhat.

  • Kritik terhadap Teori Alquran Abu Zayd

Oleh: Adnin Armas

Pendapat Nasr Hamid problematis. Kapan Alquran menjadi produk budaya dan kapan ia menjadi produsen budaya? Jika Alquran menjadi produk budaya ketika wahyu selesai, maka dalam rentang waktu wahyu pertama turun hingga wahyu selesai, Alquran berada dalam keadaan pasif karena ia produk budaya Arab Jahiliyah. Namun, ini pendapat salah, karena ketika diturunkan secara gradual, Alquran ditentang dan menentang budaya Arab Jahiliyah saat itu.
Baca Selengkapnya…

  • Memaksimalkan Potensi Diri

Oleh: Andrie Wongso
Action & Wisdom Motivation Training

Kekaguman saya terhadap 13 Bab Strategi Perang Sun Tzu serasa tak ada habisnya. Dan salah satu pelajaran berharga yang bisa kita tarik dari strategi hebat itu adalah aplikasinya bagi personal development kita. Dari pola strategic thinking yang dikembangkan Sun Tzu, kita bisa mengaplikasikannya dalam empat tahap pengembangan diri, yaitu: pertama, mengenali diri sendiri. Kedua, memposisikan diri. Ketiga, mendobrak diri. Dan keempat, aktualisasi diri.

Baca Selengkapnya…

  • Aktualisasi Potensi Diri

Oleh: Andrie Wongso
Action & Wisdom Motivation Training

Pada kesempatan sebelumnya kita telah bahas tahapan mengenali diri, memposisikan diri, dan mendobrak diri. Kini kita bahas tahap terakhir penerapan strategi Sun Tzu untuk personal development, yaitu aktualisasi diri.

Baca Selengkapnya…

  • Sekularisme Nurcholis Madjid Jiplak Ide Harvey Cox

Direktur Eksekutif Institute for The Study Islamic Thought and Islamization (INSISTS) Adnin Armas, MA menilai gagasan sekularisasi almarhum Nurcholis Madjid menjiplak gagasan tokoh sekularis Barat Harvey Cox.

“Sebenarnya gagasan Nurcholih tentang sekular itu mengadopsi pemikiran Harvey Cox dalam The Secular City, ” ujar Adnin.

Menurutnya, tudingan para pendukung sekularisme Nurcholis yang sering menuduh para pengkritik Nurcholish salam-paham terhadap gagasan sekularisme Nurcholish, tak berdasar.

Baca Selengkapnya…

  • Lewat Buku Harian Menggali Potensi Diri

Sejak dari sono-nya tiap orang dibekali potensi diri. Cuma sering tidak disadari bahkan sampai usia dewasa.

Padahal banyak kemampuan yang bisa dikembangkan dari situ bila tahu seberapa besar potensi itu, karena hal itu berguna sebagai bekal memasuki dunia kerja dan meningkatkan karier. Salah satu cara menggali potensi diri bisa lewat buku harian.

baca selengkapnya…

Selamat Wisuda

Selasa 22 Mei 2007 kemarin merupakan hari yang membahagiakan bagi keluarga besar asrama Merapi Singgalang. Empat warga Merapi Singgalang telah berhasil menamatkan studi S1 di UGM dengan Indek Prestasi yang membanggakan. Rata-rata mereka memiliki IP diatas 3. Adapun sahabat-sahabat saya tercinta yang telah berhasil mencapai titik puncak kuliah itu adalah:
1. Wanda Kurniawan
Teknik Kimia UGM angkatan 2002, alumni SMAN Padang.
2. Ari Safrendri
Teknik Elektro UGM angkatan 2002, alumni SMAN 1 Padang
3. Fajri S Yazid
Teknik Mesin UGM angkatan 2002, alumni SMAN 10 Padang
4. Berry
Sosiologi UGM angkatan 2003, alumni SMAN 1 Batusangkar.Semoga teman-teman yang lain segera mengikuti jejak teman-teman ini dalam merampungkan studi.

  • Islam dan Tantangan Modernisasi

Oleh Susilo Bambang Yudoyono

Setiap hari sekarang kita menghadapi dunia yang penuh dengan tantangan dan peluang. Dunia ini telah diwarnai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat pesat. Kekuatan pasar yang kuat telah banyak memainkan peran dalam arena perdagangan dan investasi. Di sisi lain, kita juga mendapati dunia ini banyak menghadapi ancaman kemiskinan dengan segala dampaknya.

Baca Selengkapnya…

  • Di Balik Sukses Olimpiade

Oleh: Agus Purwanto (Pekerja Laboratorium Fisika Teori dan Filsafat Alam ITS, Juri Teori IPhO ke-33 dan APhO ke-6)

Tim Olimpiade Fisika Indonesia (TOFI) meraih dua emas, tiga perak, dan dua perunggu di Asian Physics Olympiad (APhO) ke-8 di Shanghai Cina 22-28 April 2007. Hasil ini, menjadikan Indonesia sebagai satu dari empat negara yang mampu menyabet emas APhO, sekaligus menempel ketat Cina.

Baca Selanjutnya…

  • Edisi Keterangan Manifesto Partai Komunis 1848

Manifesto Partai Komunis – dokumen programatis terbesar tentang Komunisme ilimiah “Brosur kecil ini sama nilainya dengan berjilid tebal utuh: sampai ini semangatnya mengilhami dan menggerakkan proletariat yang tenorganisasi dan berjuang diseluruh dunia beradab” (Lenin). Ditulis oleh K. Marx dan F. Engels sebagai program Liga Komunis, Manifes ini diterbitkan untuk pertama kalinya di London dalam balam Februari sebagai brosur tersendiri setebal 23 halaman. Dalam bulan Maret-Juli 1848 ia dimuat sebagai artikel-bersambung dalam surat kabar Deutsche Londoner Zeitung, organ demokratis dari para pelarian politik Jerman.

baca selengkapnya…

AlKitab/Bible Mampu, Tetapi Al Qur’an Tidak Mampu Tahan Uji, Menurut Pengakuan Tokoh-tokoh Islam

Salah satu dasar keyakinan Kristen terhadap keaslian semua teks Alkitab adalah kemampuannya tahan uji selama 2000 tahun terhadap semua lawannya. Sebaliknya, Al-Qur’an dipastikan akan hancur kalau diuji dengan kriteria yang sama. Ternyata Alkitab adalah Firman Allah yang diturunkan – pasti, diuji dan lulus. Sama nyata adalah fakta bahwa Al Qur’an hanya karangan seorang untuk suku bangsanya sendiri yang tidak mampu tahan uji kalau keasliannya dites (diuji).

Pengaruh Metodologi Bibel Terhadap Studi Alquran
Laporan : Adnin Armas, Republika 29 November 2004

Para Orientalis dan pujangga ilmiah keislaman seperti Ignaz Goldziher (m. 1921), mantan mahasiwa al-Azhar, Mesir, Theodor Noldeke (m. 1930), Friedrich Schwally (m. 1919), Edward Sell (m. 1932), Gotthelf Bergstresser (m.1933), Leone Caentani (m. 1935), Alphonse Mingana (m. 1937), Otto Pretzl (m. 1941), Arthur Jeffery (m. 1959), John Wansbrough (m. 2002) dan muridnya Prof Andrew Rippin, serta Christoph Luxenberg (nama samaran), dan masih banyak lagi yang lain, membawa pandangan hidup mereka (world view) ketika mengkaji Islam.

Mereka mengadopsi metodologi Bibel ketika mengkaji al-Quran. Pendeta Edward Sell, misalnya, menyeru sekaligus mendesak agar kajian terhadap historisitas al-Quran dilakukan. Menurutnya, kajian kritis-historis al-Quran tersebut perlu menggunakan metodologi analisa bibel (biblical criticism). Untuk merealisasikan gagasannya, ia menggunakan metodologi higher criticism dalam bukunya Historical Development of the Quran, yang diterbitkan pada tahun 1909 di Madras, India.

Senada dengan Pendeta Edward Sell, Pendeta Alphonse Mingana di awal-awal artikelnya menyatakan bahwa:

Sudah tiba masanya untuk melakukan kritik teks terhadap al-Quran sebagaimana telah kita lakukan terhadap Bibel Yahudi yang berbahasa Ibrani-Aramaik dan kitab suci Kristen yang berbahasa Yunani.”

Alphonse Mingana, Syriac Influence on the Style of the Kur’an, Manchester Bulletin 11: 1927.

Noldeke, Schwally, Bergstresser, dan Pretzl bekerja sama menulis buku Geschichte des Qorans (Sejarah al-Quran). Buku yang menggunakan metodologi Bibel ini, mereka tulis selama 68 tahun sejak edisi pertama dan selama 40 tahun sejak diusulkannya edisi kedua. Hasilnya, sampai saat ini, Geschichte des Qorans menjadi karya standar bagi para orientalis khususnya dalam sejarah kritis gubahan dan penyusunan al-Quran.

Seirama dengan yang lain, Arthur Jeffery mengatakan:

“Kita memerlukan tafsir kritis yang mencontoh karya yang telah dilakukan oleh orientalis modern sekaligus menggunakan metode-metode penelitian kritis modern untuk tafsir al-Quran.

(Arthur Jeffery, Progress in the Study of the Quran Text, The Moslem World 25: 1935).

Jeffery selanjutnya menumpukan hasratnya untuk membuat tafsir-kritis al-Quran. Salah satu caranya dengan membuat kamus al-Quran. Menurutnya, karya-karya tafsir selama ini tidak banyak memuat mengenai kosa kata teknis di dalam al-Quran. Menurutnya lagi, para mufasir dari kalangan Muslim, masih lebih banyak yang tertarik untuk menafsirkan masih dalam ruang lingkup hukum dan teologi dibanding untuk menemukan makna asal (original meaning) dari ayat-ayat al-Quran.

Merealisasikan impiannya, pada tahun 1925-1926, ia mengkaji dengan serius kosa-kata asing di dalam al-Quran. Hasilnya, ia menulis buku The Foreign Vocabulary of the Quran (Pengaruh Kosa-Kata Asing di dalam al-Quran), Baroda: Oriental Institute, 1938). Ia berharap kajian tersebut bisa dijadikan kamus al-Quran, sebagaimana kamus Milligan-Moulton, sebuah kamus untuk Perjanjian Baru (The New Testament).

Tidak berhenti dengan kajian filologis (philological study), Jeffery juga mengadopsi analisa teks (textual criticism) untuk mengkaji segala aspek yang berkaitan dengan teks al-Quran. Tujuannya untuk menetapkan akurasi teks al-Quran. Analisa teks melibatkan dua proses, yaitu revisi (recension) dan amandemen (emendation). Merevisi/recension adalah memilih, setelah memeriksa segala material yang tersedia dari bukti yang paling dapat dipercaya, yang menjadi dasar kepada sebuah teks. Amandemen adalah menghapuskan kesalahan-kesalahan yang ditemukan sekalipun di dalam manuskrip-manuskrip yang terbaik.

Jeffery telah mendapati, sejarah teks (textual history) al-Quran sangat problematis (bermasalah) karena secara hakiki, tidak ada satupun dari ortografi naskah al-Quran asli dulu yang masih ada pada hari ini (sejak ratusan tahun yang telah berlalu).

Tidak ada naskah al-Quran yang ada saat ini, yang tidak berubah.
Sekalipun perubahan naskah itu alasannya demi kebaikan, namun tetap saja, menurut Jeffery, wajah teks asli sudah berubah.

Manuskrip-manuskrip awal al-Quran, misalnya, tidak memiliki titik dan baris dan ditulis dengan khat Kufi yang sangat berbeda dengan tulisan yang saat ini digunakan.

Jadi, menurut Jeffery, modernisasi tulisan dan ortografi, yang melengkapi teks dengan tanda titik dan baris, sekalipun memiliki tujuan yang baik, namun telah merusak teks asli. Teks yang diterima (textus receptus) saat ini, bukan fax dari al-Quran yang pertama kali.

Namun, ia adalah teks yang merupakan hasil dari berbagai proses perubahan ketika periwayatannya berlangsung dari generasi ke generasi di dalam komunitas masyarakat. (Arthur Jeffery, The Quran as Scripture, New York: R. F. Moore: 1952).

Dalam pandangan Jeffery, tindakan masyarakat (the action of community) yang menyebabkan sebuah kitab itu dianggap suci. Fenomena ini, menurutnya, terjadi di dalam komunitas lintas agama. Komunitas Kristen (Christian community), misalnya, memilih 4 dari sekian banyak Gospel, mengumpulkan sebuah korpus yang terdiri dari 21 Surat (Epistles), dan menggabungkan dengan Perbuatan-Perbuatan (Acts) dan Apokalipse, yang semua itu membentuk Perjanjian Baru (New Testament).

Ini sama halnya, menurut Jeffery, dengan

o penduduk Kufah yang menganggap mushaf ‘Abdullah ibn Mas’ud sebagai al-Quran edisi mereka (their recension of the Quran),
o penduduk Basra dengan mushaf Abu Musa,
o penduduk Damaskus dengan mushaf Miqdad ibn al-Aswad, dan
o penduduk Syiria dengan mushaf Ubay.

Bagaimanapun, mushaf-mushaf tersebut lagi-lagi paralel sekali dengan sikap masing-masing pusat-pusat gereja terdahulu yang masing-masing menetapkan sendiri beragam variasi teks di dalam Perjanjian Baru. Teks Perjanjian Baru memiliki berbagai versi seperti teks Alexandria (Alexandrian text), teks Netral (Neutral text), teks Barat (Western text), dan teks Kaisarea (Caesarean text). Masing-masing teks tersebut memiliki varian bacaan tersendiri.

Melanjutkan analisisnya, Jeffery berpendapat mushaf-mushaf tersebut merupakan bagian dari mushaf-mushaf tandingan (rival codices) terhadap mushaf Usmani. Ia kemudian berkolaborasi dengan Bergstresser, guru Joseph Schacht merancang untuk membuat al-Quran edisi kritis (a critical edition of the Quran).

Dua Ilmuan Islam: Mohammed Arkoun dan Nasr Hamid
Dalam perkembangannya, metodologi tersebut juga sudah diterapkan oleh sebagian pemikir Muslim. Mohammed Arkoun, misalnya, sangat menyayangkan jika sarjana Muslim tidak mau mengikuti jejak kaum Yahudi-Kristen. Dia menyatakan:

“Sayang sekali bahwa kritik-kritik filsafat tentang teks-teks suci — yang telah digunakan kepada Bibel Ibrani dan Perjanjian Baru, sekalipun tanpa menghasilkan konsekuensi negatif untuk ide wahyu –terus ditolak oleh pendapat kesarjanaan Muslim.”

Mohammed Arkoun, Rethinking Islam: Common Questions, Uncommon Answers. London: Saqi Books, 2002

Dia juga menegaskan bahwa studi al-Quran sangat ketinggalan dibanding dengan studi Bibel (Al-Kitab)(“Quranic studies lag considerably behind Biblical studies to which they must be compared). (Mohammed Arkoun, The Unthought in Contemporary Islamic Thought, London: Saqi Books, 2002).

Menurut Arkoun, metodologi John Wansbrough, memang sesuai dengan apa yang selama ini ingin dia kembangkan. Dalam pandangan Arkoun, intervensi ilmiah Wansborugh cocok dengan framework yang dia usulkan. Framework tersebut memberikan prioritas kepada metode-metode analisa sastra yang, seperti bacaan antropologis-historis, menggiring kepada pertanyaan-pertanyaan dan sebuah refleksi yang bagi kaum fundamentalis saat ini tidak terbayangkan. (Mohammed Arkoun, Contemporay Critical Practices and the Quran, di dalam Encyclopaedia of the Quran, Editor Jane Dammen McAuliffe, Leiden: Brill, 2001).

Padahal John Wansbrough, yang menerapkan analisa Bibel, yaitu form criticism dan redaction criticism kepada al-Quran, menyimpulkan bahwa teks al-Quran yang tetap ada baru ada setelah 200 tahun wafatnya Rasulullah (Muhammad). Menurut John Wansbrough lagi, riwayat-riwayat mengenai al-Quran versi Usman adalah sebuah fiksi yang muncul kemudian, direkayasa oleh komunitas Muslim supaya asal-muasal al-Quran dapat dilacak ke Hijaz (Issa J Boullata, Book Reviews: Qur’anic Studies: Sources and Methods of Scriptural Interpretation, The Muslim World 67: 1977).

Menurut Arkoun, kaum Muslimin menolak pendekatan kritis-historis al-Quran karena nuansa politis dan psikologis. Politis karena mekanisme demokratis masih belum berlaku, dan psikologis karena kegagalan pandangan muktazilah mengenai kemakhlukan al-Quran. Padahal, menurut Arkoun, mushaf Usmani tidak lain hanyalah hasil sosial dan budaya masyarakat yang kemudian dijadikan ”tak terpikirkan” dan makin menjadi ”tak terpikirkan” karena kekuatan dan pemaksaan penguasa resmi. Ia mengajukan istilah untuk menyebut mushaf Usmani sebagai ”mushaf resmi tertutup (closed official corpus)”. (Mohammed Arkoun, Rethinking Islam Today di dalam Mapping Islamic Studies, Editor Azim Nanji).

Dalam pandangan Mohammed Arkoun, apa yang dilakukannya sama dengan apa yang diusahakan oleh Nasr Hamid Abu Zayd, seorang intelektual asal Mesir. Arkoun menyayangkan sikap para ulama Mesir yang menghakimi Nasr Hamid. Padahal metodologi Nasr Hamid memang sangat layak untuk diaplikasikan kepada al-Quran.

Nasr Hamid berpendapat bahwa al-Quran sebagai sebuah teks dapat dikaji dan ditafsirkan bukan hanya oleh kaum Muslim, tapi juga oleh Kristen maupun ateis.

Al-Quran adalah teks linguistik-historis-manusiawi. Ia adalah hasil budaya Arab.

Adopsi sarjana Muslim terhadap metodologi Bible terhadap al-Quran sangat disayangkan. Jika adopsi ini diamini, maka hasilnya fatal sekali. Otentisitas (kesahihan) al-Quran sebagai kalam Allah akan tergugat.

Al-Quran akan diperlakukan sama dengan teks-teks yang lain.

Ia akan menjadi teks historis, padahal sebenarnya (menurut iman & kepercayaan Muslim saja) ia adalah “Tanzil”. Ia jelas berbeda dengan sejarah Bible. Sumbernya juga berbeda. Setting sosial dan budaya juga berbeda. Bahkan bahasa asli Bibel sudah tidak banyak lagi digunakan oleh penganut Kristen. Sangat berbeda dengan kaum Muslimin, yang dari dulu telah, sekarang masih, dan akan datang terus membaca dan menghapal al-Quran dalam bahasa Arab. Oleh sebab itu, mengadopsi metodologi Bibel terhadap al-Quran adalah adopsi dan metodologi yang orang Islam anggapi dan akui sebagai salah kaprah.

Penulisnya ialah Kandidat Doktor di ISTAC-IIUM, Kuala Lumpur

Source: Republika Online, Juga paparan di Indonesia Watch dengan seizinnya.

Sumber: http://www.answering-islam.de/Main/Bahasa/Quran/AQmmg_tidak_tahan_uji.html

Filosofi Naif Kehidupan Dunia Cyber

Filosofi Naif Kehidupan Dunia Cyber

 

Penulis : Onno W Purbo
ISBN : 979-3210-08-7
Tebal : v + 146 hlm
Ukuran : 11,5 cm x 17,5 cm
Harga : Rp. 18.000,00

Onno W. Purbo, pria kelahiran 17 Agustus 1962 ini kini merupakan salah satu penulis teknologi informasi independen yang paling aktif. Dia adalah mantan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan mantan dosen pengajar di jurusan teknik elektro Institut Teknologi Bandung (ITB).

Dikenal sebagai ‘Bapak Internet’ karena kepakarannya dalam dunia komputer dan internet, Onno kini hidup ‘menggelandang’ di dunia yang
dicintainya itu. Tidak ada kantor, tidak ada birokrasi, tidak ada atasan, tidak ada bawahan, karena semuanya dia kerjakan di rumah atau dimanapun saja dia berada dengan bekal laptopnya.

Sarjana elektro ITB ini, menyelesaikan S2 bidang optik dan laser semi konduktor dan S3 bidang desain chip di Waterloo Kanada pada 1987-1993.

Kembali dari Kanada dia menjadi dosen ITB, tetapi karena tidak tahan dengan birokrasi di pegawai negeri, Onno memilih keluar, memilih hidup independen.Pada saat ini mendedikasi penuh hidupnya untuk menulis masalah teknologi informasi. Telah menulis lebih dari 30 buah judul buku, dan ratusan bahkan mungkin ribuan artikel tentang teknologi informasi. Sebagian besar artikelnya dapat diambil secara gratis di
http://www.bogor.net/idkf. E-mail onno@indo.net.id.
Sumber: http://www.republika.co.id/mypustaka/buku_detail.asp?id=39

Prinsip-prinsip Komunisme

Prinsip-prinsip Komunisme

 Oleh Frederick Engels 

Ditulis pada Oktober-November 1847

Dari Selected Works, Jilid 1, muka surat 81-97, diterbitkan oleh Penerbit Progress, Moskow; 1969.

Diterjemahkan ke dalam Bahasa Malaysia oleh Muhammad Salleh (2001).

~ 1 ~

Apakah itu komunisme?

 

Komunisme adalah doktrin mengenai keadaan bagi kemerdekaan proletariat.

 

 

~ 2 ~

Apakah itu proletariat?

 

Proletariat merupakan kelas dalam masyarakat yang hidup hanya dengan menjual tenaga kerjanya dan tidak menarik keuntungan dari mana-mana jenis kapital; kebiluran dan kesengsaraan mereka, hidup dan mati mereka, kewujudan semena-mena mereka bergantung kepada keperluan tenaga pekerja – dan oleh kerana itu, bergantung kepada keadaan perniagaan yang senantiasa berubah, dan ketidak-tentuan persaingan yang tidak terkawal. Proletariat, atau kelas proletariat, merupakan, dalam sekata dua, kelas pekerja abad ke-19[i].

 

 

~ 3 ~

Jadi, proletariat tidak wujud dari awal-awalnya?

 

Tidak. Dari awal, terdapat kelas miskin dan kelas pekerja; dan kelas pekerja biasanya terdiri daripada mereka yang miskin. Tetapi pekerja dan para pemiskin tidak pernah hidup dalam keadaan seperti hari ini dari mulanya; dalam erti kata lain, mereka bukannya proletariat dari awal-awalnya, seperti juga tidak pernah terdapat persaingan bebas yang tidak dikawal dari awal-awalnya.

 

 

~ 4 ~

Bagaimanakah proletariat muncul?

 

Proletariat menjelma semasa revolusi perindustrian, yang berlaku di England pada hujung abad ke-18, dan yang diulangi di setiap negara bertamadun di seluruh dunia. Revolusi perindustrian ini dijana oleh penciptaan enjin stim, mesin menenun mekanikal dan pelbagai peralatan mekanikal yang lain. Mesin-mesin ini, yang begitu mahal sekali dan, oleh kerana itu, hanya dapat dibeli oleh kapitalis besar, mengubah cara pengeluaran dan mengambil tempat bekas pekerja, kerana mesin-mesin tersebut menghasilkan komoditi yang lebih murah dan lebih baik daripada yang dapat dihasilkan oleh para pekerja dengan roda penenun dan penenun tangan mereka yang tidak memadai. Mesin-mesin tersebut menghadiahkan bidang indutsri ke dalam tangan kapitalis besar dan menghancurkan nilai harta para pekerja (peralatan, alat penenun dan sebagainya). Akibatnya, pihak kapitalis berjaya merangkul kesemuanya dalam tangan mereka dan tidak terdapat apa-apa yang tinggal untuk para pekerja. Ini menandakan pengenalan sistem perkilangan kepada industri tekstil.

 

Selepas dorongan bagi pengenalan mesin-mesin dan sistem perkilangan diberi, sistem ini menjalar dengan pantas ke setiap bidang indutsri yang lain, khususnya pencetakan buku dan pengecapan kain, pembuatan barangan tembikar, dan indutsri logam.

 

Pekerjaan-pekerjaan semakin dibahagikan di kalangan individu sehingga pekerja yang dahulunya melaksanakan tugas yang menyeleruh, sekarang hanya melaksanakan sebahagian daripada tugas tersebut. Pembahagian tugas ini membenarkan benda-benda dihasilkan dengan lebih cepat dan lebih murah. Ia mengurangkan aktiviti pekerja kepada gerakan mekanikal senang dan beterusan yang dapat dilaksanakan dengan lebih baik oleh mesin-mesin. Dalam cara ini, segala industri tersebut jatuh, satu demi satu, di bawah kekuasaan stim, mesin-mesin dan sistem perkilangan, seperti yang berlaku kepada penenunan dan penganyaman.

 

Tetapi, pada masa yang sama, bidang-bidang tersebut turut jatuh ke dalam tangan kapitalis besar, dan para pekerja dilucutkan kebebasan mereka. Lama-kelamaan, bukan sahaja pengilangan tulin bahkan juga kraftangan jatuh ke dalam cengkaman sistem perkilangan, apabila kapitalis besar mengambil tempat tukang mahir kecil dengan mendirikan bengkel-bengkel besar, yang lebih menjimatkan dan membenarkan pembahagian tugas yang lebih terperinci.

 

Begitulah hampir segala jenis pekerjaan diusahakan di kilang-kilang di setiap negara bertamadun – dan, dalam hampir setiap bidang kerja, kraftangan dan pengeluaran telah dilintasi. Proses ini telah menghancurkan kelas menengah lama pada tahap yang lebih teruk lagi, khususnya tukang kraftangan kecil-kecilan; ia telah mengubah keadaan pekerja secara menyeluruh; dan dua kelas baru telah diwujudkan yang, secara perlahan-lahan, sedang menelan kelas-kelas yang lain. Ini merupakan:

 

(i)                   Kelas kapitalis besar yang, di setiap negara bertamadun, memiliki secara eksklusif segala keperluan hidup dan peralatan (mesin-mesin dan kilang-kilang) dan bahan-bahan yang diperlukan untuk penghasilakn keperluan hidup. Ini merupakan kelas borjuas, atau borjuasi.

(ii)                 Kelas yang tidak berharta, yang terpaksa menjual tenaga pekerja mereka kepada borjuasi untuk mendapat, secara berbalas, keperluan hidup untuk kesenangan mereka. Mereka diberikan nama kelas proletariat, atau pendek kata, proletariat.

 

 

~ 5 ~

Penjualan tenaga pekerja proletariat kepada borjuasi ini berlaku di bawah keadaan seperti apa?

 

Tenaga pekerja merupakan sebuah komoditi, seperti mana-mana komoditi yang lain, dan harganya ditentukan oleh hukum-hukum yang berkaitan dengan komoditi-komoditi yang lain. Di bawah rejim industri besar atau persaingan bebas – seperti yang akan dihuraikan, kedua-dua hal ini sebenarnya hal yang sama – harga sebuah komoditi, para purata, sentiasa sama dengan kos pengeluarannya. Oleh kerana itu, harga tenaga pekerja adalah sama dengan kos penghasilan tenaga pekerja.

 

Tetapi, kos penghasilan tenaga pekerja terdiri daripada kuantiti keperluan hidup yang diperlukan untuk membolehkan pekerja itu terus bekerja, dan untuk menghalang kelas pekerja daripada pupus. Oleh kerana itu, para pekerja tidak akan mendapat lebih daripada apa yang diperlukan untuk tujuan ini; harga tenaga pekerja, atau gaji, akan (dalam erti kata lain) ditetapkan pada minimum yang paling rendah yang diperlukan untuk pengekalan kehidupan.

 

Namun, kerana perniagaan kadang-kala lebih baik dan kadang-kala lebih teruk, ia mengikuti dari ini bahawa para pekerja kadang-kala akan mendapat nilai yang lebih dan kadang-kala akan mendapat nilai yang kurang bagi komoditinya. Tetapi, sekali lagi, seperti mana usahawan (pada purata masa baik dan buruk) tidak akan mendapat lebih atau kurang untuk komoditi daripada kosnya, para pekerja juga (pada puratanya) tidak akan mendapat lebih atau kurang daripada minimum.

 

Hukum gaji ekonomi ini beroperasi dengan semakin tegas semakin industri besar mengambil pemilikan bidang pengeluaran.

 

 

~ 6 ~

Apakah jenis kelas pekerja yang wujud sebelum revolusi industri?

 

Kelas pekerja sudah lama hidup dalam keadaan yang berbeza mengikut tahap pembangunan sesebuah masyarakat, dan mempunyai hubungan yang lain dengan kelas pemilik dan pemerintah.

 

Pada zaman silam, para pekerja merupakan hamba pemilik mereka, seperti mereka masih menjadi hamba di negara-negara mundur dan di bahagian selatan Amerika Syarikat.

 

Pada Zaman Pertengahan, mereka merupakan serf [buruh hamba] bagi kaum bangsawan, seperti mereka masih menjadi hamba di Hungari, Poland dan Rusia. Pada Zaman Pertengahan, sehinggalah revolusi perindustrian, terdapat juga penghijrah di bandar-bandar yang bekerja untuk tuan borjuasi kecil. Lama-kelamaan, apabila sistem pengeluaran berkembang, penghijrah tersebut menjadi pekerja kilang yang dikerjakan oleh kapitalis yang lebih besar.

 

 

~ 7 ~

Dalam cara apakah proletariat berbeza daripada hamba?

 

Seorang hamba dijual sekali dan buat selama-lamanya; proletariat terpaksa menjual dirinya setiap hari dan setiap jam.

 

Seorang hamba individu, harta seorang tuan, dijaminkan kewujudan, tidak kira betapa sengsaranya dia, kerana kepentingan tuannya. Proletariat individu, harta seluruh kelas borjuasi yang membeli tenaga pekerjanya hanya apabila ia diperlukan, tidak dijaminkan kewujudannya. Kewujudannya itu hanya dijamin bagi kelas yang lebih luas.

 

Seorang hamba tidak tertakluk kepada persaingan; seorang proletariat berada dalam persaingan dan mengalami segala ketidak-tentuannya.

 

Seorang hamba dianggap sebagai sebuah benda, bukannya sebagai ahli sesebuah masyarakat. Oleh kerana itu, seorang hamba dapat merangkul kewujudan yang lebih baik daripada seorang proletariat, sambil seorang proletariat dimiliki oleh tahap pembangunan sosial yang lebih tinggi, dan berdiri pada tahap sosial yang lebih tinggi daripada hamba.

 

Seorang hamba membebaskan dirinya apabila dia menghapuskan hubungan perhambaan (dan bukannya hubungan harta swasta yang lain) dan menjadi seorang proletariat; seorang proletariat hanya boleh membebaskan dirinya dengan menghapuskan harta swasta secara umum.

 

 

~ 8 ~

Bagaimanakah proletariat berbeza daripada serf?

 

Seorang serf memiliki dan menggunakan peralatan pengeluaran, yakni sebidang tanah, dan menggantinya untuk sebahagian daripada hasil pengeluarannya atau perkhidmatan tenaga pekerjanya.

 

Seorang proletariat menggunakan peralatan pengeluaran untuk seseorang yang lain, untuk akaun orang yang lain itu, dan menggantikannya untuk sebahagian daripada hasil pengeluarannya.

 

Seorang serf memberi, seorang proletariat menerima. Seorang serf dijaminkan kewujudannya, seorang proletariat tidak dijaminkan kewujudannya. Seorang serf terletak di luar tangkisan persaingan, seorang proletariat terperangkap di dalam persaingan.

 

Seorang serf membebaskan dirinya dengan satu daripada tiga cara: antara dia melarikan diri ke bandar dan menjadi tukang kraftangan di sana; atau, dia memberikana duit (dan bukannya hasil pengeluaran atau perkhidmatan) kepada tuannya dan dengan itu menjadi seorang yang bebas; atau menggulingkan tuan feudalnya dan menjadi seorang pemilik harta benda. Pendek kata, melalui satu jalan atau yang lain, dia memasuki kelas pemilik dan bercampur tangan dalam persaingan. Seorang proletariat membebaskan dirinya dengan menghapuskan persaingan, harta swasta dan segala perbezaan kelas.

 

 

~ 9 ~

Dalam cara apakah seorang proletariat berbeza daripada tukang kraftangan?

 

[ … ][ii]

 

 

~ 10 ~

Dalam cara apakah seorang proletariat berbeza daripada pekerja bidang pengeluaran?

 

Pekerja bidang pengeluaran abad ke-16 hingga abad ke-18 memiliki, dengan beberapa pengecualian,  sebuah alat pengeluaran dalam miliknya – alat penenunnya, roda penganyam keluarganya, sebidang tanah kecil yang dikerjakannya pada masa lapang. Seorang proletariat tidak memiliki benda-benda seperti itu.

 

Seorang pekerja pengeluaran hampir selalu tinggal di desa dan dalam hubungan patriarki [berkenaa dengan ketua keluarga] dengan tuannya atau pihak majikannya; seorang proletetariat biasanya hidup di bandar dan hubungannya dengan pihak majikan hanyalah sebuah hubungan kewangan.

 

Seorang pekerja bidang pengeluaran ditarik keluar dari hubungan patriarki dengan industri besar, kehilangan apa-apa harta yang masih dimilikinya, dan dengan itu menjadi seorang proletariat.

 

 

~ 11 ~

Apakah kesan segera revolusi perindustrian and pembahagian masyarakat menjadi borjuasi dan proletariat?

 

Pertama, harga hasil pengeluaran industri yang semakin rendah, yang dijana oleh tenaga mesin, secara menyeluruh, telah menghapuskan sistem lama pengeluaran atau industri yang berdasarkan tenaga kerja manual di setiap negera di dunia.

 

Dengan cara ini, setiap negara setengah-liar, yang sehingga itu lebih kurang tidak mengenali perkembangan sejarah dan di mana industri mereka berdasarkan perngeluaran, dipaksa keluar dari perasingan mereka. Mereka membeli komodoti England yang lebih murah dan membenarkan pekerja-pekerja bidang pengeluaran mereka sendiri dibinasakan. Negara-negara yang tidak mengenali kemajuan untuk beribu-ribu tahun – India, misalnya, direvolusikan secara menyeluruh, dan Negara Cina juga berada dalam perjalanan menuju revolusi.

 

Kita sudah sampai ke tahap di mana sebuah mesin baru yang dicipta di England akan menghalang berjuta-juta pekerja Cina daripada cara hidup mereka dalam masa setahun.

 

Dengan itu, industri besar telah menghubungkan semua manusia di dunia dengan satu sama lain, telah menggabungkan segala pasaran tempatan ke dalam satu pasaran dunia, telah menyebarkan tamadun dan kemajuan ke merata tempat dan telah mamastikan bahawa apa yang berlaku di negara-negara bertamadun akan mempunyai kesan di setiap negara yang lain.

 

Ia mengikuti dari itu bahawa jika pekerja di England atau Perancis berjaya membebaskan diri mereka, ini akan mencetuskan revolusi di setiap negara yang lain – revolusi yang, lambat-laun, mesti membawa kemerdekaan kepada kelas pekerja masing-masing.

 

Kedua, di mana-mana industri besar mengambil tempat pengeluaran, borjuasi telah berkembang dari segi kekayaan dan kekuasaan sehingga mereka telah menjadi kelas pertama di sesebuah negara itu. Akibatnya, di mana-mana ini terjadi, borjuasi merangkul kuasa politik ke dalam tangannya sendiri dan mengambil tempat kelas pemerintah, yakni kelas bangsawan, pemimpin kesatuan tukang dan wakil-wakil mereka, dan pemerintahan beraja mutlak.

 

Borjuasi telah menghapuskan kuasa bangsawan dengan membasmikan pewasiatan harta-benda – dalam kata lain, dengan menjadikan harta-benda tertakluk kepada penjualan dan pembelian, dan dengan menghapuskan segala keistimewaan kelas bangsawan. Ia menghapuskan kuasa pemimpin kesatuan tukang dengan membasmikan kesatuan tukang dan keistimewaan pekerja kraftangan. Di tempat mereka, ia meletakkan persaingan – iaitu, keadaan masyarakat di mana setiap orang mempunyai hak untuk memasuki apa-apa bidang industri, dengan hanya satu halangan, iaitu ketidak-cukupan kapital yang diperlukan.

 

Dengan itu, pengeenalan persaingan bebas merupakan pengisythiaran bahawa mulai sekarang, ahli-ahli sesebuah masyarakat tidak setaraf hanya berkaitan dengan ketidak-setarafan kapital mereka, bahawa kapital merupakan kuasa penting, dan oleh kerana itu bahawa pihak kapitalis, borjuasi, telah menjadi kelas pertama dalam masyarakat itu.

 

Persaingan bebas memang diperlukan untuk pewujudan industri besar, kerana ia merupakan satu-satunya keadaan masyarakat di mana industri besar dapat bertapak.

 

Setelah memusnahkan kuasa sosial bangsawan dan pemimpin kesatuan tukang, kelas borjuasi juga telah memusnahkan kuasa politik kumpulan-kumpulan itu. Setelah meningkatkan dirinya ke kedudukan pertama dalam masyarakat, ia juga mengisytiharkan bahawa ia merupakan kelas politik yang paling berkuasa. Ia melakukan ini melalui pengenalan sistem perwakilan yang berdasarkan kesama-rataan borjuasi sebelum undang-undang dan pengiktirafan persaingan bebas, dan di negara-negara Eropah, ia mengambil bentuk pemerintahan beraja berpelembagaan. Dalam pemerintahan-pemerinatahan beraja ini, hanya mereka yang memiliki kapital dibenarkan mengundi – dalam kata lain, hanya kelas borjuasi. Pengundi borjuasi memilih timbalan, dan timbalan borjuasi ini, dengan menggunakan hak mereka untuk menafikan pencukaian, memilih sebuah kerajaan borjuasi.

 

Ketiga, di merata-rata, proletariat berkembang dengan borjuasi. Apabila borjuasi berkembang dari segi kekayaan, proletariat pula berkembang dari segi bilangan. Kerana proletariat hanya dapat dikerjakan oleh kapital, dan kerana kapital hanya berkembangan dengan mengerjakan tenaga pekerja, ia mengikuti dari ini bahawa pembangunan proletariat berkembang pada kelajuan yang sama dengan pembangunan kapital.

 

Dalam pada itu, proses ini menarik para borjuasi dan proletariat ke dalam bandar-bandar besar, di mana industri dapat dijalankan dengan paling beruntung, dan dengan membalingkan orang ramai ke satu dalam kawasan yang sama, ia memberikan proletariat kesedaran akan kekuatannya.

 

Lebih-lebih lagi, semakin proses ini berkembang, semakin mesin-mesin baru dicipta, semakin banyak tekanan dikenakan oleh industri besar pada gaji, yang (seperti kita sudah lihat) tenggelam ke tahap minimum dan menjadikan keadaan proletariat semakin jijik. Dengan itu, rasa tidak puas hati proletariat bergabung dengan kuasa mereka untuk menyediakan revolusi sosial proletariat.

 

 

~ 12 ~

Apakah kesan-kesan tambahan revolusi perindustrian?

 

Industri besar mencipta enjin stim dan mesin-mesin lain, iaitu cara untuk mengembangkan industri pengeluaran secara berterusan, secara tangkas sambil mengurangkan kos. Dengan pengeluaran disediakan seperti demikian, persaingan bebas yang sememangnya terikat dengan industri besar, mengambil bentuk yang paling melampau; beberapa orang kapitalis menyerang industri, dan dalam jangka masa yang pendek, lebih banyak pengeluaran dihasilkan daripada yang diperlukan.

 

Akibatnya, hasil pengeluaran tidak dapat dijual, dan sebuah krisis komersil dicetuskan. Kilang-kilang terpaksa ditutup, pemilik mereka menjadi muflis, dan pekerja tidak mempunyai makanan. Kesengsaraan mendalam bermaharajalela di merata tempat.

 

Selepas beberapa lama, produk-produk lebihan dijual, kilang-kilang dibuka semula, taraf gaji meningkat dan lama-kelamaan, perniagaan menjadi semakin baik.

 

Tetapi tidak lama kemudian, terlalu banyak komoditi dihasilkan dan krisis baru dicetuskan, dan ia mengikuti jalan yang sama seperti dahulu.

 

Sejak bermulanya abad [ke-19] ini, keadaan industri telah bergolak di antara waktu kemewahan dan waktu krisis; hampir setiap lima hingga tujuh tahun, sebuah krisis baru membangkit, membawa kesengsaraan kepada pekerja, dan diiringi pergoyangan revolusi umum dan ancaman terhadap sususan yang wujud pada masa itu.

 

 

~ 13 ~

Apakah yang mengikuti waktu krisis komersil?

 

Pertama:

 

Walaupun industri besar telah mencipta persaingan bebas, ia telah menjadi lebih besar daripada persaingan bebas itu;

 

bagi industri besar, persaingan dan pengeluaran secara individu telah menjadi sebuah rantai penjerat kaki yang ia mesti dan akan memusnahkan;

 

asalkan industri besar tetap berada pada kedudukan sekarang, ia hanya dapat dikekalkan oleh keadaan huru-hara setiap tujuh tahun, dan setiap kali itu mengancam segala tamadun dan bukan sahaja menenggelamkan proletariat ke dalam kebinasaan, bahkan juga merosakkan sebahagian besar daripada borjuasi;

 

oleh kerana itu, antara industri besar itu harus diabaikan, yang sememangnya tidak dapat dilakukan, atau ia mencipta sebuah susunan masyarakat baru, di mana pengeluaran tidak lagi ditentukan oleh usahawan individu yang bersaing, tetapi oleh masyarakat secara menyeluruh yang mengikut rancangan yang ditetapkan dan mengambil kira keperluan semua orang.

 

Kedua:

 

Industri besar dan perkembangan pengeluaran tanpa penghadan yang dibawa olehnya, juga membawa ke dalam jarak genggaman sebuah sususan sosial di mana begitu banyak dihasilkan sehingga setiap ahli masyarakat akan berada di kedudukan untuk mengamalkan dan mengembangkan kuasa-kuasanya dan fakulti-fakultinya dalam kebebasan.

 

Ia seolah-olah kualiti industri besar yang, dalam masyarakat kini, menghasilkan kesengsaraan dan krisis, juga merupakan industri yang, dalam sususan sosial yang lain, dapat menghapuskan kesengsaraan dan kemunduran malapetaka.

 

Kita melihat ini dengan begitu jelas:

 

(i)                   segala kezaliman ini harus dikaitkan dengan sususan sosial yang tidak lagi mempertikaikan keperluan keadaan sebenar; dan

(ii)                 sebuah susunan sosial yang lain dapat menghapuskan segala kezaliman ini.

 

 

~ 14 ~

Apakah bentuk susunan sosial baru ini?

 

Paling penting, ia mesti mengambil kawalan industri dan segala cabang pengeluaran dari tangan individu yang saling bersaing, dan sebaliknya mengamalkan sebuah sistem di mana kesemua cabang pengeluaran ini digunakan oleh masyarakat yang lebih luas – iaitu, untuk akaun bersama, mengikut rancangan bersama, dan dengan penglibatan semua golongan masyarakat.

 

Dalam kata lain, ia akan membasmikan persaingan dan menggantikannya dengan penglibatan.

 

Tambahan pula, kerana pentadbiran industri oleh individu-individu sememangnya bermakna terdapatnya harta swasta, dan kerana persaingan dalam realiti hanyalah cara dan bentuk kawalan industri oleh pemilik harta swasta meluashkan dirinya, ia mengikuti bahawa harta swasta tidak dapat diasingkan dari persaingan dan pentadibiran industri oleh individu-individu tertentu. Oleh kerana itu, harta swasta harus dibasmikan dan tempatnya harus digantikan oleh penggunaan bersama peralatan pengeluaran dan pengagihan hasil pengeluaran mengikut perjanjian bersama – dalam sekata dua, apa yang diberikan nama perkongsian berkumpulan.

 

Tidak dapat dinafikan bahawa cara yang paling singkat dan penting untuk menghuraikan revolusi ini adalah dalam sususan sosial yang diperlukan selepas kemajuan industri – dan, oleh kerana itu, ia memang dituntut oleh komunis sebagai tuntutan utama mereka.

 

 

~ 15 ~

Bukankah harta swasta dapat dibasmikan sebelum ini?

 

Tidak. Setiap perubahan dalam sususan sosial, setiap revolusi dalam hubungan harta-benda, adalah akibat kewujudan kuasa baru pengeluaran yang tidak lagi sepadan dengan hubungan harta lama.

 

Harta swasta tidak wujud dari awal.

 

Apabila, pada hujung Zaman Pertengahan, sebuah cara pengeluaran yang baru muncul, yang tidak dapat didukung oleh harta feudal dan kesatuan tukang, jenis pengeluaran ini (yang telah melebihi hubungan lama harta-benda) mewujudkan sebuah jenis harta yang baru, yakni harta swasta. Dan bagi bidang pengeluaran dan tahap pertama dalam perkembangan industri besar, harta swasta merupakan satu-satunya bentuk harta; sususan sosial yang berdasarkan harta swasta merupakan satu-satunya sususan sosial baginya.

 

Selagi mereka tidak dapat mengeluarkan keperluan yang mencukupi untuk kesemua orang, dengan lebihan untuk mengembangkan kapital social dan memanjangkan kuasa-kuasa pengeluaran, selagi mereka tidak dapat melakukan ini, sebuah kelas pemerintah akan sentiasa mengarah kegunaan kuasa-kuasa produktif masyarakat, dan sebuah kelas miskin akan senantiasa ditindas. Bagaimana kelas-kelas ini didirikan bergantung kepada tahap perkembangan mereka.

 

Zaman Pertengahan memberikan kita baron dan serf; bandar-bandar hujung Zaman Pertengahan menunjukkan kita pemimpin kesatuan tukang dan penghijrah dan pekerja harian; abad ke-17 mempunyai pekerja bidang pengeluarannya; abad ke-19 mempunyai pemilik kilang besar dan proletariat.

 

Ia memang jelas bahawa, sehingga kini, kuasa-kuasa pengeluaran tidak pernah dimajukan sehingga tahap di mana hasil yang mencukupi dapat dijana untuk kesemua orang, dan bahawa harta swasta harta swasta telah menjadi rantai penjerat kaki dan penghalang dalam hubungan dengan perkembangan seterusnya kuasa-kuasa pengeluaran tersebut.

 

Kini, perkembangan industri besar telah menghantar masuk zaman baru. Kapital dan kuasa-kuasa pengeluaran telah mengembang sehingga tahap yang belum pernah terjadi sebelum ini, dan terdapat potensi untuk menggandakannya tanpa kawalan dalam masa depan. Lebih-lebih lagi, kuasa-kuasa pengeluaran telah dipusatkan dalam tangan beberapa orang borjuasi, sambil rakyat jelata semakin terjerumus ke dalam kelas proletariat, keadaan mereka menjadi semakin binasa dan azab, diiringi peningkatan dalam kekayaan borjuasi. Dan akhirnya, kuasa-kuasa pengeluaran yang kuat dan senang dikembangkan ini telah menjadi lebih besar daripada harta swasta dan kelas borjuasi, sehingga ia mengancam pencetusan aksi huru-hara dalam susunan sosial. Di bawah keadaan sebegini, pembasmian harta swasta bukan sahaja dapat dilaksanakan, bahkan ia memang diperlukan.

 

 

~ 16 ~

Dapatkah harta swasta dibasmi dengan cara damai?

 

Ia memang dinginkan jika ini dapat dilakukan, dan pihak komunis sememangnya orang yang terakhir yang menentangnya. Komunis memang menyedari bahawa pengkomplotan bukan sahaja tidak berguna, malah ia juga merbahayakan. Mereka menyedari dengan jelas bahawa revolusi tidak berlaku dengan sengaja dan rambang, tetapi sebaliknya, revolusi – di merata-rata dan pada setiap masa – merupakan akibat keadaan-keadaan yang tidak berkaitan dengan kehendak dan aliran mana-mana individu atau kelas yang lebih luas.

 

Tetapi mereka juga menyedari bahawa kemajuan proletariat di hampir kesemua negara bertamadun telah dihalang dengan keganasan, dan bahawa dengan cara ini, penentang komunisme sebenarnya telah berusaha menuju revolusi dengan sepenuh tenaga mereka. Jika proletariat yang ditindas akhirnya didesak menuju revolusi, kita sebagai komunis akan mempertahankan kepentingan proletariat dengan amalan, sebagaimana kita sekarang sedang mempertahankan mereka dengan kalimah-kalimah.

 

 

~ 17 ~

Dapatkah harta swasta dihapuskan dengan satu pukulan?

 

Tidak, seperti juga kuasa-kuasa pengeluaran tidak dapat digandakan dengan satu pukulan sehingga ia memadai untuk masyarakat perkongsian secara berkumpulan.

 

Kemungkinan besar, revolusi proletariat akan mengubah masyarakat secara perlahan-lahan dan hanya akan dapat membasmikan hart swasta apabila peralatan pengeluaran dipunyai dalam kuantiti yang memadai.

 

~ 18 ~

Apakah haluan revolusi ini?

 

Paling penting, ia akan menubuhkan sebuah perlembagaan demokratik, dan melalui ini, memastikan kekuasaan secara langsung atau tidak langsung kelas proletariat. Secara langsung di England, di mana proletariat merupakan majoriti di masyarakat. Secara tidak langsung di Perancis dan Jerman, di mana majoriti di masyarakat bukannya terdiri daripada proletariat, tetapi petani kecil-kecilan dan borjuasi kecil-kecilan, yang sedang terjerumus ke dalam kelas proletariat, yang semakin bergantung pada proletariat demi kepentingan politik mereka, dan yang terpaksa berubah-suai kepada tuntutan proletariat. Mungkin ini akan memakan perjuangan kedua, tetapi hasilnya hanyalah kejayaan proletariat.

 

Demokrasi tidak akan bernilai kepada proletariat jika ia tidak digunakan untuk meluluskan tindakan menentang harta swasta dan memastikan cara hidup proletariat. Tindakan utama, yang timbul akibat hubungan yang sedia ada, adalah seperti berikut:

 

(i)                   Penghadan harta swasta melalui pencukaian progresif, pencukaian pewarisan yang tinggi, pembasmian pewarisan melalui hubungan selari (abang, anak saudara, dan sebagainya), penghapusan pinjaman yang dipaksa, dan sebagainya.

(ii)                 Pembasmian pemilik tanah, usahawan besar, tokoh keretapi dan pemilik kapal laut secara perlahan-lahan, sebahagiannya melalui persaingan oleh industri kerajaan, dan sebahagian lagi melalui ganti rugi dalam bentuk ikatan.

(iii)                Rampasan harta muhajirin dan pemberontak yang menentang kehendak majoriti.

(iv)               Pengaturan pemburuhan atau pekerjaan proletariat pada bidang tanah yang dimiliki bersama, di kilang-kilang dan bengkel-bengkel, dengan persaingan di antara pekerja dibasmikan dan dengan pemilik-pemilik kilang – jika mereka masih ada – dipaksa membayar gaji yang sama seperti yang dibayar oleh kerajaan.

(v)                 Kewajipan pada semua golongan masyarakat untuk berusaha sehingga masa harta swasta dibasmikan secara menyeluruh. Pewujudan tentera industri, khususnya bagi bidang pertanian.

(vi)               Pemusatan hal kewangan dan kredit dalam tangan kerajaan melalui bank kebangsaan dengan kapital kerajaan, dan penghapusan bank-bank swasta dan ahli kewangan swasta.

(vii)              Pendidikan bagi pekerja-pekerja di kilang-kilang kebangsaan, bengkel-bengkel, bidang keretapi dan kapal laut; membawa bidang tanah baru untuk ditanikan – semuanya sejajar dengan pertumbuhan kapital  dan tenaga pekerja yang dapat digerakkan oleh negara.

(viii)            Pendidikan bagi semua kanak-kanak, dari ketika mereka meninggalkan jagaan ibu mereka, dalam pertubuhan kebangsaan dengan pembiayaan kebangsaan. Pendidikan dan pengeluaran bersama-sama.

(ix)                Pembinaan, pada tanah awam, istana besar sebagai tempat tinggal bersama bagi golongan masyarakat yang terlibat dalam bidang perindustrian dan pertanian, sambil menggabungkan cara hidup mereka dengan kebaikan keadaan bandar dan desa (sambil mengelakkan keberatan sebelah atau keburukan mana-mana keadaan itu).

(x)                  Pemusnahan kesemua tempat tinggal yang tidak sihat dan dibina dengan lemah di kawasan-kawasan bandar.

(xi)                Hak pewarisan yang sama bagi anak yang dilahirkan di dalam dan di luar nikah.

(xii)               Pemusatan kesemua cara pengangkutan dalam tangan kerajaan.

 

Kesemua langkah ini tidak dapat diambil pada masa yang sama. Tetapi satu langkah itu akan membawa langkah yang lain. Selepas serangan radikal pertama terhadap harta swasta dimulakan, kelas proletariat akan menyedari bahawa mereka terpaksa mengambil langkah seterusnya, untuk memusatkan semua kapital, semua pertanian, semua pengangkutan, semua perdagangan dalam tangan negara. Kesemua langkah di atas mempunyai matlamat ini; dan mereka akan menjadi amalan dan berpotensi, menghasilkan kesan pemusatannya pada tahap yang ditentukan oleh kuasa pengeluaran negara, melalui usaha proletariat.

 

Akhirnya, apabila segala kapital, segala pengeluaran, segala pertukaran dibawa masuk ke dalam tangan negara, harta swasta akan hilang dengan sendiri, duit tidak akan dipentingkan, dan pengeluaran akan bertumbuh, dan manusia akan berubah agar masyarakat dapat meninggalkan tabiat ekonomi yang lama.

 

 

~ 19 ~

Bolehkah revolusi ini berlaku di satu negara sahaja?

 

Tidak. Dengan mewujudkan pasaran dunia, industri besar sudah membawa kesemua golongan manusia di dunia, khususnya mereka yang bertamadun, ke dalam hubungan rapat di antara satu sama lain sehingga tidak ada satu golongan pun yang bebas daripada apa yang berlaku kepada golongan yang lain.

 

Lebih-lebih lagi, ia telah melataskan pembangunan sosial negara-negara bertamadun sehingga tahap di mana borjuasi dan proletariat telah menjadi kelas-kelas yang penting, dan perjuangan di antara dua kelas itu dijadikan perjuangan mahabesar. Ia mengikuti ini bahawa revolusi komunis bukan sahaja sebuah fenomena kebangsaan, tetapi mesti berlaku pada masa yang sama di kesemua negara bertamadun – dalam erti kata lain, sekurang-kurangnya di England, Amerika Syarikat, Perancis dan Jerman.

 

Ia akan berkembang di kesemua negara tersebut lebih kurang pada tahap yang laju, mengikut kemajuan industri, kekayaan dan kepentingan kuasa-kuasa pengeluaran di sesebuah negara itu. Maka, ia akan bergerak dengan paling perlahan dan akan bertemu halangan yang paling banyak di Jerman, paling laju dan menghadapi paling sedikit halangan di England. Ia akan membawa kesan yang penting kepada negara-negara lain di dunia, dan akan mengubah aliran pembangunan yang mereka terpaksa mengikut sehingga itu secara radikal, sambil mempercepatkan langkah-langkahnya.

 

Ia merupakan sebuah revolusi sejagat dan, oleh kerana itu, akan mempunyai kesan sejagat.

 

 

~ 20 ~

Apakah kesan mutlak kehilangan harta swasta?

 

Raktyat jelata akan mengambil segala kuasa pengeluaran dan daya perniagaan, serta pertukaran dan pengagihan hasil pengeluaran, keluar dari tangan kapitalis swasta dan akan menyeliakannya mengikut rancangan berdasarkan perolehan bahan-bahan mentah dan keperluan masyarakat secara menyeluruh. Dengan cara ini, paling penting sekali, akibat-akibat kejam yang sekarang berkaitan dengan tingkah-laku industri besar akan dimansuhkan.

 

Krisis tidak akan menjelma lagi; pengeluaran yang diluaskan (yang bermakna pengeluaran lebihan dan sebab utama kesengsaraan bagi susunan masyarakat pada masa ini) tidak akan mencukupi dan akan perlu diluaskan lagi. Tanpa menjana kesengsaraan, pengeluaran lebihan akan melebihi keperluan masyarakat untuk menjamin kepuasan keperluan setiap orang; ia akan mewujudkan keperluan baru, dan pada masa yang sama, cara untuk memuaskan keperluan itu. Ia akan menjadi keadaan, dan perangsang bagi, kemajuan baru, yang tidak akan membalingkan sususan sosial ke dalam huru-hara seperti yang dilakukan oleh kemajuan sebelum ini. Industi besar, dibebaskan dari tekanan harta swasta, akan mengalami perkembangan sehingga apa yang kita lihat sekarang akan dianggap sebagai perkara remeh-temeh, seperti yang dilihat apabila bidang pengeluaran diletak di sebelah industri besar pada masa ini. Perkembangan industri ini akan memberikan hasil-hasil pengeluaran kepada masyarakat untuk memuaskan keperluan setiap orang.

 

Perkara yang sama juga benar bagi bidang pertanian, yang juga merana di bawah tekanan harta swasta dan dikongkong oleh pembahagian bidang tanah swasta kepada kelompok-kelompok kecil. Di sini, pembaikan yang sedia ada dan prosedur saintifik akan diamalkan, membawa lonjatan ke hadapan yang akan memastikan yang masyarakat mendapat kesemua keperluannya.

 

Dengan cara ini, hasil-hasil pengeluaran yang berlimpah-limpah akan dapat memuaskan keperluan setiap golongan masyarakat.

 

Pembahagian masyarakat ke dalam kelas-kelas berbeza dan bermusuh tidak lagi akan diperlukan. Sememangnya, ia bukan sahaja tidak akan diperlukan, mala ia tidak akan ditoleransi oleh sususan sosial baru. Kewujudan kelas berpunca dari pembahagian tenaga pekerja, dan tenaga pekerja (seperti yang dikenali sehingga kini) akan lesap. Proses-proses mekanikal dan kimia tidak mencukupi untuk membawa pengeluaran industri dan pertanian yang dijelaskan di sini; kemampuan manusia yang menggunakan proses-proses ini juga mesti mengalami pembangunan yang sama.

 

Sebagaimana petani dan pekerja bidang pengeluaran abad yang lalu [ke-18] mengubah cara hidup mereka dan menjadi manusia yang agak berbeza apabila mereka tertarik kepada industri besar, dengan cara yang sama, kawalan pengeluaran oleh seluruh masyarakat, dan pembangunan yang mengiringinya, akan memerlukan bahan manusia yang sangat berbeza.

 

Manusia tidak akan dikongkong (seperti mereka dikongkong sekarang) oleh hanya satu cabang pengeluaran, terikat kepadanya, ditindas olehnya; mereka tidak lagi akan membangunkan satu daripada akal mereka sambil melemahkan akal yang lain; mereka tidak lagi akan hanya mengenali satu cabang bidang pengeluaran, atau satu cabang dari cabang besar. Malah, industri pada hari ini mendapati bahawa orang seperti itu tidak lagi berguna.

 

Industri yang dikawal oleh seluruh masyarakat, dan digerakkan mengikut rancangan yang ditetapkan, memerlukan manusia yang cekap, akal-akal mereka dibangunkan dengan cara yang seimbang, yang dapat melihat sistem pengeluaran secara menyeluruh.

 

Cara pembahagian tenaga pekerja yang menjadikan satu orang seorang petani, seorang lagi seorang tukang kasut, yang ketiga pekerja kilang, yang keempat seorang penyelia pasar saham, sudah dilemahkan oleh perkembangan teknologi dan akan lesap. Pendidikan akan membolehkan pemuda-pemudi mengenali seluruh sistem pengeluaran, dan membolehkan mereka melompat dari satu cabang pengeluaran ke cabang yang lain mengikut keperluan masyarakat mereka atau mengikut suara hati mereka. Dengan itu, ia akan membebaskan mereka daripada sikap berat sebelah, yang ditekankan pada setiap individu di bawah sistem sebelum ini. Masyarakat komunis akan, dalam cara ini, membenarkan golongan-golongannya menggunakan akal-akal mereka dengan sepenuhnya. Tetapi, apabila ini berlaku, kelas-kelas akan lesap. Sebuah masyarakat yang berdasarkan ideologi komunis tidak sepadan dengan kewujudan kelas dalam satu tangan, malah pembinaan masyarakat seperti itu membolehkan perbezaan kelas dimusnahkan dalam tangan sebelah.

 

Satu lagi kesan yang akan dibawa oleh proses ini adalah kelepasan perbezaan di antara bandar dan desa. Pentadbiran pertanian dan industri oleh orang yang sama dan bukannya kelas yang berlainan, walau hanya untuk sebab materialistik, merupakan satu keadaan yang diperlukan oleh pertubuhan komunis. Penggusuran petani-petani dari tanah mereka, di samping pengemurunan pekerja-pekerja industri di bandar-bandar, merupakan keadaan yang diakibatkan oleh taraf pertanian dan industri yang belum dimajukan, dan boleh difahami sebagai halangan bagi kemajuan lebih.

 

Kerjasama di antara setiap golongan masyarakat bagi penggunaan kuasa-kuasa pengeluaran seperti yang dirancangan, perkembangan bidang pengeluaran sehingga tahap di mana ia dapat memuaskan keperluan setiap orang, pembasmian keadaan di maan keperluan segolongan orang dipuaskan sambil keperluan golongan lain diabaikan, pemansuhan kelas-kelas dan konflik mereka, pembangunan kebolehan setiap ahli masyarakat melalui penghancuran pembahagian tenaga pekerja, melalui pendidikan industri, melalui pengamalan aktiviti-aktiviti yang berlainan, melalui penglibatan semua orang dalam kebahagian yang dibangkitkan oleh semua orang, melalui pergabungan bandar dan desa – semua ini merupakan kesan-kesan penghapusan harta swasta.

 

 

~ 21 ~

Apakah pengaruh masyarakat komunis terhadap kekeluargaan?

 

Ia akan mengubah hubungan di antara jantina menjadi sebuah isu peribadi, yang hanya berkenaan dengan orang-orang yang terlibat dan di mana masyarakat tidak dapat bercampur tangan. Ia dapat melakukan ini kerana ia membasmikan harta swasta dan mendidik kanak-kanak dengan bersama-sama, dan dengna cara ini menyingkirkan dua dasaran perkahwinan tradisional – pergantungan pada harta swasta, pergantungan perempuan pada lelaki, dan pergantungan kanak-kanak pada ibubapa.

 

Dan inilah jawapan kepada pekikan orang yang mementingkan kebendaan berkaitan dengan ‘masyarakat kewanitaan.’ Masyarakat kewanitaan merupakan keadaan yang hanya dipunyai oleh masyarakat borjuasi dan yang kini menonjol sebagai pelacuran. Tetapi pelacuran sebenarnya didasarkan pada harta swasta dan terlingkung di dalamnya. Maka, sebuah masyarakat komunis sebenarnya menghapuskan masyarakat kewanitaan, dan bukannya mengenalkannya.

 

 

~ 22 ~

Apakah sikap komunisme terhadap kewarganegaraan yang sedia ada?

 

Tidak berubah.[iii]

 

 

~ 23 ~

Apakah sikap komunisme terhadap agama yang sedia ada?

 

Tidak berubah.[iv]

 

 

~ 24 ~

Dalam cara apakah komunis berbeza daripada sosialis?

 

Sosialis dapat dibahagikan kepada tiga kategori.

 

[Sosialis Penentang Kemajuan]

 

Kategori pertama terdiri dari pengikut masyarakat feudal dan berpatriarki yang sudah dimusnahkan, dan masih dimusnahkan setiap hari, oleh industri besar dan perdagangan sedunia dan penciptaannya, iaitu masyarakat borjuasi. Kategori ini menyimpulkan dari kezaliman masyarakat kini bahawa masyarakat feudal dan berpatriarki mesti dipulihkan kerana ia bebas daripada kezaliman seperti itu. Dalam satu cara atau lain, cadangan mereka semua digerakkan menuju matlament ini.

 

Kategori sosialis penentang kemajuan ini, dengan perjuangan palsu dan air mata membakar yang jatuh kerana kesengsaraan proletariat, sebenarnya menentang komunis dengan bersungguh-sungguh kerana sebab-sebab berikut:

 

(i)                   Ia merperjuangkan sesuatu yang mustahil.

(ii)                 Ia ingin membina kekuasaan bangsawan, pemimpin kesatuan tukang, pengeluaran kecil-kecilan dan sisa-sisa pemerintah mutlak atau raja feudal, pegawai-pegawai, askar, dan paderi – sebuah masyarakat yang sememangnya bebas daripada kezaliman hari ini tetapi yang membawa dengannya kezaliman yang lain tanpa memberikan pekerja yang ditindas harapan kemerdekaan melalui revolusi komunis.

(iii)                Apabila proletariat memupuk sifat revolusi dan komunis, sosialis penentang kemajuan ini menunjukkan sikap sebenar mereka dengan membuat hubungan dengan borjuasi dan menentang proletariat.

 

 

[Sosialis Borjuasi]

 

Kategori kedua terdiri daripada pengikut masyarakat hari ini yang takut akan masa depannya kerana kezaliman yang didatanginya. Oleh kerana itu, apa yang mereka hendakkan adalah untuk mempertahankan masyarakat ini sambil menghapuskan kezaliman yang menjadi sebahagian daripadanya.

 

Untuk mencapai matlamat ini, ada di antara mereka yang mencadangkan langkah-langkah kebajikan – sambil yang lain pula mencadangkan sistem reformasi sergam yang (dengan alasan menyusun semula masyarakat) sebenarnya bertujuan mempertahankan asasnya, iaitu masyarakat yang sedia ada.

 

Pihak komunis mesti menentang sosialis borjuasi dengan berterusan kerana mereka sebenarnya berusaha untuk musuh komunis dan menjaga masyarakat yang komunis ingin menumbangkan.

 

[Sosialis demokratik]

 

Akhirnya, kategori ketiga terdiri daripada sosialis demokratik yang menyokong beberapa langkah-langkah yang dicadangkan oleh komunis, seperti yang diulaskan dalam Soalan 18, bukan sebagai proses menuju komunisme, tetapi sebagai langkah yang mereka percaya akan mencukupi untuk menghapuskan kesengsaraan dan kezaliman masyarakat hari ini.

 

Sosialis demokratik ini sebenarnya proletariat yang belum memahami keadaan kemerdekaan kelas mereka dengan sepenuhnya, atau mereka merupakan wakil-wakil borjuasi kecil-kecilan, sebuah kelas yang mempunyai banyak kesamaan dengan proletariat, khususnya sebelum pencapai demokrasi dan langkah-langkah sosialis yang dibawa olehnya.

 

Dalam keadaan peraksian, pihak komunis mesti mencapai persefahaman dengan sosialis demokratik ini, dan secara umumnya, mengikut polisi bersama dengan mereka – selagi sosialis ini tidak membuat pakatan dengan pemerintah borjuasi dan menyerang pihak komunis.

 

Ia memang jelas bahawa kerjasama dalam peraksian ini tidak mengetepikan perbincangan mengenai perbezaan.

 

 

~ 25 ~

Apakah sikap pihak komunis terhadap parti-parti politik pada masa kita?

 

Sikap ini memang berlainan di negara yang berlainan.

 

Di England, Perancis dan Belgium, di mana borjuasi memerintah, pihak komunis masih mempunyai kepentingan bersama dengan parti-parti demokratik yang berlainan, sesuatu kepentingan yang menjadi lebih penting semakin langkah-langkah sosialis mereka mendekati matlamat komunis – yakni, semakin jelas dan dengan tetap mereka mewakili kepentingan proletariat dan semkain mereka bergantung kepada proletariat untuk sokongan. Di England, misalnya, gerakan Chartisme[v] kelas pekerja lebih rapat dengan komunis daripasa mana-mana borjuasi demokratik kecil-kecilan atau pihak Radikal.

 

Di Amerika Syarikat, di mana sebuah perlembagaan demokratik sudah diwujudkan, pihak komunis mesti membuat hubungan kepentingan bersama dengan parti yang akan menggunakan perlembagaan itu untuk menentang borjuasi dan menggunakannya demi kepentingan proletariat – yakni, dengan kumpulan Reformasi Kebangsaan[vi].

 

Di Switzerland, pihak komunis hanya boleh bekerjasama dengan parti Radikal (sebuah parti yang begitu berbeza sekali), dan di antara kumpulan Radikal ini, pihak Vaudois dan Genevese merupakan kumpulan yang paling maju.

 

Di Jerman, akhirnya, perjuangan penting sekarang adalah di antara borjuasi dan pemerintah beraja mutlak. Kerana pihak komunis tidak dapat memasuki perjuangan penting di antara mereka sendiri dan borjuasi sebelum borjuasi mengambil kuasa, ia memang dalam kepentingan komunis untuk menolong borjuasi mengambil kuasa secepat mungkin untuk menumbangkan mereka dengan lebih cepat. Oleh kerana itu, berhadapan dengan kerajaan, komunis mesti memberi sokongan kepada parti radikal liberal, dengan berjaga-jaga untuk mengelakkan penipuan borjuasi dan tidak diperdayakan oleh janji-janji manis borjuasi. Kebaikan yang akan proletariat rasai dengan kemenangan borjuasi adalah:

 

(i)                   pelbagai pengizinan yang dapat menolong menyatukan proletariat menjadi sebuah kelas yang rapat, sedia berjuang dan diatur dengan baik; dan

(ii)                 pada hari apabila pemerintah beraja mutlak ditumbangkan, perjuangan di antara borjuasi dan proletariat akan bermula. Bermula pada hari itu, polisi komunis akan menyerupai polisi di negara-negara lain di mana borjuasi sudah berkuasa.

 

 




Nota: Nota berikut adalah dari Edisi Cina Marx/Engels Selected Works; Peking, Penerbit Foreign Languages, 1977 (dengan tambahan penerbit oleh http://www.marxists.org dan bagi edisi Bahawa Malaysia, oleh Muhammad Salleh).

 

[Mukadimah] Pada tahun 1847, Engels menulis dua program draf untuk Liga Komunis dalam bentuk soalan bersiri, satu pada bulan Jun dan satu pada bulan Oktober. Yang kedua, yang dikenali sebagai Prinsip-prinsip Komunis, diterbitkan buat kali pertama pada tahun 1914. Dokumen Draf Pengakuan Keimanan Komunis yang lebih awal, hanya dijumpai pada tahun 1968. Ia diterbitkan buat kali pertama pada tahun 1969 di Hamburg, dengan empat dokumen yang lain berkaitan dengan kongres pertama Liga Komunis, dalam risalah bertajuk Grundungs Dokumente des Bundes der Kommunisten (Juni bis September 1847) atau Dokumen Pengasas Liga Komunis.

 

Di Kongress Liga Keadilan pada bulan Jun 1847, yang juga merupakan kongres pengasasan Liga Komunis, mereka mengambil keputusan untuk meluluskan sebuah draf ‘pengakuan keimanan’ untuk diperdebatan oleh Liga itu. Dokumen yang dijumpai itu sudah pasti merupakan draf ini. Bandingan di antara dua dokumen itu menunjukkan bahawa Prinsip-prinsip Komunisme merupakan edisi yang disemak. Dalam Prinsip-Prinsip Komunisme, Engels tidak menjawab tiga soalan, dalam dua kes dengan nota ‘tidak berubah’ (bleibt); ini jelasnya merujuk kepada jawapan yang diberi dalam draf awal.

 

Draf baru untuk program ini diusahakan oleh Engels di bawah arahan badan pemimpin Liga Komunis cawangan Paris. Arahan tersebut disetujui selepas kritikan tajam Engels pada 22hb Oktober, 1847 terhadap program draf yang ditulis oleh ‘sosialis benar’ Moses Hess, yang kemudiannya ditolak.

 

Sambil mempertikaikan Prinsip-Prinsip Komunisme sebagai draf awal, Engels menyatakan pendapat beliau, dalam surat kepada Karl Marx bertarikh 23-24hb November 1847, bahawa ia mungkin baik untuk mengetepikan susunan soalan bersiri dan menulis sebuah program dalam bentuk manifesto.

 

“Timbangkanlah Pengakuan Keimanan sedikit. Saya percaya kita harus mengetepikan sususan soalan bersiri dan memanggilkannya: Manifesto Komunis. Kerana sedikit sebanyak sejarah harus dikaitkan dengannya, cara susunannya sekarang tidak berapa sesuai. Saya akan membawa apa yang saya sudah selesaikan dengan saya; ia dalam susunan penceritaan, tetapi tidak ditulis dengan baik, kerana saya menulisnya dengan cepat…”

 

Pada kongres kedua Liga Komunis (9hb November – 8 Disember 1847), Marx dan Engels mempertahankan prinsip-prinsip saintifik komunisme dan diberi tugas menulis program dalam bentuk manifesto untuk Parti Komunis. Dalam menulis manifesto tersebut, pengasas Marxsisme menggunakan kalimah-kalimah yang ditulis dalam Prinsip-prinsip Komunisme.

 

Engels menggunakan ungkapan Manufaktur dan usulan seperti itu, yang telah diterjemahkan sebagai ‘pengeluaran,’ ‘bidang pengeluaran’ dan sebagainya. Engels menggunakan perkataan ini secara benar, untuk menandakan pengeluaran dengan tangan, bukannya pengeluaran kilang, yang Engels memberi nama ‘industri besar.’ Manufaktur berbeza daripada kraftangan (pengeluaran tukang di pekan-pekan Zaman Pertengahan), di mana kraftangan diusahakan oleh artisan bebas. Manufaktur diusahakan oleh pekerja yang bekerja untuk pedagang kapitalis, atau oleh kumpulan tukang kraf yang bekerja di bengkel-bengkel besar yang dimiliki oleh kapitalis. Oleh kerana itu, ia merupakan keadaan peralihan di antara kesatuan tukang (kraftangan) dan cara pengeluaran moden (kapitalis).

 

(Perenggan terakhir dipendekkan dari Mukadimah oleh Penerbit Pluto, London, 1971; diubahsuai untuk Edisi Bahasa Malaysia oleh Muhammad Salleh).

 

 

[i] Dalam karya mereka yang ditulis pada waktu-waktu lain, Marx dan Engels menggantikan ungkapan ‘penjualan tenaga pekerja,’ ‘nilai tenaga pekerja’ dan ‘harga tenaga pekerja’ yang digunakan di sini dengan ungkapan ‘penjualan kuasa tenaga pekerja,’ ‘nilai kuasa tenaga pekerja’ dan ‘harga kuasa tenaga pekerja’ (yang diperkenalkan oleh Marx) yang lebih tepat.

 

[ii] Engels meninggalkan setengah muka surat tanpa ditulis dalam manuskripnya. Dalam Draf Pengakuan Keimanan Komunis, jawapan bagi soalan yang sama (Nombor 12) adalah seperti berikut: “Bertentangan dengan proletariat, tukang kraftangan, seperti yang wujud hampir di mana-mana pada abad ke-18 yang lalu dan masih wujud di beberapa tempat pada masa ini, sebenarnya seorang proletariat pada masa-masa tertentu sahaja. Matlamatnya adalah untuk merangkul kapital dan menindas pekerja yang lain. Dia seringkali dapat menjayakan matlamat ini di mana kesatuan tukang masih wujud atau di mana kebebaskan dari penghadan kesatuan tukang masih belum memperkenalkan cara-cara ala kilang ke dalam bidang-bidang yang lain, atau belum membawa persaingan sengit. Tetapi selepas sistem perkilangan diperkenalkan kepada bidang-bidang tersebut dan persaingan bertumbuh dengan pesat, perspektif ini hilang dengan cepat dan tukang kraftangan semakin menjadi proletariat. Maka, tukang kraftangan dapat membebaskan dirinya dengan menjadi borjuasi atau memasuki kelas menengah secara umum, atau sebaliknya menjadi proletariat akibat persaingan (yang biasanya berlaku). Dalam keadaan sebegitu, dia membebaskan dirinya dengan mengikuti gerakan proletariat, iaitu gerakan komunis.”

 

[iii] Nota ‘tidak berubah’ Engels sebenarnya merujuk kepada jawapannya dalam Draf Jun, Nombor 21, seperti berikut: “Kewarganegaraan orang yang melibatkan diri mereka mengikut prinsip-prinsip masyarakat akan memaksa mereka bergaul antara satu sama lain, dan dengan itu meleburkan diri mereka, sebagaimana perbezaan kelas dan harta mesti dihapuskan melalui pembasmian dasar mereka, iaitu harta swasta.”

 

[iv] Seperti di atas, ini merujuk kepada jawapan bagi Soalan 23 dalam Draf June, seperti berikut: “Setiap agama setakat ini merupakan kenyataan tahap-tahap bersejarah dalm perkembangan individu atau kumpulan-kumpulan. Tetapi komunisme merupakan tahap bersejarah dalam perkembangan itu yang menjadi setiap agama tidak diperlukan dan membawa kelesapan mereka.”

 

[v] Pihak Chartis merupakan ahli dalam gerakan politik oleh pekerja Britain yang berterusan dari tahun 1830-an hingga pertengahan 1850-an, dan yang menggunakan slogan Piagam Rakyat (People’s Charter), menuntut hak perundian bebas dan keadaan yang menjamin hak mengundi untuk setiap pekerja. Lenin menjelaskan Chartisme sebagai, “gerakan revolusi proletariat yang teratur secara politik dan luas” yang pertama di dunia (Collected Works, Edisi Inggeris, Penerbut Progress; Moskow, 1965; Jilid 29, muka surat 309). Kejatuhan gerakan Chartisme disebabkan oleh kekuatan monopoli industri dan komersil Britain dan perasuahan kelas lebih tinggi kelas pekerja (‘bangsawan buruh’) oleh borjuasi Britain dengan menggunakan keuntungan mereka. Kedua-dua faktor ini membawa keutuhan kepada sifat eksploitasi oleh kelas yang disebutkan, khususnya dalam penolakan pemimpin kesatuan pekerja untuk menyokong Chartisme.

 

[vi] Mungkin merujuk kepada Pertubuhan Reformasi Kebangsaan, diasaskan pada tahun 1840-an oleh George H. Evans, dengan ibu pejabat di New York, yang menggunakan moto ‘Undikanlah diri anda sebuah ladang.’

 

Sumber: arts.anu.edu.au/suara/engels3.rtf

Edisi Keterangan Manifesto Partai Komunis 1848

Manifesto Partai Komunis 1848

Edisi Keterangan

1. Manifesto Partai Komunis – dokumen programatis terbesar tentang Komunisme ilimiah “Brosur kecil ini sama nilainya dengan berjilid tebal utuh: sampai ini semangatnya mengilhami dan menggerakkan proletariat yang tenorganisasi dan berjuang diseluruh dunia beradab” (Lenin). Ditulis oleh K. Marx dan F. Engels sebagai program Liga Komunis, Manifes ini diterbitkan untuk pertama kalinya di London dalam balam Februari sebagai brosur tersendiri setebal 23 halaman. Dalam bulan Maret-Juli 1848 ia dimuat sebagai artikel-bersambung dalam surat kabar Deutsche Londoner Zeitung, organ demokratis dari para pelarian politik Jerman. Pada tahun itu juga teks bahasa Jermannya dicetak-ulang di London sebagai brosur setebal 30 halaman dengan pembetulan-pembetulan mengenai kesalahan-kesalahan cetak yang terjadi pada edisi yang pertama, dan pembubuhan tanda-tanda baca yang diperbaiki. Kemudannya teks tersebut menjadi dasar bagi Marx dan Engels untuk edisi-edisi selanjutnya yang sah. Dalam tahun 1848 Manifes itu diterjemahkan pula ke dalam berbagai bahasa Eropa (Perancis, Polandia, Italia, Denmark, Vlam dan Swedia). Edisi-edisi tahun 1848 tidak mencantumkan nama-nama para pengarangnya. Nama-nama itu untuk pertama kalinya muncul tercetak dalam tahun 1850 ketika terjemahan Inggrisnya yang pertama dari Manifes dimuat dalam majalah Cartis Red Republican, yang pemimpin redaksinya, George Julian Harney, menyebutnya dalam pengantarnya.

Dalam tahun 1872 sebuah edisi baru bahasa Jerman diterbitkan dengan sedikit amandemen dan suatu kata pengantar oleh Marx dan Engels. Edisi yang ini dan yang selanjutnya pada tahun 1883 dan 1890 terbit dengan judul Manifes Komunis.

Edisi pertama bahasa Rusia dari Manifesto Partai Komunis terbit di Jenewa pada tahun 1869, diterjemahkan oleh Bakuniin, yang dalam beberapa bagian memutarbalikkan teksnya. Kekurangan-kurangan dalam edisi pertama (bahasa Rusia dihilangkan dalam terjemahan oleh Plechanov, diterbitkan di Jenewa dalam tahun 1882. Terjemahan Plechanov besar peranannya dalam penyebaran ide-ide Manifes di Rusia. Marx dan Engels memberikan artipenting yang besar terhadap penyebaran Marxisme di Rusia dan menulis kata pendahuluan istimewa untuk edisi tahun 1882.

Sesudah kewafatan Mar sejumlah edisi Manifes diperiksa kembali oleh Engels – sebuah edisi Jerman dengan pengantar Engels dalam tahun 1883; sebuah edisi Inggris dalam tahun 1888 diterjemahkan oleh Samuel Moore dan diterbitkan dengan pimpinan redaksi Engels, yang juga menulis pengantar dan keterangan-keterangan di dalamnya; dan sebuah edisi Jerman daham tahun 1890 dengan suatu pengantar baru oleh Engels. Engels melengkapi juga edisi terakhir itu dengan sedikit anotasi. Suatu terjemahan dahasa Perancis oleh puteri Engels, Laura Lafargue, diperiksa kembali oleh Engels, dimuat pada tahun 1885 di dalam Socialiste. Engels menulis pengantar untuk edisi Polandia tahun 1892 dan untuk edisi Italia 1893.

2. Liga Komnis – organisasi Komunis internasional yang pertama dari proletariat. Terbentuknya organisasi tersebut didahului oleh pekerjann berat serta seksama dari Marx dan Engels dalam menghimpun kaum Sosialis dan buruh yang paling maju dari berbagai negeri di bidang ideologi maupun organisasi. Dengan berpedoman pada tujuan ini mereka mengorganisasi Komite Korespondensi Komunis di Brussel peda tahun 1846. Marx dan Engels membela pikiran-pikiran Komunisme ilmiah dalam pertentangan-pertentangan yang sengit dengan Komunisme samarata vulger yang dianjur-anjurkan oleh Wilhelm Weitling, “sosialisme sejati” dan utopi-utopi burjuis kecil dari Proudhon yang mempunyai pengaruh, di antara badan-badan lain, di kalangan anggota-anggota Liga Keadilan – sebuah organisasi rahasia kaum buruh dan tukang yang mempunyai rumah-rumah pertemuan rahasia di Jerman, Perancis, Swis dan Inggris. Pimpinan Liga Keadilan di London, yakin akan kebenaran pikiran-pikiran Marx dan Engels, mengundang Marx dan Engels untuk menggabungkan diri dalam organisasi mereka pada bulan Januari 1847 dan ikutserta mengorganisasinya, dan juga ikutserta menyusun program Liga berdasarkan prinsip-prinsip yang mereka kemukakan. Marx dan Engels menerima undangan ini.

Kongres Liga Keadilan yang dilangsungkan di London dalam bulan Juni 1847 tercatat dalam sejarah sebegai Kongres Pertama Liga Komunis. Engels dan Wilhelm Wolff ikutserta dalam kongres tersebut. Dalam kongres itu Liga Keadilan diberi nama baru Liga Komunis, dan semboyan lama yang samar-samar, “Semua Orang Adalah Saudara” digantikan dengan slogan internasionalnya yang militan dari partai proletar – “Kaum Buruh Sedunia, Bersatulah !” Kongres itu mempelajari pula Peraturan Dasar Liga Komunis, yang Engels secara aktif membantu menyusunnja. Peraturan dasar yang baru itu dengan jelas menggariskan tujuan-tujuan terakhir dari gerakan Komunis dan menghilangkan fasal-fasal yang memberikan ciri-ciri perserkatan rahasia kepada organisasi tersebut. Struktur Liga didasarkan pada prinsip-prinsip demokratis. Pensahan terakhir terhadap peratuan dasar itu terjadi pada Kongres Kedua Liga Komunis. Baik Marx maupun Engels ikutserta dalam Kongres Kedua di London, 29 November 8 Desemeber 1847. Dalam perdebatan-perdebatan yang berlangsung lama mereha menjunjung tinggi prinsip-prinsip Komiunisme ilimiah, yang pada akhirnya dishahkan dengan suara bulat oleh kongres. Adalah atas permintaan kongres bahwa Marx dan Engels menulis Manifes Partai Komunis – dokumen programatis yang diumumkan dalam bulan Februari 1848.

Ketika revolusi meletus di Perancis Comite Central Liga, yang berkedudukan di London, menyerahkan pimpinan pada akhir Februari 1848 kepada Comite Distrik Brussel yang dipimpin oleh Marx. Setelah Marx dibuang keluar dari Brussel dan berpindah ke Paris, tempat kedudakan Comite Central dipindahkan ke ibukota Perancis pada awal Maret. Engels terpilih pula duduk didalam Comite Central. Pada akhir Maret dan awal April 1848 Comite Central menjelenggarakan pemulangan beberapa ratus buruh Jerman, kebanyakan anggota-anggota Liga Komunis, untuk ambil bagian dalam revolusi Jerman, yang ketika itu mulai. Landasan politik Liga Komunis di dalam revolusi ini dikemukakan dalam Tuntutan-Tuntutan Partai Komunis di Jerman, dirumuskan oleh Marx dan Engels pada akhir Maret.

Setelah tiba di Jerman pada awal April 1848, Marx, Engels dan pengikut-pengikutnya menyadari bahwa di Jerman yang terbelakang, di mana kaum buruh terpecahbelah dan tidak cukup kesadaran polititknya, dua atau tiga ratus anggota Liga Komunis yang tersebar di seluruh Jerman tidak dapat mempengaruhi massa luas sampai sesuatu derajat yang agak memadai. Sebagai akibatnya, Marx dan Engels memutuskan untuk menggabungkan diri dengan sayap Kiri ekstrim, pada haketatnya proletar, dari gerakan demokratis. Mereka memasuki Perhimpunan Demokratis Koeln dan menasehatkan pengikut-pengikutnya supaja memasuki grup-grup demokratis untuk menjungjung tinggi di dalamnya pendirian proletariat revolusioner, untuk mengkritik ketidakkonsekwenan dan kebimbangan kaum demokrat burjuis kecil, dan mendorong mereka ke arah aksi yang tegas. Bersamaan waktu dengan itu, Marx dan Engels menganjurkan kepada mereka supaya mendirikan perkumpulan-perkumpulan buruh, untuk memusatkan pendidikan politik proletariat, dan untuk meletakkan dasar-dasar bagi suatu partai proletariat massal. Surat kabar Neue Rheinische Zeitung yang dipimpin oleh Marx adalah pusat pembimbing bagi para anggota Liga Komunis. Pada awal tahun 1848 Comite Central Liga London berusaha untuk memulihkan hubungan dan mengirim Joseph Moll ke Jerman sebagai utusan dengan maksud mereorganisasi Liga. Badan di London itu telah mengamandemen Peraturan Dasar 1847, mengurangi jiwa politiknya. Bukanlah lagi penggulingan burjuasi, pembangunan masyarakat Komunis tanpa klas yang digariskan di dalamnya sabagai tujuan utama Liga Komunis. Sebagai gantinya, mereka berbicara tentang republik sosial. Misi Moll Jerman dalam musim dingin 1848-1849 menemui kegagalan.

Dalam bulan April 1849 Marx, Engels dan para pengikutnya meninggalkan Perhimpunan Demokratis. Sekarang setelah massa pekerja memperoleh pengalaman politik dan sangat dikecewakan oleh kaum demokrat burjuis kecil maka sudahlah tiba waktunya untuk memikirkan pembentukan suatu partai proletar yang berdiri sendiri. Tetapi Marx dan Engels tidak berhasil melasanakan rencananya. Suatu permberontakan meletus di Jerman Baratdaya, dan kekalahannya mengakhiri revolusi Jerman.

Jalannya revolusi menyingkapkan bahwa pandangan-pandangan Liga Komunis, seperti yang dikemukakan dalam Manifesto Partai Komunis, adalah tepat sama sekali, dan bahwa Liga adalah sekolah yang bagus sekali untuk kecakapan revolusioner. Anggota-anggotanya ikutserta dengan semangat yang berkobar-kobar dalam gerakan, membela pendirian proletariat, klas yang paling revolusioner itu, dalam pers, di barikade-barikade dan di medan-medan pertempuran.

Kekalahan revolusi adalah pukalan yang dahsyat bagi Liga Komunis. Banyak dari anggotanya dipenjarakan atau berpindah keluar negeri. Alamat-alamat dan hubungan-hubungan telah hilang,. Cabang-cabang lokal berhenti bekerja. Liga mederita juga kerugian-kerugian yang tidak sedikit di luar Jerman.

Dalam musim rontok 1849 bagian terbesar dari pemimpin-pemimpin Liga berkumpul di London. Berkat usaha-usaha Comite Central baru yang direorganisasi dan dipimpin oleh Marx dan Engels, maka organisasi yang dahulu itu telah dipulihkan dan kegiatan-kegiatan Liga telah hidup kembali dalam musim semi 1850. Amanat Comite Central kepada Liga Komunis, ditulis oleh Marx dan Engels dalam bulan Maret 1850, mengikhtisarkan hasil-hasil revolusi 1848-49 dan menetapkan tugas mendirikan suatu partai proletar yang bebas dari burjuasi kecil. Amanat itu adalalah yang pertama-tama yang menggariskan pikiran tentang revolusi permanen. Suatu organ baru Komunis terbit dalam bulan Maret 1850. Ia adalah Neue Rheinische Zeitung. Politisch-oekonomische Revue.

Dalam musim painas 1850 suatu pertentangan timbul di dalam Comite Central Liga Komunis tentang masalah taktik. Suatu majoritas dipelopori oleh Marx dan Engels dengan gigih melawan faksi August Willich dan Karl Schapper, yang rnengusulkan taktik sektaris dan sembrono berupa pencetusan revolusi tanpa penundaan, tanpa menghiraukan sama sekali perkembangan-perkembangan dan kenyataan-kenyataan objektif situasi politik di Eropa. Sementara itu, Marx dan Engels menaruhkan tekanan utama pada peluasan propaganda tentang Komunisme ilmiah dan tentang pekerjaan melatih kaum revolusioner proletar untuk bentrokan-bentrokan revolusioner yang akan datang. Ini, mereka katakan, adalah tugas prinsipiil Liga Komunis pada suatu waktu ketika kaum reaksioner telah memulai kembali ofensifnya. Dalam pertengahan September 1850, kegiatan-kegiatan memecah dari faksi Willich Schapper menghasilkan suatu perpecahan. Pada suatu sidang pada tanggal 15 Septeraber kekuasaian Comite Central atas saran Marx dipindahkan ke Comite Distrik Koeln. Cabang-cabang Liga Komunis di Jerman menyetujui keputusan ini, keputusan dari majoritas dalam Comite Central London. Atas instruksi Marx dan Engels, Comite Central baru di Koeln menyusun lagi suatu Peraturan Dasar Liga dalam bulan Desember 1850. Dalam bulan Mei 1851, pengejaran dan penangkapan polisi menghentikan sama sekali kegiatan-kegiatan Liga Komunis di Jerman. Segera sesudah pemeriksaan-pengadilan Komunis Koeln, Marx menganjurkan agar Liga Komunis mengumumkan pembubaran dirinya. Hal itu dijalankan pada tanggal 17 November 1852.

Liga Komunis telah memberikan sumbangannya yang bersejarah sebagai sekolah bagi kaum revolusioner proletar, inti suatu partai proletar, dan pendahulu dari Perhimpunan Buruh Internasional – Interniasionale Pertama.

3. Kolokol – suatu majalah politik berbahasa Rusia yang diteribitkan dengan semboyan “Vivos voco!” Para penerbitnya adalah A.I. Herzen dan N.P. Ogarjov. Majalah tersebut dicetak pada Percetakan Rusia Merdeka, didirikan oleh Herzen, di London antara tahun 1857 dan April 1865 dan di Jenewa antara 1865 dan Desember 1868. Dalam tahun 1868 majalah itu terbit dalam bahasa Perancis dengan lampiran-lampiran berbahasa Rusia.

Lenin melukiskan Kolokol di dalam artikelnya “Mengenangkan Herzen.”

4. Marx meninggal dunia pada tanggal 14 Maret 1883 di London.

5. Sekarang dikenal sebagai Internasionale Pertama. Di dirikan dalam suatu rapat di gedung St. Martin’s Hall, London, pada tanggal 28 September 1864, oleh pimpinan-pimpinan Dewan Buruh London (London Trades Council) dan kaum buruh dari Perancis, Jerman, Italia dan Polandia. Marx dipilih duduk dalam Komite Organisasi.

6. Proudhon (1809-1965), seorang kritikus Perancis mengenai masjarakat kapitalis; pendapat-pendapatnya adalah contoh dari “Sosialisme konservatif atau Sosialisme burjuis” (lihat Bab. III fasal 2).

7. Bakunin, (1814-1876), seorang anarkis Rusia dalam Perhimpunan Buruh Internasional; pada mulanya mengagumi Marx, tetapi kemudian menjadi lawan Marx.

8. Herzen (1812-1870), seorang demokrat revolusioner dan Sosialis Utopi Rusia.

9. Kaum Owenis adalah pengikut-pengikut Robert Owen (1771-1858), lihat Bab tentang Sosialisme dan Komunisme yang kritis-utopi.

10. Kaum Fourieris pengikut-pengikut Charles Fourier (1772-1858), dibicarakan juga dalam Bab tentang Sosialisme dan Komunisme yang kritis-utopi.

11. Cabet (1788-1856), seorang advokat Perancis yang mempunyai pandangan-pandangan Radikal. Weitling (1808-1871), seorang tukang jahit, yang menulis buku Sosialis Jerman yang pertama dalam tahun 1842.

12. Metternich (1773-1859), perdana menteri kerajaan Austria-Hongaria.

13. Guizot (1787-1874), perdana menteri Perancis yang reaksioner.

14. Kaum Demokrat-Republiken burjuis ketika itu. Penulis-penulis dan kaum politikus terkemuka yang menentang Sosialisme dan Komunisme.. Marrast adalah salah seorang di antara pengikut-pengikut mereka.

15. Engels memasukkan catat-keterangan ini dalam edisi Jerman tahun 1890 dari Manifesto Partai Komunis juga, tetapi menghapus kalimat yang terachir.

16. Kaum patrisir dan plebejer adalah klas-klas di Roma Kuno. Kaum patrisir adalah klas pemilik tanah besar yang berkuasa, yang menguasai tanah dan negara. Kaum plebeyer (dari perkataan pleb – rakjat jelata) adalah klas wargakota yang merdeka, tetapi tidak mempunyai hak penuh sebagai wargakota. Untuk mengetahui klas-klas di Roma hingga soal yang sekecil-kecilnya lihatlah buku Engels “Asal-usul Keluarga, Hak Milik Perseorangan dan Negara.”

17. Manufaktur di sini maksudnya bukan cara Produksi modern yang menggunakan mesin, tetapi buruh-tangan yang dikumpulkan oleh seorang kapitalis di dam satu bangunan tempat kerja.

18. “Pangkat Ketiga”: pedagang-pedagang di kota, klas yang membayar pajak kepada Raja terpisah dari “pangkat-pangkat”, lainnja, yaitu kaum bangsawan dan gereja.

19. “Monarki setengah-feodal dalam zaman manufaktur” berarti suatu monarki atau kerajaan dengan pangkat-pangkat (kaum gereja, kaum bangsawan, burjuasi – “pangkat ketiga”) yang diwakili didalam badan-badan penasehat kerajaan.

20. Perpindahan bangsa-bangsa di Eropa dari abad ke empat sampai abad ke enam Masehi. Perpindahan secara besar-besararan dari berbagai bangsa terjadi selama masa itu, meluas sampai ke daerah kerajaan Roma. Engels memberikan gambran tentang sifat-sifat istimewa dari revolusi ini dalam Bab VII dar VIII dalam bukunya “Asal-usul Keluarga, Hak Milik Perseorangan dan Negara.”

21. Perang Salib ialah expedisi militer dan perampasan besar-besaran ke Timur Dekat di bawah pimpinan Gereja Katolik dalam masa dari abad kesebelas sampai abad ketigabelas, dengan dalih untuk “membebaskan” tanah suci (Palestina). Berbagai klas dalam masyarakat feodal mengambil bagian dalam Perang Salib ini, Masing-masing klas mengejar tujuannya sendiri – kaum feodal mencari tanah milik baru, kaum pedagang mencari pasar baru, kaum tani yang terampas tanahnya mencari tanah. Pengikut-pengikut Perang Salib itu akhirnya dapat diusir kembali ke Eropa dari negeri-negeri yang telah mereka taklukkan.

22. Kemudian Marx menerangkan bahwa buruh tidak menjual kerjanya tetapi tenaga kerjanya. Mengenai ini lihat pendahuluan Engels pada karya Marx Upah, Kerja dan Kapital, 1891, dalam buku Pilihan Karya oleh K. Marx dan F. Engels, edisi Inggris, Jil. I, Moskow 1958.

23. Dalam bahasa aslinya, yaitu bahasa Jerman, disebut Rentier. Yang dimaksudkan ialah pemilik (dalam hal ini pemilik kecil) yang hidup dari penghasilan modalnya yang ditanam dalam surat-surat berharga, seperti obligasi pemerintah dalam dan luar negeri atau saham-saham industri.

24. Yang dimaksud di sini ialah kaum Luddis (1811-1813) di Inggris dan tukang tenun Silesia (1844) di Jerman.

25. Dalam edisi Jerman (Dietz Verlag, l5 Aufl., Berlin 1958, hlm. 20.) dinamakan “Lumpenproletariat.” Lumpen menurut artikata sebenarnya adalah “kain atau pakaian bekas yang sudah sangat rusak.” Dalam edisi Inggris (Balal Penerbitan Bahasa Asling, Moskow, 1959, hlm, 59) dinamakan “klas yang berbahaya.”

26. Ini menyangkut Revolusi Besar Perancis (1789-1794) yang menggulingkan monarki absolut dan kekuasaan kaum bangsawan Perancis.

27. Bagian dari nilai-lebih yang dihasilkan oleh kerja kaum buruh (dan karena itu juga hasil kaum penghisap) yang masuk ke kantong pemilik tanah sebagai sewa tanah atau dalam bentuk hasil tambahan, kalau ia menjadi pengusahanya sendiri.

28. Yang dimaksudkan dengan milik kuno ialah milik pada zaman Yunani dan Roma purba, didasarkan pada penghisapan atas kerja budak.

29. Lenin memberikan keterangan seperti dibawah ini mengenai apa yang dimaksud oleh Marx dengan perebutan kekuasaan oleh proletariat dalam Manifesto: “Negara, yaitu proletariat yang terorganisasi sebagai klas yang berkuasa, adalah justru diktatur proletariat.” Ketika Marx berbicara tentang “memenangkan perjuangan demokrasi” yang dimaksudkan olehnya jalah “demokrasi proletar” diktatur proletariat. Berdasarkan pengalaman Revolusi tahun 1848, Marx menemukakan semboyan-semboyan yang lebih kongkrit. Dalam buku Brumaire ke-18 dari Louis Bonaparte Marx mengatakan bahwa proletariat tidak cukup hanya merebut mesin negara burjuis, tetapi harus menghancurkannja. Berdasarkan pengalaman-pengalaman Komune Paris (lihat Perang Dalam Negeri di Perancis), Marx selanjutnya menunjukkan sifat istimewa alat negara, yang dengannya proletariat selama masa diktaturya menggantikan alat penindas dari negara burjuis yang telali dihancurkan olehnya.

30. Dalam Konferensi ke-15 Partai Komunis Uni Sovjet pada tahun 1926 Kawan Stalin membandingkan tuntutan-tuntutan ini, yang diajukan oleh Engels dalam Grundzatze des Kommunismus, dengan hasil-hasil Revolusi Oktober dengan menerangkan bahwa “sembilanpersepuluh dari program ini sudah dilaksanakan oleh revolusi kita”.

[Catatan tambahan: Komentar ini mencerminkan garis politik PKI yang sangat pro-Stalin. Kami tidak setuju dengan pendapat pro-Stalin itu. Namun Revolusi di Rusia tahun 1917 memang menerapkan sebagian besar dari program yang diajukan Engels itu. – Redaksi internet, Desember 1998.]

31. Bab dalam Manifesto ini memuat suatu kritik tentang aliran-aliran sosialis pada waktu itu, yang pada sebagian besar dibelakangnya tersembunyi baik kepentingan klas-klas yang langsung memusuhi proletariat (seperti tuantanah besar – sosialisme feodal; kaum kapitalis – sosialisme burjuis) ataupun kepentingan kaum tani kecil yang jatuh miskin dan burjuasi kecil kota (sosialisme burjuis kecil). Suatu karakterisasi yang sesuai tentang aliran-aliran dan partai-artai “Sosialis” dalam zaman imperialisme sekarang ini diberikan dalam bab VI dari Program Komunis Internassional yang diterima dalam Kongresnya yang ke-VI.

32. Revolusi Juli di Perancis menggulingkan kekuasaan kaum tuantanah besar – aristocrat (dikepalai oleh Raja Bourbon, Charles X) – dan menyerahkan kekuasan itu kepada burjuasi-uang besar (Kerajaan pada bulan Juli yang dikepalai oleh Louis Philippe dari dinasti Orleans). Di Inggris Reform Bill (Piagam Reform) tahun 1832 menandakan berpindahnya kekuasaan kepada burjuasi besar dan burjuasi sedang yang menguasai perdagangan dan industri.

33. Parvenu – orang yang tiba-tiba menjadi kaja atau mendapat kedudukan tinggi dan menjadi sombong.

34. Bukannya Restorasi Inggris tahun 1660 hingga 1689, tetaipi Restorasi Perancis tahun 1814 hinggla 1830. (Keterangan Engels pada edisi Inggris tahun 1881).

35. Kaum Legitimis (pengikut-pengikut kerajaan Bourbon yang “sah”) adalah partai dari pemilik tanah bangsawan, yang menganjurkan pengembalian kerajaan Bourbon, yang telah digulingkan dalam tahun 1830. Diantara penganjur-penganjur yang terkemuka dari politik tersebut ialah Lamennais dan Montalambert.

36.Inggeris Muda”: Perkumpulan kaum Konservatif Inggeris – kaum aristokrat, atau ningrat, dan ahli-ahli politik serta literatur – yang dibentuk pada sekitar tahun 1842. Yang terkemuka di antara mereka ialah Disraeli, Thomas Carlyle, dan lain-lainya. Faham yang dianut oleh golongan ini adalah sosialisme feodal.

37. Ini terutama mengenai Jerman dimana kaum aristokrat-pemiliktanah dan kaum tuantanah menyuruh menggarap sebagian besar dari tanah milik mereka kepada petugas-petugas, dan lagi mereka adalah pengusaha pabrik gula-ubi dan pengusaha minuman keras dari kentang. Aristokrasi Inggeris yang lebih kaya adalah, selama ini, lebih daripada itu; tetapi mereka juga tahu bagaimana mengatasi sewa yang merosot dengan meminjamkan nama-nama mereka kepada pendiri-pendiri maskapai perseroan yang agak gelap kedudukannya. (Keterangan Engels pada edisi Inggeris tahun 1888).

38. Asetisme – cara hidup bertapa.

39. Sismondi (1773-1842), seorang ahli-ekonomi Swis dan kritikus tentang sistim kapitalis.

40. Filistin – istilah yang mula-mula dipergunakan oleh mahasiswa-mahasiswa Jerman untuk melukiskan penduduk kota di kota Universitas mereka. Dengan berangsur-angsur berarti orang-orang yang tidak mempunyai perhatian terhadap keintelektuilan sama sekali. Burjuis kecil yang lebih sempit dan egois.

41. Philosophie de la Misere – bahasa Perancis, artinya: “Filsafat Kemiskinan”, nama karangan yang ditulis oleh Proudhon pada tahun 1847. Kemudian Marx menulis karya Kemiskinan Filsafat untuk mengkritik dan menelanjangi pandangan idealis serta reformis-filistin yang kacau dari Proudhon.

42. Babeuf (1760-1797) Mengorganisasi suatu komplotan rahasia yang terdiri dari demokrat sayap kiri guna menentang Direktorium kaum finansir dan pedagang-pedagang besar yang memerintah Perancis Republiken setelah jatuhna Pemerintah Jacobin (1794). Tujuannya ialah mendirikan suatu diktatur Rakyat sebagai persiapan untuk menjalankan hak milik nasional atas tanah dan penggarapannya secara kolektif. Ia ditangkap dan dihukum mati.

43. Kaum Cartis adalah organisasi politik yang pertama dari klas buruh, yang menyusun Piagam Rakjat – People’s Charter – dalam tahun 1838 dan mengorganisasi demonstrasi-demonstrasi massa dan petisi yang meliputi seluruh nasion atas nama Piagam itu, yang menuntut hak-hak politik untuk semua orang yang berumur 21 talhun dll.

44. Yang dimaksud ialah pengikut-pengikut surat kabar La Reforme, yang diterbitkan di Paris sejak tahun 1843 hingga tahun 1850.

45. Kaum Reformer Agraria ini adalah suatu organisasi yang didirikan dalam tahun 1844 dibawah pimpinam kaum buruh industri, mengadakan kampanye yang luas menentang penjualan tanah Negara kepada kaum kapitalis, menuntut tanah bagi mereka yang mengerjakannya, dan mengecam sistim pabrik.

46. Partai Demokratis (republiken) burjuis kecil Swis diketuai oleh James Fazy.

47. Pemberontakan Krakau dalam bulan Januari 1846, telah direncanakan oleh “Perhimpunan Demokratis Polandia” yang didirikan dalam 1832, suatu organisasi kaum bangsawan-tanah kecil Polandia yang melakukan perjuangan menentang pemecahbelahan dan penindasan atas Polandia oleh Rusia, Austria dan Prussia. Programnya memuat tuntutan untuk membebaskan kaum tani dari belenggu perhambaan disamping tuntutan-tuntutan untuk adanya republik dan demokrasi.

48. Dalam bahasa aslinya, bahasa Jerman, dinamakan Kleinbuergerei. Marx dan Engels mempergunakan istilah ini untuk menggambarkan anasir-anasir reaksioner dari burjuasi kecil kota yang menyokong kekuasaan bangsawan feodal dan monarki absolut. Cita-cita golongan ini ialah sistim gilde dalam Zaman Tengah. Di Jerman golongan penduduk ini sangat banyak di sebagian kota-kota besar dan kecil.

 

Sumber: http://marx.org/indonesia/archive/marx-engels/1848/manifesto/manedi.htm