Teori Tindakan Komunikatif Jurgen Habermas

Posted on


Jurgen Habermas adalah filsuf kontemporer yang paling terkenal di Jerman dan juga menghiasi panggung filsafat internasional. Ia dilahirkan pada 18 Juni 1929 di daerah Dusseldorf Jerman. Habermas merupakan anak Ketua Kamar Dagang propinsi Rheinland – Westfalen di Jerman Barat. Ia dibesarkan di Gummersbach, sebuah kota menengah di Jerman dengan dinamika lingkungan Borjuis-Protestan.

Pada tahun 1953, ketika Habermas sedang sibuk menulis disertasi doktor, ia menerbitkan artikel yang berjudul “Berpikir Bersama Heidegger Melawan Heidegger”. Di lingkungan filsafat akademik Jerman pasca kehancuran akibat Perang Dunia II, Heidegger bagaikan tiang penunjang yang diandalkan, jembatan antara dunia yang berantakan sehabis Hitler dan tradisi luhur filsafat Jerman. Dengan sangat kritis, Habermas berujar “Ingatlah, bagaimana dulu Heidegger menuji Nazi” Bahkan filsafat Heideggerpun dicela Habermas, “bisa dipakai untuk apa-apa saja”.

Habermas berhasil menyelesaikan disertasinya pada 1954 di Universitas Bonn Jerman, dengan menulis “Das Absolute und die Geschichte. Von der Zwiespältigkeit in Schellings Denken (The absolute and history: on the contradiction in Schelling’s thought)”.

Habermas bertolak dari Teori Kritis Masyarakat Max Horkheimer dan Theodor W. Adorno. Ia hendak mengembangkan gagasan teori masyarakat yang dicetuskan dengan maksud yang praksis. Habermas melihat apa yang disampaikan oleh kedua punggawa mazhab Teori Kritis awal itu tidaklah mencukupi untuk menganalisa keadaan masyarakat.

The Theory of Communicative Action yang terdiri dari dua jilid merupakan upaya Habermas dalam mengembangkan rumusan perubahan sosial. Buku monumental ini merupakan rangkuman hasil penelitian Habermas selama 20 tahun. Karya ini menyiratkan cara Habermas membuat perhitungan dengan dua cara berpikir yang paling menantang dan mengembangkannya: Teori Modernisasi Max Weber dan Analisa Modernitas Horkheimer – Adorno.

Jilid 2 The Theory of Commucative Action terdiri dari 4 Bab (Bab V sampai Bab VIII). Bab V mengangkat tema: Pergeseran Paradigma dalam Pemikiran Mead dan Durkheim: daari Tindakan bertujuan Menuju Tindakan Komunikastif. Bab VI membahas, “Kesimpulan Sementara: Sistem dan Dunia Kehidupan”. Bab VII mengangkat judul “Talcott Parsons: Kendala-Kendala dalam Membentuk Teori Masyarakat. Bab VIII adalah “Kesimpulan Akhir: Dari Parsons, Weber, sampai Marx”.

Bagi Habermas, ketika seseorang berhubungan dengan dunia kehidupan, maka dia mengalami salah satu dari 3 relasi pragmatis. Pertama, dengan sesuatu di dunia objektif (sebagai totalitas entitas yang memungkinkan adanya pernyataan yang benar. Kedua, dengan sesuatu di dunia sosial (sebagai totalitas hubungan antar pribadi yang diatur secara legitim/sah). Ketiga, dengan sesuatu di dunia subjektif (sebagai totalitas pengalaman yang akses ke dalamnya hanya dimiliki si pembicara dan yang dapat dia ungkapkan di hadapan orang banyak).

Ucapan komunikatif selalu melekat pada berbagai hubungan dengan dunia. Tindakan komunikatif bersandar pada proses kooperatif interpretasi tempat partisipan berhubungan bersamaan dengan sesuatu di dunia objektif, sosial, dan subjektif. Pembicara dan pendengar menggunakan sistem acuan ketiga dunia tersebut sebagai kerangka kerja interpretatif tempat mereka memahami definisi situasi bersama. Mereka tidak secara langsung mengaitkan diri dengan sesuatu di dunia namun merelatifkan ucapan mereka berdasarkan kesempatan aktor lain untuk menguji validitas ucapan tersebut. Kesepahaman terjadi ketika ada pengakuan intersubjektif atas klaim validitas yang dikemukan pembicara. Konsensus tidak akan tercipta manakal pendengar menerima kebenaran pernyataan namun pada saat yang sama juga meragukan kejujuran pembicara atau kesesuaian ucapannya dengan norma.

Proses yang terjadi dalam ucapan komunikasi adalah konfirmasi (pembuktian), pengubahan, penundaan sebagian, atau dipertanyakan secara keseluruhan. Proses defenisi dan redefinisi ini yang terus berlangsung ini meliputi korelasi isi dengan dunia (ditafsirkan secara konsensual dari dunia objektif, sebagai elemen privat dunia subjektif yang hanya bisa diakses oleh orang yang bersangkutan. Jadi komunikasi terbentuk dalam situasi intersubjektif, dimana “situasi” tidak didefinisikan secara kaku, tapi diselami konteks-konteks relevansinya,

Tindakan komunikatif memiliki 2 aspek, aspek teleologis yang terdapat pada perealisasian tujuan seseorang (atau dalam proses penerapan rencana tindakannya) dan aspek komunikatif yang terdapat dalam interpretasi atas situasidan tercapainya kesepakatan. Dalam tindakan komunikatif, partisipan menjalankan rencananya secara kooperatif berdasarkan definisi situasi bersama. Jika definisi situasi bersama tersebut harus dinegosiasikan terlebih dahulu atau jika upaya untuk sampai pada kesepakatan dalam kerangka kerja definisi situasi bersama gagal, maka pencapaian konsensus dapat menjadi tujuan tersendiri., karena konsensus adalah syarat bagi tercapainya tujuan. Namun keberhasilan yang dicapai oleh tindakan teleologis dan konsensus yang lahir dari tercapainya pemahaman merupakan kriteria bagi apakah situasi tersebut telah dijalani dan ditanggulangi dengan baik atau belum. Oleh karen itu, syarat utama agar tindakan komunikatif bisa terbentuk adalah partisipan menjalankan rencana mereka secara kooperatif dalam situasi tindakan yang didefiniskan bersama. Sehingga mereka bisa menghindarkan diri dari dua resiko, resiko tidak tercapainya pemahaman (ketidaksepakatan atau ketidaksetujuan) dan resiko pelaksanaan rencana tindakan secara salah (resiko kegagalan).

Sebagaimana telah kita singgung sedikit di awal bahwa The Theory of Communicative Action merupakan landasan bagi Teori Kritis Masyarakat Habermas, maka dia mengakhiri bahasan buku ini dengan memperkenalkan konsep sistem masyarakat dengan cara mengobjektivikasikan dunia-kehidupan secara metodologis dan menjustifikasi pergeseran perspektif (dari perspektif partispan ke arah perspektif peneliti) berdasarkan pemahaman teori tindakan.

Pandangan baru ini hendak menjelaskan makna reproduksi simbolis dunia-kehidupan ketika tindakan komunikatif digantikan oleh interaksi yang dikendalikan media, ketika bahasa (dalam fungsi koordinasinya) digantikan oleh media-media sepertia uang dan kekuasaan. Konversi ini menimbulkan proses deformasi infrastruktur komunikatif dunia-kehidupan yang mengakibatkan patologis dalam masyarakat. Salah satunya adalah dominasi para kapitalis.

Agar tidak terjadi pengambilalihan tindakan komunikatif yang sehat akibat berkuasanya kelompok-kelompok tertentu, teori tindakan komunikatif Habermas, membawa angin segar perubahan. Dunia-kehidupan bisa berjalan harmoni, ketika tidak ada pemaksaan sesuka hati dari beberapa atau kelompok orang. Pemahaman awal pengetahuan manusia mula-mula memang diterima sebagai dunianya sendiri. Tapi ketika kita berhadapan dengan dunia sosial, dimana manusia hidup, bertindak, dan berbicara satu sama lain serta berhadapan satu dengan yang lawan dengan pengetahuan eksplisit sesuatu membawanya praktik komunikatif. Sering kali hanya sebagian kecil dari pengetahuan valid. Ketika memasuki ruang sosial makan timbul persoalan-persoalan. Oleh karena itu, dibutuhkan komunikasi intersubjektif yang membawa setiap orang menjadi otonom dengan ikatan fungsional kebaikan bersama.

Referensi:

  • Habermas, Jurgen. Maret 2007. Teori Tindakan Komunikatif II: Kritik atas Rasio Fungsionaris. Terjemahan oleh Nurhadi. Kreasi Wacana Yogyakarta.
  • Redaksi. November-Desember 2004.  Majalah Basis Edisi 75 Tahun Jurgen Habermas. Penerbit Kanisius: Yogyakarta.
About these ads

6 thoughts on “Teori Tindakan Komunikatif Jurgen Habermas

    KEN YUYUD said:
    10 April 2010 pukul 01:40

    ARTIKEL YANG SANGAT MEMBANTUKU BUAT BAHAN DISKUSI.

    THAKS….

    work said:
    15 Mei 2010 pukul 18:55

    tq

    edhy said:
    24 Oktober 2010 pukul 09:35

    kalu dicontohkan…”’dengan relitas yg nyata mungkin lebih baik–> dikaitkan dengan teori Jurgen Habermas,,,

    farid assifa said:
    3 April 2011 pukul 20:49

    Teori tindakan komunikatif Habermas bisa dijadikan metode dalam menyelesaikan setiap persoalan dalam kehidupan. Tujuan utama teori tersebut adalah “untuk mencapai kesepahaman bersama (konsensus). Namun dalam tataran praksis, tujuan itu sulit dicapai. dalam sebua ruang publik (atau katakanlah dialog), tidak semua partisipan setuju terhadap sesuatu hal. dipastikan ada satu atau dua yang tidak setuju. saya pikir itu belum mencapai konsensus. Artinya, teori tindakan komunikatif bisa dikatakn utopis. Hal itu perna diakui Habermas dalam karyanya (saya lupa lagi dimana itu, heheh). Tapi yang jelas tujuan mendasar Habermas dalam teorinya adalah penggunaan nalar kritis (use of critical reason. Minimal, masyarakat dalam menyelesaikan atau mendiskusikan sesuatu hal, menggunakan nalar kritis. Kasarnya, jangan telan bulat-bulat gagasan orang, minimal dipertimbangkan dahulu lah (sikap deliberatif). Mungkin seperti itu…

    wiwid said:
    5 Mei 2012 pukul 18:25

    terlalu abstrak, sulit dimengerti

    Agus Saeful Ujab said:
    15 Juli 2012 pukul 19:49

    good

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s