Orang Minangkabau: Suku Bangsa Pencemooh?

Posted on Updated on


Memuji-muji seseorang merupakan sesuatu yang “tabu” dalam kehidupan social masyarakat Minangkabau. Boleh jadi karena mereka tidak suka pada pengkultusan. Atau “merasa rendah” dan “tidak berarti” bila ada orang lain yang lebih berjasa daripadanya. Sikap “sama rendah dan sama tinggi” yang pada satu sisi dapat menumbuhkan kehidupan yang demokratis itu, tapi pada sisi lain dapat menjadikan mereka tidak suka ada seseorang yang terlalu “tinggi” tempatnya, yang selalu disanjung-sanjung. Mereka lebih suka melihat seseorang sebagaimana diri mereka sendiri yang tidak terlalu istimewa dan tidak perlu diistimewakan.

Di samping itu, masyarakat Minang yang dianggap sangat kritis itu pun telah memberikan dampak yang lain pula. Mereka menjadi orang yang suka “mengomentari” sesuatu sampai ke ujung-ujungnya dengan berbagai aspek. Bahkan sering mereka menjadi “pencemooh” terhadap sesuatu keadaan yang tidak disukai. Tidak jarang pula mereka menjadi skeptic dan bahkan tidak mempedulikan orang lain sama sekali.

  • Kapan orang Minang mau menghargai jasa orang lain?

Tidak semua orang saat ini suka dicemooh. Pengertian cemooh saat ini sudah jauh berubah. Bila dulu cemooh berarti “pertanda kuatnya perhatian” dan “pertanda kritisnya masyarakat” telah berubah menjadi “serangan” dan “tidak menyukai”. Bila ada orang mencemooh sesuatu, maka orang itu dianggap menyerang dan tidak menyukai sesuatu. Orang yang suka “mencikaraui” (mencampuri) urusan orang lain.

Akibat perubahan pengertian kata demikian, orang Minang menjadi “takut” untuk dikatakan “pencemooh”. Karenanya pula, orang Minang menjadi “tidak kritis” lagi. Cemooh sebagai muara dari daya kritis masyarakat, hilang bersamaan dengan ketakutan yang tak beralasan itu.

Apakah sekarang masyarakat Minang tidak pencemooh lagi, tidak lagi kritis, atau benar-benar mereka telah kehilangan “nyali”???.

(Wisran Hadi dalam Abrar Yusra, Otobiografi A. A. Navis: Satiris dan Suara Kritis dari Daerah. Penerbit Gramedia; Jakarta.1994)

About these ads

52 thoughts on “Orang Minangkabau: Suku Bangsa Pencemooh?

    pebbie said:
    14 November 2007 pukul 14:32

    Memuji-muji seseorang merupakan sesuatu yang “tabu” dalam kehidupan social masyarakat Minangkabau.

    bisa jadi juga karena refleks alamiahnya adalah memuji diri sendiri.

      abcd said:
      22 Juli 2009 pukul 18:19

      You’re absolutely right

    Al Fadhl Bayang said:
    22 November 2007 pukul 09:04

    yo lah sansai lai…
    salah satu kesyukuranku yang paling mendalam, aku terlahir dari rahim minangkabau. sebuah alam yang membanggakan. alhamdulillah
    pancemeeh…? ah ndak juga.

      ody said:
      11 November 2009 pukul 11:38

      saya dr malaysia…dan rasanya darah minang ada dalam tubuh…
      hari ni…saya rasa tersentuh untuk membaca article tentang minangkabau…amazingly….feel so excited and very proud to have the blood of minangkabau…walau tidak pernah sampai ke tanah minang yang sebenarnya namun saya dapat rasa betapa saya mencintai tanah yang memberi saya 1001 adat untuk diwarisi zaman ke zaman…

    Rony said:
    8 Mei 2008 pukul 22:45

    orang minang pantang ambil-muka alias menjilat, makanya mereka tidak mau terkesan terlalu memuji orang lain karena terkadang dalam falsafah orang minang, memuji-muji itu justru membuat orang lain terlena, lengah, lemah dan besar kepala. orang minang justru suka memotivasi orang lain dengan cara menyindir halus, namun tidak menghakimi atau menggurui. makanya, dalam pemerintahan orang minang terkesan ‘ditakuti’ karena cenderung jujur pada keadaan dan memiliki prinsip serta ideologi yang kuat. ingat, Bung Hatta bisa saja menjadi presiden RI pertama kalau saja ia mau menggunakan kecerdasannya untuk menjilat, tapi karena keteguhan prinsip yang dimilikinya, hal itu tidak membuatnya duduk di kursi kepresidenan. Ambo bangga jadi urang awak… so, orang minang pencemooh? gak segitunya kaleeeeeeee!!

      abcd said:
      6 Juli 2009 pukul 02:09

      banyak juo urang minang nan suko ambiak muko. banyak juo urang minang nan panjilek. urang minang indak amuah mamuji karano gengsinyo tinggi. indak amuah akui keunggulan urang lain. banyak nan muna. bung hatta adalah masa lalu. kini maado lai. sadolah urang tu samo, tergantung parangai masing-masing individu.

        abcd said:
        31 Januari 2010 pukul 17:32

        Contoh urang minang nan paambiak muko dan panjilek: misalnyo ayah awak urang terpandang, kalau awak basobok samo urang lain di ateh angkot misalnyo inyo kenal samo ayah awak, ha,,, inyo basejarah tu, dikecekannyo inyo acok manolongan ayah awak (supayo seo angkotnyo digratisan)…

      ody said:
      11 November 2009 pukul 11:44

      true…apa yang saudara perkatakan adalah cara yang diamalkan oleh kedua ibubapa saya.. sebelum ini saya tidak pernah faham apa yang cuba ibubapa saya sampaikn…hanya yang ada dibenak bahawa ibu dan ayah hanya mahu memaki hamun saya walhal disebaliknya adalah tunjuk ajar dan nasihat yang amat berguna…cuma pendekatan mereka sahaja yang mungkin tidak difahami oleh orang lain…makanya,orang minang dituduh pencemuh…

    Nusyirwan said:
    15 Mei 2008 pukul 12:04

    Dunasanak al Fadhl dan Rony

    Salam sakampuang. Kok buliah ambo batanyo kadunsanak kasadonyo baa mangko angku bangga manjadi urang awak? Apo arti manjadi urang manuruik dunsanak dikampuang jo dirantau. Acok awak mandanga dari dunsanak dunsanak bilo maota atau bakumpua kumpua jo kawan lamo nan ditanyokan baa si anu atau anak si anu? Iyo ambo ambo danga lah jadi urang inyo kini. Suatu kebanggaan bagi urang awak kalau lah manjadi urang.Baa bana sumangaik urang awak marantau untuak jadi urang tu? Ambo batarimo kasih bana kok dapek pandangan dari dunsanak dunssanak kasadonyo. ambo sadang manulih disertasi tantang itu.

    Nusyirwan, Sutan Rajo Ameh
    Dosen Fakultas Filsafat UGM
    Blog Ambo Iwannusyirwan.blogspotcom

      abcd said:
      22 Juli 2009 pukul 18:25

      tu iyo bangga urang awak kalau lah jadi urang. kalau alun jadi urang inyo KABAU

    anton said:
    29 Oktober 2008 pukul 06:50

    halo salam kenal mpuang, apo kaba?

    blogwalking…

    erlin said:
    8 November 2008 pukul 15:33

    Kehilangan nyali ambo raso indak hanyo sajo, pengaruh globalisasi yang membuat orang minang jadi ndak pancemeeh, karano apo kesibukan kerja dan cari nafkah untuk diri sendiri dan keluarga lebih penting yang membuat orang makin lama makin berubah

      abcd said:
      22 Juli 2009 pukul 18:23

      tapi pancemeeh urang minang indak ka ilang gai sampai ari kiamaik, den jamin!!!!!

        arif said:
        10 Februari 2011 pukul 15:23

        yo jo mah, tu lah sipaik urang mainang kabau……………..

        arif said:
        10 Februari 2011 pukul 15:25

        wak bangga jadi urang minang kabau……………….. hidup urang minang kabau nan di kampung jo nan di rantau……………..

    qory said:
    12 November 2008 pukul 20:29

    Iyo ambo ambo danga lah jadi urang inyo kini. Suatu kebanggaan bagi urang awak kalau lah manjadi urang.Baa bana sumangaik urang awak marantau untuak jadi urang tu? Ambo batarimo kasih bana kok dapek pandangan dari dunsanak dunssanak kasadonyo. ambo sadang manulih disertasi tantang itu.

    Nusyirwan, Sutan Rajo Ameh
    Dosen Fakultas Filsafat UGM
    Blog Ambo Iwannusyirwan.blogspotcom

    pertanyaan seperti itu kayanya gak hanya diajukan oleh orang minang aja koq. sesama org palembang, orang medan, orang jawa, klw ketemu sama yg dikenal juga poertanyaannya sealiran dgn dgn itu, kerja dimana? anak dah berapa? anaknya kerja apa?

    pertanyaan itu juga pada intinya juga berarti = apakah mereka “lah jadi urang”

    semangat apa yang melandasi orang Minang tuk merantau? klw nurut aku “ndak obsesi tuak JADI URANG do” tapi pepatah “sayang anak, di….. (lupa), sayang ponakan dipangku, sayang kampuang ditinggakan”

    merantau berarti mencari pengalaman seluas-luasnya supayo dak jadi “koncek dalam tampuruang” (itu kata guru saya waktu menuntut ilmu di SD Benteng 3 (SD BElakang BEnteng)Batusangkar

    kok pakara “pencemeeh” sasuai jo komentar Erlin, makin banyak urang marantau, makin berkembang pengalaman, makin ilang karakter “koncek dalam tampuruang”

    Much Luv 4 my peace town Batusangka kota tercinta

    Gandos said:
    10 Februari 2009 pukul 23:46

    idup urang minang..
    mati selah kabau..

      aendy said:
      10 Februari 2011 pukul 15:28

      dunsanak jan terlalu ego…..

    Ali murni said:
    1 Juli 2009 pukul 10:46

    Manuruik pencermatan ambo dulu urang awak indak pancimooh doh. Tapi ahli dalam mengimplementasikan budaya dan adat minang dalam kehidupan berpolitik, bernegara, berbangsa dan berbagai bidang positif lainnya sehingga dulu urang awak unggul dari suku lain di indonesia. Sebut saja mulai sastrawan, ulama politikus dan lain-lain di pegang oleh urang awak. Itu disebabkan karena adat minang digali dan dikembangkan dlm berbagai bidang ilmu seperti ilmu politik, sastra, ilmu bertutur (diplomasi). Tapi sekarang urang awak hebat mancimooh. Pepatah dan kata-kata yg bermakna digunakan menyindir orang-orang yg berkeinginan untuk maju supaya patah semangat. Bukannya memberi motivasi tapi hanya untuk melemahkan semangat. Budaya angek-angek cirik ayampun semakin membudaya. Kalau ingin maju ndak ado gunonya membudayakan cimooh di ranah minang ini. Telah banyak urang awak nan korban dek cemooh. Asalnyo punyo potensi tapi akhirnya jd lemah dan ketinggalan Seperti sekarang ini. Untuk itu cobalah “serius”(kebalikan dari baolok-olok) untuk membangun harkat dan martabat org minangko. Semoga pandapek amboko bisa jadi renungan bagi urang awak dimano barado.

      Annisa said:
      24 Juli 2012 pukul 11:17

      yups.. generasi minang dulu jo kini jauh bedanyo… urang dulu bijak-bijak,satiok kato yang kalua dari muluiknyo sabalumnyo lah dipikiannyo dalam-dalam…. urang kini asa kamalatuih se, ndak tapikia urang nan katasingguang..
      kini banyak urang awak nan pai marantau nan akhirnyo ndak baliak-baliak ka nagarinyo karano maraso labiah nyaman di nagari urang nan amuah mandanga padapek2 dan masukan2 walau dari urang mudo, di bandiang di nagari surang pucuak nan baru tumbuah alah di patahan.. kalau mode iko juo sifaik urang awak tambah langanag juo lah nagari.

    Pasang Iklan Gratis said:
    22 Juli 2009 pukul 23:49

    Wah saya baru tahu nih mengenai orang Minang. Mungkin karena tidak banyak teman orang Minang. Lam kenal.

    nusyirwan said:
    19 Agustus 2009 pukul 19:14

    Dunsanak nan ambo hormati,
    =
    Tarimo kasi, cemooh mencemooh bau ujian bagi siapo sajo, untuak kritik secara terbuka, tando persahabatan nan arek jo samo gadang. Cemooh agar urang tahu diri , mamatuik diri dima kakurangan awak, mamacau untuk maju. Bagi nan indak kuaik , tapaso minggir, mudah tasingguang pernyo, jadi pambangih, samo jo kuciang. Awak bukak baliak model model cemooh Minang biasa jadi kamus bajalan. Sia nan ka jadi wakia rakyat atau wakia puseknyo.

    N. Sutan Rajo Ameh
    penggemar saluang jo randai

    Fakultas Filsafat UGM

      Gunawan responded:
      19 Agustus 2009 pukul 22:19

      he2.. batua tu pak..tarimo kasi atas kunjungannyo di blog awak…:)

      ttd
      anggun
      admin blog iko

    Dudayz said:
    8 September 2009 pukul 08:43

    Emangnya itu beneran ya sikap dari orang2 minangkabau ?

    yos said:
    3 Oktober 2009 pukul 14:57

    Ambo raso paralu bana yo dikatangah baliak ,ma nan cameeh ma juo nan kritis..ambo raso 2 kato tuhjau bana bedanya. Nan ciek memburuakan org lain. nan kaduo bisa jadi saran atau nasihat..nan biasonyo jo dalil atau bukti2..

    salam

    mr.no BTW said:
    3 Oktober 2009 pukul 20:47

    Menurut saya sebagai orang minang merasa CEMOOH itu penting untuk bisa membuat orang yang sukses tersebut menjadi terlena oleh kehebatannya sehingga ia akan jatuh dan membuat kita yang mencemoohkan orang tersebut bisa mendapatkan kesempatan buat meraih apa yang kita inginkan dari orang tersebut.

    wa adek said:
    5 November 2009 pukul 15:43

    kecek sia tu rang minang ndak kritis.sakik angku tu mah?
    nan ka di hargo i dek urang minang ;
    1 Allah
    2 nabi muhammad
    3 urang tuo nyo
    4 guru-gurunyo dan urang berhati tulus
    kalau yang lain tak selalu harus di hormati ,tu pun tergantung sifat dari pribadi
    urang akan di hormati

    Fauzi said:
    27 Mei 2010 pukul 17:30

    Haha mungkin ada benarnya, tapi nan ambo raso salamo sulik diajak bakarajo samo, kurang amuah babagi, sipaik pancamburunyo agak kentara. Kok ado hal nan baru labiah suko manilai dari sisi negatifnyo. Sipaik egonyo sangaik taraso. Baitu pulo dalam ma ambiak resiko indak amauah. Suko bapikai hal nan remeh remeh. Kalau ado mamulai usaho baru dan maju nan lain sato latah untuak maniru. Nan amabo katokan diateh adolah sipaik ambo sandiri. Kalau urang awak nan lain mungkin indak

    Dewi said:
    11 Juni 2010 pukul 23:53

    Saya orang Minang dari bapak-ibu berdarah Minang. Saya alami betul sikap dan perlakuan seperti itu dari orang tua saya.. Saya setuju dengan sikap kritis dan tidak cepat terlena, tapi saya tidak setuju dengan tindakan mencemooh karena itu tidak ada ajarannya dalam Al-Quran. Al Quran mengajarkan adab yang baik dalam berbicara, berdebat maupun mendengarkan. Bukankah Adat basandi Syara’, dan Syara’ basandi Kitabullah? Mencemooh dengan alasan dan standing point saja tak baik, apalagi mencemooh sesuatu tanpa kita punya standing point sama sekali. Maaf kalau “terlalu kritis” (hehe) tapi bukankah kita juga perlu self-critic?

    Sugito said:
    30 Agustus 2010 pukul 16:45

    saya orang jawa asli dan saya bangga jadi orang jawa…. orang jawa bukan penjilat. saya menghargai setiap suku…. minang, batak, sunda, bugis, ambon, papua kita semua bersaudara …. kenapa kita saling mengejek……

      mons said:
      6 Februari 2011 pukul 11:57

      Orang Minang itu satu2nya matriakat, garis keturunan ibu. Makanya, saya agak bingung juga kenapa orang Minang itu tidak memasangkan nama marga/fam dibelakang namanya, seperti orang Batak, Jawa, Kalimantan, dll.

      yoes said:
      7 Februari 2011 pukul 19:10

      Betul sekali p.Sugito.tidak ada gunanya kita saling mengejek/meng olokkan suku lain,namun memang orang Minang banyak yang lupa kacang sama kulitnya.
      orang jawa sangat bangga diantara mereka berbicara bahasa jawa,tidak malu.
      sementara orang minang kalau ketemu sesama orang minang tidak mau berbahas minang….memang “alangkha lucunya negeri ini”…

        paisan said:
        2 Agustus 2012 pukul 22:35

        sementara orang minang kalau ketemu sesama orang minang tidak mau berbahas minang….memang “alangkha lucunya negeri ini”…

        saya kurang setuju dengan statement ini, tidak semua orang minang yang berperilaku demikian. Saya orang Minang dan apabila bertemu dengan Orang2 minang diperantauan malahan Kita lebih suka Berbahasa Minang ..

    Rasheed said:
    8 Mei 2011 pukul 11:33

    kbetulan gw skr tgl di pekanbaru, yg notabene sgt bnyk org minangnya..
    Klo menurut gw, kata pencemooh mungkin terkesan sadis..
    Klo yg gw alami dlm bekerja sehari2, mungkin kesan yg gw dapat itu orang minang cuma sedikit pengeluh aja, ga tau kalo dgn bahasa minang mencemooh gw yang ga ngerti.. Ha2..

    juanparisj said:
    15 September 2011 pukul 11:25

    urang minang bkan pencemooh,..hanya saja kadang2 sglintir orang merasa tersinggung,..terlalu sensitif,..karna di merasa terlalu pintar dan tdak mau d kritik,..semua krotikan itu tdak ada yg enak d dengar,..trgantung kita memahaminya,.,.kalo ga mau d kritik enyah lah dari dunia ini,..memangnyo nan pnyo bumi ko nenek lu,..wa den brhasil krano d kritik,di cemooh,.tp waden sikapi sbagai motivasi,..bkan malah kyak lu smuah yg d krtik kyak orang d gebuki skampung,..malah bilang orang lain pencemooh,..pakai utak,..bukan singantua,..kalo dak amuah d cemooh/d krtik ganti status,,jgn jadi orang minang,.jadi orang utan saja..

      buyuang said:
      23 November 2012 pukul 23:50

      mantappp mahhh dusanakk

    Sia Lah Ko said:
    18 September 2011 pukul 20:19

    Orang minang ndk kayak itu doh da…!!
    orang kan banyak sifat yo da.
    Ndk setiok orang minang kayak itu da.
    kalau ituu kecek uda mah,,tasingguang barekk wak mah da..
    Uda laii orang indonesia.
    Tpii,,,ndk tau arti pebedaan doh.
    setiap suku tu sama d mata tuhan mah da.
    Tpii tu menurut orang ee laii tu yohhhh.

    Bujang Itam said:
    9 April 2012 pukul 12:55

    “SEMPURNA” hnya lah sifat Allah,Rabb dari sekalian alam. Maha mengetahui juga hanya sifat _Nya.
    Dan telah mnjadi kodrat manusia untuk tidak bisa memahami apa yg telah ditetap kan oleh norma di lingkunganya. Termasuk sifat “orang minang” yang tidak selalu selamanya untuk bisa secara menyeluruh menyerap adat minangkabau yg telah disusun dengan apik oleh orang2 yg terdahulu. Ini tidak lebih sama dengan “tidak semua orang muslim” mampu memahami makna agamanya sendiri. Seperti contoh nya” tdk semua muslim mampu memahami hakikat JIHAD”
    Namun,alhmdulillah. Hari ini “ambo” sebagai orang minang,bisa meningatkan kepada penulis artikel ini ini tentang satu pepatah “MANGANGO DULU BARU MANGECEK”.
    Kalau indak tau rancak diam.

    firdaus said:
    5 Mei 2012 pukul 11:20

    kakak mengatakan orang minang ,bukan sebagian jadi kakak menuduh orang secara keseluruhan , kakak telah melukai perasaan alim ulama , cadiak pandai, niniak mamak. kenapa kakak melihat dari sisi negatif saja, kakak tidak melihat orang-orang minang yang mempunyai jasa terhadap negeri ini. dengan menulis tulisan seperti ini berarti siapa sesunggunya yang dimaksud orang minang atau diri sendiri.

    ChuRux Chornellink's Berawaldarimusikmetalnrock said:
    10 Juli 2012 pukul 11:32

    ba agak agak mangecek sanaq..

    tembak ciek kanai sadonyo ko a..

    ancak diam kalau indak nio dapek masalah…
    urus saja urusan mu aku urus urusan ku…
    adat mu adat mu… adat ku adat ku..

    aku bangga jadi org minang..
    Alhamdulillah..

    Perantau minang, said:
    22 September 2012 pukul 18:38

    Ambo bangga sangaik talahie jadi urang minang.

    buyuang said:
    23 November 2012 pukul 23:58

    karena cemooh/kritikan sebagai motivasi untuk bangkit dalam mencapai sebuah kesuksesan…..

    syeva said:
    26 Desember 2012 pukul 14:01

    maaf saya sangat tidak sependapat dengan kata-kata pencemooh di alamat kan kpda orang minang….pencemooh itu adalah sifat manusia bukan sifat orang minang””org amerika,inggris arab.org kubu,org china…dlll asal kan dia orang sifat itu ada padanya…..maaf terpaksa saya katakan yang pencemooh itu bukan org minangkabau tapi org yang membuat tulisan minang kabau pencemooh inilah yang sebenar nya perncemooh….!!!!

    rio said:
    2 Februari 2013 pukul 19:04

    Yg berkotek yg bertelur

    wandy said:
    12 Maret 2013 pukul 15:02

    “Indak lakang dek paneh, indak lapuak dek hujan“.
    itulah pribadi urang minang nan sabana nyo sanak, low soal cemeeh mancemeeh t dima bumi dipijak disutu juo bnyak urang baik jo banyak lo nan pancameeh .
    tapi pahamilah sanak, hanyo kritikan/cemeeh minang nan mambamgkik an sasamo awak supayo rang awak saling menghargai.
    Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.,
    ndak usah di ambiak sisi negatif artikel ko sanak, urang nan mambuek artikel ko samo jo “provokator” nan ka marusak generasi minang .
    basyukur lah sanak, minang ko no 1 di dunia yg di klaim maikuik garih katurunan ibu,

    Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano jauh marantau, bacinto juo badan nak pulang.
    nan minang taubah tido, nan adaik lah mandarah dagiang, yang namonyo minang islam sejati .

    ikhsan said:
    13 Maret 2013 pukul 00:17

    permisiiii…
    menurut saya topik di atas ada benar nya juga, memang ada sebagian org minang yang pencemooh,
    jangan bangga dulu jadi orang minang uda” & uni” , bagi anda yang di rantau, silahkan anda tanya kepada orang yang baru anda kenal (selain org minang) tentang bagaimana pandangan suku lain terhadap suku minang, dan kebanyak org2 itu akan menjawab kalo orang minang itu pencemooh,pelit,pemalas,suka foya2,pinter ngomong dll. atau dengan cara simpel aja, coba anda searching di google tentang bagaimana sifat orang minang, yang saya lihat banyak orang menjawab negatif.
    sebelum nya maaf bukan maksud saya untuk menghina adat minang tapi munkin saja bisa jadi pencerahan utk kita sabagai Urang Awak

    wandy said:
    13 Maret 2013 pukul 14:48

    ndak usah lah batanyo ka suku lain(selain urang minang), cukuik batanyo ka diri da ikhsan surang.
    emang batua kecek saudara ikhsan mah, tp tlong sanak dih, low ma agiah argumen tu yang mambangkik an lah saketek, jan sisi negatif nyo c nan ba ambiak ..

    syafrijal sal said:
    9 Juli 2013 pukul 11:40

    marasok alun sahabi garuang,
    mangakok alun sahabi raso,
    disangko paja indak panggalak, awak manjujai nan dak pandai,
    urangko bamacam modenyo, tp ciek macamnyo urang nan sok cadiek, yaitu urang nan kapandaiannyo manangguang. ikolah urang, kurang dak bisa di tukuak, sentiang indak bisa dibilai,
    lakukan observasi dulu barulah kita berargumen,
    adminnya orang mana c?

    uda denai said:
    25 November 2013 pukul 15:47

    koret bin pelit

    nusyirwan said:
    29 Januari 2014 pukul 19:53

    Anggun
    Ambo bukak baliek tantang cemooh mancamooh ko macam komentar semoga berlanjut dengan tulisan lain tentang manusia minangkabau yang ideal?

    Rozi Aldindo said:
    1 Maret 2014 pukul 04:21

    Mencari orang minang kabau yang berjiwa minang kabau itu memang susah,

    jual said:
    3 September 2014 pukul 03:28

    Apa arti Padang Bengkok? Mengapa ada istilah tsb?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s